NUKLEUS

gambar nukleus atau inti sel
Nukleus

Nukleus adalah

Nukleus atau Inti sel adalah organel yang ditemukan pada sel eukariotik. Organel ini mengandung sebagian besar materi genetik sel dengan bentuk molekul DNA linier panjang yang membentuk kromosom bersama dengan beragam jenis protein. Gen di dalam kromosom-kromosom inilah yang membentuk genom inti sel.

Kandungan Nukleus

Nukleus mengandung sebagian besar gen dalam sel eukariotik (Beberapa gen yang terletak di mitokondria dan kloroplas). Umumnya organel yang paling mencolok dalam eukariotik sel, rata-rata berukuran sekitar 5 11m diameter. Membran nukleus (membran inti) membungkus nukleus, memisahkan isinya dari sitoplasma.

Membran inti

Membran inti merupakan membran ganda (memiliki dua lapisan). Kedua membran, setiap bilayer lipid dengan protein yang terkait, yang dipisahkan oleh ruang nm 20-40. Membran tersebut berlubang dengan struktur pori yang sekitar 100 nm dalam diameter. Pada setiap ujung pori, membran dalam dan membran luar dari membran inti terus menerus. Sebuah struktur rumit protein yang disebut garis kompleks pori-pori masing-masing dan memainkan peran penting dalam sel, dengan mengatur masuk dan keluarnya suatu zat, protein dan RNA. Kecuali pada pori-pori, sisi Membran inti dikelilingi oleh lamina nuklir, array netlike dari protein filamen yang mempertahankan bentuk nukleus dengan mekanis mendukung membran inti. Ada juga banyak bukti untuk matriks nuklir, kerangka serat memperluas seluruh interior nuklir. (Pada halaman 322, kita akan menyentuh pada fungsi yang mungkin dari lamina nuklir dan matriks dalam mengorganisir materia1 genetik.)

Dalam Nukleus

Dalam Nukleus, DNA disusun dalam diskrit satuan yang disebut kromosom, struktur yang membawa genetik Informasi. Setiap kromosom terdiri dari bahan disebut kromatin, sebuah protein dan DNA yang kompleks. Zat pewarna kromatin biasanya muncul sebagai massa menyebar melalui kedua cahaya mikroskop dan mikroskop elektron. Sebagai sel mempersiapkan untuk membagi, bagaimanapun, kromatin koil serat tipis sampai (Menguap), menjadi cukup tebal untuk dibedakan sebagai struktur terpisah akrab kita kenal sebagai kromosom. Setiap spesies eukariotik memiliki sejumlah karakteristik kromosom. Sebuah sel manusia yang khas, misalnya, memiliki 46 kromosom pada intinya, pengecualian adalah sel kelamin (Telur dan sperma), yang hanya memiliki 23 kromosom pada manusia. Sebuah sel lalat buah memiliki 8 kromosom dalam sel dan sebagian besar 4 dalam sel kelamin.

Junis-jenis RNA

Sebuah struktur yang menonjol dalam nukleus adalah nucleolus (jamak, nuclei), yang hanya bisa dilihat melalui mikroskop elektron yang terlihat seperti butiran zat pewarna dan serat berdampingan di bagian dari kromatin. Berikut jenis RNA disebut RNA ribosomal (rRNA) disintesis dari instruksi dalam DNA. Juga dalam nukleolus, protein diimpor dari sitoplasma dirakit dengan rRNA menjadi besar dan kecil ribosom subunit. Subunit kemudian keluar dari nukleus melalui pori-pori nuklir ke sitoplasma, di mana besar dan subunit kecil dapat berkumpul menjadi ribosom. Kadang-kadang ada dua atau lebih nukleolus, jumlah tergantung pada spesies dan tahap dalam siklus reproduksi sel. Baru studi menunjukkan bahwa nucleolus juga berfungsi di lokasi dari beberapa proses seluler, seperti pembelahan sel.

RNA messanger (mRNA)

Seperti yang kethui nukleus mengarahkan sintesis protein dengan sintesis RNA messenger (mRNA) sesuai dengan petunjuk yang diberikan oleh DNA. MRNA tersebut kemudian diangkut ke sitoplasma melalui pori-pori nuklir. Setelah mRNA molekul mencapai sitoplasma, ribosom menerjemahkan mRNA genetik pesan ke dalam struktur utama yang spesifikpolipeptida.

0 comments: