Respirasi Seluler pada Tumbuhan

loading...

Metabolisme oksidatif atau respirasi sel pada Tumbuhan adalah teknik dimana mereka menghasilkan energi. Dalam menulis-up, kami akan mengajukan penjelasan rinci dari seluruh proses.

Respirasi sel, juga disebut sebagai metabolisme oksidatif, adalah serangkaian proses metabolisme dan reaksi dieksekusi dalam sel organisme untuk mengubah energi biokimia, yang berasal dari nutrisi, menjadi adenosin trifosfat (ATP). ATP adalah nukleotida yang merupakan sumber utama energi bagi reaksi seluler. Proses ini berkisah tentang reaksi katabolik yang memfasilitasi oksidasi satu molekul, dengan pengurangan yang lain. Ada dua jenis respirasi selular:

EerobikAnaerobik
Kedua, hewan dan Tumbuhan resor untuk proses ini, dimana mereka menggunakan nutrisi seperti glukosa, asam amino dan asam lemak dan menghasilkan energi yang dibutuhkan. Agen pengoksidasi umum dalam proses ini adalah molekul oksigen.

Bagaimana Tumbuhan Melakukan Respirasi Seluler?


Kedengarannya membingungkan, seperti yang kita sudah tahu bahwa Tumbuhan menghasilkan energi melalui proses fotosintesis. Memang benar memang, tapi itu bukan satu-satunya alat pembangkit energi bagi Tumbuhan. Reaksi seluler pada Tumbuhan benar-benar berlawanan dengan fotosintesis, dan yang lebih penting, itu tidak ada dalam kehidupan Tumbuhan. Ada empat tahapan reaksi selular pada Tumbuhan - glikolisis, reaksi transisi, siklus Krebs, dan rantai transpor elektron.

Glikolisis

Tahap pertama - glikolisis, adalah proses dimana glukosa yang diperoleh dari makanan dimodifikasi secara kimia untuk membentuk senyawa piruvat. Proses ini, yang terjadi dalam sitosol dari sel, dilakukan tanpa adanya oksigen. Selama proses ini, energi dilepaskan dari senyawa glukosa dalam bentuk 2 molekul NADH dan 2 molekul ATP.

Transisi Reaksi

Transisi reaksi, juga dikenal sebagai dekarboksilasi piruvat, merupakan tahap kedua dari proses ini, dimana piruvat yang dekarboksilasi dan ditambahkan ke Coenzyme A (CoA) untuk membentuk Asetil KoA. Ini merupakan tahap penting dalam proses respirasi selular karena membentuk hubungan antara jalur metabolisme glikolisis dan siklus Krebs.

Siklus Krebs

Tahap berikutnya, siklus Krebs terdiri dari serangkaian langkah yang mengoksidasi molekul KoA Aceytl. Tidak seperti glikolisis, siklus Krebs membutuhkan oksigen untuk berfungsi. Proses aerobik dikatalisis oleh enzim. 2 putaran lengkap dari siklus Krebs menghasilkan
Molekul karbon dioksida 46 NADH molekul2 ATP molekul2 FADH2 molekul

Rantai Elektron Transport 

Tahap terakhir adalah rantai transpor elektron, yang menghasilkan 32-34 ATP tersisa. Rantai terdiri dari elektron-membawa protein, berdasarkan pada membran mitochondrian. Protein ini mentransfer elektron dari satu diri yang lain. Elektron ini akhirnya ditambahkan ke oksigen, yang merupakan akseptor elektron akhir, bersama dengan proton yang menyebabkan pembentukan air. Dalam proses ini, ATP dihasilkan oleh kekuatan proton motif, toko energi potensial diciptakan oleh gradien yang terbentuk ketika proton bergerak melintasi membran biologis. Dengan kata sederhana, rantai transpor elektron memicu gradien meskipun yang ATP dihasilkan dalam proses yang dikenal sebagai chemiosmosis.

Selama fotosintesis Tumbuhan memanfaatkan energi dari matahari dan menyimpannya dalam bentuk ikatan molekul glukosa. Dalam proses respirasi seluler, molekul glukosa disimpan dalam Tumbuhan dipecah untuk memperoleh energi dengan adanya oksigen. Pabrik ini juga dapat menghasilkan ATP tanpa adanya oksigen dalam proses yang dikenal sebagai fermentasi. Namun, itu tidak seefisien respirasi sel, dan karena itu tidak dianggap begitu penting
loading...
loading...
Posting Komentar
loading...