Perbedaan Organisme Uniseluler dan Organisme Multiseluler


Gambar sel multiseluler dan uniseluler beserta keterangannya

Pengertian Uniseluler dan Multiseluler

Berdasarkan nama uniseluler dan multiseluler maka perbedaan utama antara organisme multiseluler dan uniseluler adalah jumlah sel yang menyusun makhluk hidup. Uni berarti satu, sedangkan multi berarti banyak.

Setiap makhluk hidup memiliki sel-sel dalam tubuh mereka. Sel tersebut ibarat bata yang menyusun bangunan dari semua bentuk kehidupan. 

Komposisi, distribusi dan jumlah sel yang terdapat dalam suatu organisme adalah yang menentukakan sebuah organisme termasuk multiseluler atau uniseluler. 

Secara sederhana perbedaan antara organisme uniseluler danmultiseluler terlihat dari jumlah sel yang terdapat di dalamnya. Seperti namanya, organisme uniseluler terdiri dari satu sel tunggal, sedangkan organisme multiselular mengandung lebih dari satu sel di dalamnya. Semua karakteristik fisik mereka dan sifat dapat ditelusuri ke perbedaan jumlah sel yang dikandungnya.
Organisme uniseluler adalah makhluk hidup yang hanya  tersusun atas satu sel tunggal.

Organisme multiselular makhluk hidup yang tersusun atas lebih dari satu sel di dalamnya.

Organisme uniseluler

Karena hanya terdapat satu sel di dalamnya, organisme ini jauh lebih kecil dalam ukuran dan sangat sederhana dalam struktur. Semua organisme uniseluler dimasukkan ke dalam kategori 'prokariota' atau 'prokariotik', karena komposisi dan struktur tidak rumit sama sekali.

Struktur yang dikenal sebagai inti sel sama sekali tidak ada dalam organisme, dan ini menyebabkan ketidakmampuan mereka untuk menangani luas permukaan mereka untuk rasio volume. Karena alasan ini, ukuran mereka sangat kecil.

Kebanyakan organisme uniseluler begitu kecil dan mikroskopis di alam, bahwa mereka hampir tak terlihat dengan mata telanjang manusia. 

Mereka tidak memiliki organ internal juga, dan ini berarti bahwa membran yang melapisi organik sekitar organ juga absen. 

Karena bentuk kehidupan yang sangat sederhana, mereka ada di daerah-daerah yang dianggap berbahaya bagi kehidupan manusia. Seperti daerah yang sangat asam atau sangat panas.

Contoh Organisme Uniseluler

Mayoritas dari mikroba yang uniseluler dalam organisasi. Menurut teori evolusi, organisme uniseluler adalah yang pertama untuk berkembang di Bumi. Asal mereka tanggal kembali ke 3,8 miliar tahun yang lalu. Masing-masing dari mereka memiliki beberapa fitur karakteristik, yang membantu dalam adaptasi terhadap berbagai kondisi lingkungan. Anda dapat menemukan organisme bersel tunggal di habitat setiap, bahkan dalam kondisi paling ramah.

Amoeba

Amoeba juga merupakan protozoa, uniseluler eukariotik, yang ditemukan di hampir semua habitat air tawar. Terkenal karena modus yang unik gerak, tidak memiliki bentuk tertentu. Bahkan, bentuk sel yang tergantung pada kondisi yang berlaku. Setiap kali diperlukan, amuba meluas kaki palsu (pseudopodia), dan menggunakannya untuk fagositosis dan bergerak.

Paramecium

Sebuah protozoa sandal berbentuk eukariotik, paramecium terdiri dari satu sel. Tubuhnya dilapisi oleh rambut seperti silia menit, yang membantu dalam gerak dan makan. Paramecium reproduksi dipelajari secara rinci, sehingga untuk memahami tingkat multiplikasi. Di bawah kondisi yang menguntungkan, itu mereproduksi dengan metode aseksual, sementara di stres, reproduksi berlangsung secara seksual.

Bakteri

Semua dari kita memiliki ide singkat tentang bakteri. Kanan dari pembentukan yoghurt untuk menyebabkan penyakit menular, bakteri yang terdapat di mana saja di lingkungan. Mereka menit dan memiliki berbagai bentuk (batang, bulat, spiral, dll). Beberapa strain bakteri yang disesuaikan dalam kondisi keras seperti jauh di dalam kerak bumi dan air panas. Mereka memainkan peran penting dalam daur ulang nutrisi.

Cyanobacteria

Juga dikenal sebagai ganggang biru-hijau (BGA), cyanobacteria adalah organisme uniseluler. Ini memiliki karakteristik dari kedua bakteri dan ganggang, maka nama. Cyanobacteria menyerupai ganggang karena keduanya menjalani fotosintesis untuk produksi pangan. Sementara sifat prokariotik dari BGA membuatnya mirip dengan bakteri.

Selain ini, contoh termasuk diatom, Euglena, chlorella, dan Chlamydomonas. Dalam rangka untuk mendapatkan ide tentang bagaimana organisme ini terlihat seperti, Anda dapat mempelajari mikroorganisme dalam air kolam. 

Untuk percobaan biologi, mengumpulkan sampel air tawar dari kolam taman dalam botol kecil. Menggunakan tetes mata, menaruh setetes sampel air pada slide, lembut tempat slip cover di atasnya, dan mengamati di bawah mikroskop. Anda akan menemukan organisme menit bergerak secara acak, yang sebagian besar adalah organisme yang memiliki sel tunggal.

Organisme multiseluler

Di sisi lain, organisme ini bentuk-bentuk kehidupan yang tersusun lebih dari satu sel di dalamnya. Bahkan mereka memiliki jutaan sel yang menyusuntubuhnya.

Jumlah yang lebih besar dari sel berarti bahwa organisme ini jauh lebih besar dalam ukuran dan sangat kompleks dan rumit dalam komposisi dan struktur. Manusia adalah contoh terbaik dari organisme multisel, dan sejumlah besar sel menyebabkan kelahiran organ yang berbeda untuk melaksanakan fungsi yang berbeda. 

Manusia juga dikenal sebagai 'eukariota' atau 'entitas eukariotik'. Inti sel yang terdapat dalam organisme dan DNA dari organisme secara terpisah ditempatkan, tidak seperti kasus organisme uniseluler. Semua sel-sel ini bekerja secara erat dengan satu sama lain untuk menjaga bentuk kehidupan hidup, dan ini menyebabkan berbagai fungsi kompleks bekerja secara bersamaan.

Organisme baik dalam kategori sangat berbeda dalam penampilan mereka, dan meskipun organisme multisel tumbuh untuk ukuran besar beberapa dari mereka masih mikroskopis di alam. Ini juga dikenal sebagai 'Myxozoa'.

Contoh Organisme Multiseluler

Manusia, hewan, tumbuhan, Myxozoa dan segala macam jamur.

Hewan seperti bekicot termasuk organisme multiseluler. Berbicara tentang bekicot, ternyata hewan satu ini mempunyai 4 buah mata loh! Penasaran? Simak videonya dibawah

 

Para ilmuwan menemukan semua perbedaan antara organisme multisel dan organisme uniseluler dan yayasan ini santai untuk sisa biologi untuk mengembangkan. 

Penelitian lanjutan struktur dari semua hewan dan tanaman tidak akan mungkin tanpa pengetahuan yang tepat tentang struktur sel organisme, karena sel-sel adalah kekuatan hidup primer dan organisme tidak dapat hidup tanpa terdapat sel-sel di dalamnya.

Keinginan untuk mengetahui perbedaan antara organisme merupakan peristiwa penting dalam sejarah manusia, dan ilmu kedokteran tidak akan berada di tempat seperti sekarang ini tanpa penemuan ini.




Posting Komentar