Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Sistem Pencernaan


Sistem pencernaan adalah salah satu sistem organ yang paling penting yang ada di tubuh manusia. Sistem pencernaan bertanggung jawab untuk proses pencernaan. Artikel dibawah ini akan membuat anda mengetahui lebih lanjut tentang sistem pencernaan dan cara kerjanya. Lain halnya dengan tumbuhan yang mendapatkan energi dari hasil fotosintesis, manusia dan hewan memperoleh energi dari hasil pencernaan makanan.

Pencernaan makanan adalah proses metabolisme yang penting untuk kelangsungan hidup. Makanan yang kita konsumsi tidak langsung digunakan oleh sel-sel tubuh, melainkan diubah menjadi bentuk yang dapat digunakan sederhana melalui pencernaan, yang kemudian didistribusikan ke bagian-bagian tubuh. Oleh karena itu, pencernaan bertugas untuk memasok energi ke semua sel tubuh dan jaringan. Karena pencernaan makanan terjadi melalui sistem pencernaan, menjaga kesehatan pencernaan yang baik selalu disarankan untuk fungsi normal tubuh.


Susunan Sistem Pencernaan


Sistem ini terdiri dari saluran pencernaan (mulai dari mulut dan berakhir di anus) dan beberapa organ lain yang membantu dalam proses pencernaan. Organ saluran pencernaan adalah mulut, kerongkongan, lambung, usus (kecil dan besar) dan anus. Selama proses pencernaan, lapisan mukosa mulut, lambung dan usus kecil mengeluarkan enzim yang membantu dalam pencernaan makanan.

Lapisan otot polos saluran pencernaan juga membantu dalam pemecahan mekanik makanan. Organ, hati dan pankreas memproduksi cairan pencernaan atau enzim yang membantu dalam mogok zat makanan yang kompleks (misalnya lemak dan lipid) ke dalam bentuk yang lebih sederhana. Secara keseluruhan, sistem ini bekerja dalam koordinasi dengan sistem peredaran darah dan sistem saraf, untuk pencernaan dan memasok energi ke bagian tubuh.

Cara Kerja Sistem Pencernaan


Sebenarnya bekerja dimulai di mulut ketika makanan dikunyah dan dicampur dengan air liur. Ludah enzim bertindak atas pati yang terkandung dalam makanan yang sebagian rusak, sehingga mengubahnya menjadi partikel yang lebih sederhana. Makanan dicerna sebagian setelah ditelan, lolos ke kerongkongan. Di kerongkongan, gerakan otot berirama atau peristaltik mengarahkan partikel makanan menuju lambung.

Sebagai partikel makanan mendekati perut, sfingter esofagus bagian bawah (partisi antara kerongkongan dan perut) rileks, sehingga memungkinkan transfer makanan ke perut. Setelah makanan mencapai lambung, disimpan selama beberapa waktu, dan kemudian dicampur dengan enzim pencernaan disekresi oleh lambung. Gerakan otot perut bagian bawah apakah fungsi partikel makanan pencampuran dan enzim pencernaan. Dari perut, ini dilewatkan ke dalam duodenum dari usus kecil.

Waktu yang diperlukan untuk mentransfer makanan ke usus tergantung pada jenis makanan. Misalnya, karbohidrat dikosongkan sangat cepat, sedangkan lemak disimpan untuk durasi yang lebih lama dalam perut. Partikel makanan setelah mencapai usus kecil ditindaklanjuti oleh beberapa enzim pencernaan, yaitu jus pankreas, empedu dan enzim pencernaan lainnya disekresikan oleh lapisan mukosa dari usus kecil. Semua enzim ini membantu dalam pencernaan partikel makanan. Proses pencernaan yang sebenarnya berakhir di usus kecil. Makanan yang berguna dan / atau nutrisi yang diserap oleh dinding usus dan didistribusikan ke bagian tubuh melalui sistem peredaran darah.

Partikel makanan yang tersisa dipindahkan ke usus besar atau kolon. Selanjutnya pencernaan terjadi di usus besar dan dinding usus menyerap nutrisi yang berguna. Akhirnya, limbah dan dicerna partikel makanan padat diekskresikan oleh gerakan usus. Dengan cara ini, organ-organ dari fungsi sistem pencernaan dalam koordinasi selama proses pencernaan.

Demikian posting mengenai sistem pencernaan.
0 Komentar untuk "Sistem Pencernaan"
Back To Top -->