Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Perbedaan Fermentasi dan Respirasi


Respirasi sel dan fermentasi keduanya sama-sama menghasilkan ATP, namun keduanya berbeda satu sama lain dalam berbagai aspek. Jadi, apa saja yang membedakan antara fermentasi dan respirasi selular? Artikel dibawah ini akan menjawab pertanyaant ersebut.

Sebelum kita sampai ke berbagai titik perbedaan antara dua, pertama mari kita mengambil tutorial penyegaran singkat dari apa respirasi seluler dan fermentasi, apa yang mereka lakukan dan bagaimana mereka bekerja. Respirasi sel adalah proses di mana sel-sel di dalam tubuh mengambil semua nutrisi kimia atau biologi yang mereka butuhkan dari nutrisi makanan dan lainnya dan mengubah energi sehingga diturunkan menjadi adenosin trifosfat (ATP). Untuk membuat pemahaman lebih mudah, ATP adalah unit energi molekul yang melakukan transfer energi intraseluler dan ini adalah dalam bentuk nukleotida yang merupakan blok bangunan molekul struktur RNA dan DNA. Proses respirasi selular melibatkan reaksi katabolik yang memecah molekul nutrisi menjadi partikel yang lebih kecil dalam rangka untuk membuat mereka melepaskan mereka terkunci energi. Ini melanggar molekul mempermudah proses berlangsung dengan cara satu molekul mendapatkan teroksidasi dan lain mendapatkan berkurang. Oksigen diperlukan untuk konduksi respirasi selular.

Fermentasi, di sisi lain, mengacu pada proses ekstraksi energi gizi dengan mengoksidasi nutrisi organik. Nutrisi organik utama yang bendera dari fermentasi karbohidrat. Berbeda dengan respirasi sel, fermentasi menggunakan agen pengoksidasi yang berasal dalam sel dan jaringan dari organisme tersebut dan seperti agen pengoksidasi dikenal sebagai akseptor elektron endogen. Jika Anda ingat, respirasi selular membutuhkan oksigen yang berasal dari luar dan tidak berasal dari dalam jaringan organisme. Seperti agen pengoksidasi yang bersumber dari luar tubuh dikenal sebagai akseptor elektron eksogen. Itu hanya berarti fermentasi yang dapat berlangsung bahkan ketika oksigen tidak tersedia. Sementara kedua respirasi sel dan fermentasi menyebabkan konsekuensi yang sama - konversi energi nutrisi menjadi ATP - ada memang ada perbedaan yang signifikan antara keduanya, terutama dalam hal operandi individu modus mereka. Jadi, jika Anda bertanya-tanya bagaimana fermentasi berbeda dari respirasi sel, hanya gulir ke bawah ke segmen berikut seperti itulah apa yang berhubungan dengan.

Perbedaan Antara Fermentasi dan Respirasi Seluler


Sementara kedua hasil proses dalam produksi ATP dan limbah tertentu atau oleh-produk, perbedaan berkaitan dengan fermentasi vs respirasi seluler cukup signifikan untuk menarik pengawasan dekat dan perhatian akademik. Poin-poin berikut berbaring daerah di mana kedua proses berbeda satu sama lain.
Titik utama dari perbedaan antara fermentasi dan respirasi selular adalah sifat dari agen pengoksidasi masing-masing mempekerjakan. Sementara fermentasi terutama tergantung pada akseptor elektron endogen, respirasi seluler (yang mungkin aerobik serta anaerob) hampir selalu menggunakan akseptor elektron eksogen.

Respirasi sel aerobik memecah glukosa untuk melepaskan sekitar 18 - 20 kali lebih ATP dari fermentasi. Oleh karena itu, kita dapat mengatakan bahwa tingkat transfer energi intraseluler dalam kasus respirasi seluler lebih tinggi daripada selama fermentasi.

Namun, laju pelepasan ATP oleh respirasi seluler lebih lambat dibandingkan dengan laju pelepasan ATP melalui fermentasi.

Respirasi sel tidak dapat memetabolisme asam piruvat dalam ketiadaan oksigen. Oleh karena itu, dalam kondisi anaerobik, asam piruvat harus menjalani fermentasi untuk terurai menjadi limbah selular untuk menjadi, pada akhirnya, dikeluarkan dari sel.

Fermentasi dapat terjadi dalam tubuh sebagai sarana menutupi untuk slow release dari ATP oleh respirasi selular. Juga, fermentasi mengambil alih proses metabolisme nutrisi organik tanpa adanya oksigen, saat respirasi selular mengambil kursi belakang. Respirasi sel, di sisi lain, tidak bisa menutupi untuk fermentasi dalam situasi sebaliknya.

Jadi, Anda lihat, sementara kedua proses menghasilkan hasil yang sama, ATP, proses masing-masing dan peran situasional sangat berbeda satu sama lain. Nutrisi organik yang paling umum digunakan untuk metabolisme lebih lanjut oleh respirasi sel atau fermentasi adalah karbohidrat, asam lemak dan asam amino yang berbeda. Sementara fermentasi adalah metode yang paling umum dari konversi energi pada bakteri, ragi dan mikroorganisme lain yang serupa, mereka juga bisa menjalani respirasi selular. Namun, dalam kasus ini, para agen pengoksidasi cenderung anorganik di alam, seperti ion belerang, hidrogen, metana dan logam dan bentuk respirasi selular dikenal sebagai respirasi anaerobik. Kedua proses metabolisme berbagi glikolisis sebagai fitur umum seperti, dalam kedua kasus, molekul glukosa individu dibagi menjadi dua molekul piruvat. Itu semua yang ada untuk mengetahui tentang perbedaan timbal balik antara kedua proses konversi energi seluler dan fermentasi. Saya rasa itu cukup banyak memberikan ide yang jelas tentang bagaimana fermentasi berbeda dari respirasi selular. Harap Anda menemukan informasi yang berguna.

Baiklah, sekian untuk perbedaan fermentasi dan respirasi
0 Komentar untuk "Perbedaan Fermentasi dan Respirasi"
Back To Top -->