Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Pencegahan Kanker dan Antioksidan

kanker

Baru-baru ini kata antioksidan telah menjadi begitu akrab dalam berbagai produk komersial, iklan farmasi dan kampanye promosi kesehatan. Antioksidan adalah molekul yang dapat menghambat oksidasi molekul lain. Oksidasi adalah salah satu jenis reaksi kimia yang mentransfer elektron atau hidrogen dari suatu zat ke agen pengoksidasi. Reaksi oksidasi dapat menghasilkan radikal bebas. Radikal bebas adalah ion, atom atau molekul yang memiliki elektron tidak berpasangan valensi atau kulit elektron terbuka. Radikal bebas hanya akan menjadi stabil jika mereka mendapatkan pasangan elektron yang telah ditentukan. Jika radikal bebas yang tidak stabil berkeliaran di sel merusak tubuh manusia dan jaringan termasuk DNA dengan melakukan beberapa reaksi berantai. Setelah itu tubuh akan mulai berfungsi dan merosot. Beberapa alasan umum untuk membentuk radikal bebas adalah merokok, polusi dan paparan sinar matahari. Antioksidan adalah zat yang menempel pada radikal bebas yang tidak stabil. Setelah radikal bebas menjadi stabil malapetaka yang terjadi dalam tubuh manusia berakhir.


Dalam karya laboratorium baru-baru ini telah diamati bahwa antioksidan dapat mencegah kanker. Kanker terjadi ketika sel berkembang biak di hadapan oksidasi dan kerusakan lainnya. Antioksidan surut kerusakan oksidatif dan menghambat pertumbuhan kanker jinak dini, mencegah kanker dari berkembang.

Dalam beberapa penelitian karya telah terbukti bahwa zat antioksidan tertentu seperti vitamin C mampu membedakan antara sel kanker dan sel sehat. Mereka membunuh sel kanker sambil membantu sel-sel sehat. Jenis zat dapat bertindak baik sebagai antioksidan dan pro-oksidan. Dalam sel-sel sehat, mereka bertindak sebagai antioksidan dan dalam sel kanker mereka bertindak sebagai pro-oksidan, menghasilkan hidrogen peroksida yang menyerang kanker. Sifat ganda dari zat-zat ini sangat mengesankan karena kemoterapi tradisional atau radiasi merugikan sel-sel sehat hampir sama seperti halnya sel-sel kanker.

Untuk perlindungan yang signifikan terhadap kanker setidaknya dua makanan kaya antioksidan harus dimasukkan dalam setiap makan.

· Untuk sarapan orang mungkin termasuk buah-buahan dan kacang-kacangan dengan sereal favorit mereka. Buah-buahan seperti blueberry, stroberi, mulberry, anggur dan buah ara adalah sumber yang sangat baik dari antioksidan. Dalam kacang walnut kategori, pecan, almond dan kacang mete disertakan.

· Saat makan siang sayuran berwarna hijau tua harus dimasukkan karena mengandung berbagai kelompok sifat melawan kanker yang menyediakan lebih luas perlindungan. Selain sayuran hijau, selada, brokoli, kubis dan kembang kol merupakan sumber antioksidan tampan.

· Saat makan malam mereka yang lebih memilih untuk mengambil sesuatu yang ringan dapat mengambil salad sayuran termasuk wortel dan tomat karena kedua sayuran ini kaya dengan antioksidan. Orang-orang yang mengambil menu biasa di makan malam mereka juga bisa memasukkan sayuran ini salad dengan yang biasa.

· Mereka yang ingin mengambil teh dapat mengambil teh hijau. Teh hijau merupakan sumber yang sangat baik dari antioksidan. Satu harus mengkonsumsi 3 cangkir teh hijau setiap hari. Teh hijau tanpa gula lebih efektif untuk melindungi kanker.

· Sebuah pilihan yang sangat baik untuk beberapa waktu adalah jus sayur segar mengandung selada, bayam, wortel dan bit merah. Apel dapat ditambahkan untuk memperkuat rasa. Tapi apel harus digunakan dengan kulit yang kaya antioksidan.
Tag : sel, sel hewan
0 Komentar untuk "Pencegahan Kanker dan Antioksidan"
Back To Top -->