Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Fungsi Bronkus

bronkus
Fungsi bronkus adalah memungkinkan karbon dioksida (CO2) lewat menuju ke bagian paru-paru kanan atau kiri dan menjadi jalur keluar oksigen (O2). Sebenarnya bronkus memiliki struktur yang sama dengan trakea, tapi dinding bronkus lebih halus dari pada trakea. Trake bercabang menjadi 2 bronkus, yaitu bronkus kanan dan bronkus kiri. Bronkus juga bercabang lagi menjadi bronkiolus yang menuju  alveolus. Bronkus kiri bercabang menjadi 2 bronkiolus dan brongkus kanan bercabang menjadi 3 bronkiolus. Mari kita lihat beberapa fungsi bronkus dan bagaimana cara kerjanya.

Fungsi utama bronkus


Saluran udara

Salah satu fungsi utama dari bronkus adalah untuk memungkinkan udara untuk melewatinya atau bisa juga disebut sebagai saluran udara. Saluran trakea terbagi menjadi dua bagian yang disebut bronkus, setelah memasuki trakea udara yang dihirup memasuki bronkus. Dari sini, udara lanjut masuk kedalam saluran yang dikenal sebagai bronkiolus. Bronkiolus juga memiliki cabang saluran alveolar yang akhirnya berakhir ke alveolar kantung udara atau alveolus (jamak: alveoli). Dengan demikian, bronkus pada dasarnya bertindak sebagai saluran untuk udara masuk dan keluar. Maka salah jika ada orang yang menyebutkan bahwa fungsi bronkus adalah tempat pertukaran udara. Ingat! Bronkus hanya bertindak sebagai saluran udara, karena pertukaran gas (Karbondioksida dan oksigen) terjadi di alveolus. Bronkus memiliki fungsi penting, karena ada banyak penyakit pada bronkus yang dapat menyebabkan masalah pernapasan. Bahkan, penyebab utama asma terjadi karena bronkus yang terbatas, yaitu ketika lumen mereka menurun. Hal ini mengakitbatkan udara yang tidak mampu mencapai paru-paru sehingga orang mulai merasa sesak napas. Contohnya terlihat pada asma bronkial kronis. Oleh karena itu, ketika fungsi bronkus bekerja dengan baik, maka saluran pernapasan tetap terjaga, sehingga udara dapat lewat dengan bebas.

Mencegah Infeksi

Selain memungkinkan udara untuk masuk dan keluar, bronkus juga memiliki fungsi lain. Bronkus dilapisi oleh berbagai jenis sel, termasuk sel bersilia dan goblet atau sel lendir. Sel-sel bersilia disebut demikian karena mereka memiliki silia (bulu), silia merupakan rambut seperti bulu yang bergerak secara berirama. Sel-sel goblet adalah sel yang besar dan berfungsi untuk mengeluarkan lendir. Ketika udara masuk dari hidung, rambut hidung dan silia mencoba untuk mencegah dan menjebak patogen untuk masuk. Namun, udara lembab tetap masuk ke trakea, kemudian melewati bronkus. Silia dan lendir dalam bronkus berfungsi untuk mencegah patogen masuk lebih jauh ke dalam paru-paru. Fungsi bronkus ini sangat penting, karena jika patogen masuk ke dalam paru-paru, maka bisa menyebabkan penyakit sistem pernapasan. Penyakit terlihat ketika ada gangguan fungsi silia pada bronkus, seperti pada bronkitis, di mana terjadi peradangan pada bronkus.

Seperti itulah pembahasan tentang fungsi bronkus dan strukturnya. Bronkus pada dasarnya merupakan bagian dari sistem pernapasan manusia dan bertanggung jawab untuk memastikan udara dari trakea mencapai saluran alveolar dan akhirnya sampai di alveolus. Gangguan fungsi bronkiolus dapat menyebabkan banyak penyakit, sebagian dapat didiagnosis dengan menganalisis suara napas bronkial. Untuk mencapai diagnosis akhir, harus dilakukan berbagai tes dan bahkan mungkin perlu melakukan prosedur bronkoskopi, dimana kamera dilewatkan ke dalam saluran pernapasan untuk memeriksa setiap masalah atau penyumbatan.

Sekian untuk materi biologi yang bisa saya tulis pada posting kali ini. Semoga bermanfaat.
0 Komentar untuk "Fungsi Bronkus"
Back To Top -->