Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Teori Evolusi VS Teori Penciptaan

teori evolusi

Mungkin anda pernah mengalami perdebatan alot didalam kelas pada saat belajar mengenai teori Evolusi pada pelajaran Biologi. Yap, sampai saat ini perdebatan tentang teori evolusi memang masih sering terdengar, terutama pada bidang biologi. Terdapat tiga kelompok, yaitu kelompok penganut teori Evolusi, penganut teori Penciptaan dan kelompok netral atau campuran. Untuk lebih lanjut mari kita bahas satu persatu.

Penganut Teori Penciptaan

Teori penciptaan menyatakan bahwa manusia, hewan, tumbuhan dan mahluk hidup lainnya diciptakan oleh sang Maha Pencipta. Teori ini dipercayai oleh penganut agama Islam, karena dalam kita sucinya yaitu Al-Qur'an telah dijelaskan bahwa Allah telah menciptakan mahluk hidup dan Allah juga menciptakan manusia dari saripati tanah.
Teori Penciptaan juga merupakan pandangan utama yang dipercayai oleh agama Kristen. Mereka percaya bahwa dunia diciptakan oleh Tuhan. Ini adalah teori yang ditulis di kitab Kejadian, di mana Tuhan menciptakan semua binatang, dan kemudian menciptakan Adam dan Hawa. Ini sebenarnya tidak sampai sekitar abad ke-18, ketika para ilmuwan mulai mempertanyakan keyakinan ini. Fundamentalis agama sering mengambil sudut pandang ini, karena pembacaan literal dan dekat mereka dari Alkitab.

Teori penciptaan menolak tidak hanya gagasan evolusi, tetapi juga studi fosil dan apa pun yang muncul lebih tua dari dunia mungkin bisa, jika Tuhan menciptakannya seperti yang dijelaskan dalam Alkitab. Ketika disajikan dengan bukti ini, kreasionis biasanya mengutip bahwa Allah telah menempatkan potongan-potongan bukti palsu di Bumi untuk menguji iman kita, dan bahwa mereka yang mempertanyakan iman dengan percaya bukti ini meniadakan ajaran Alkitab dan, dengan demikian, tidak baik Kristen.

Penganut Teori Evolusi


Teori evolusi dimulai oleh Darwin, dan telah diterima oleh banyak ilmuwan, baik Kristen dan tidak. Teori evolusi Darwin mencerminkan gagasan bahwa spesies yang bertahan adalah yang terkuat, dan mereka yang mati kurang dari fit untuk bertahan hidup. Spesies terus melahirkan, dan bermutasi. Mereka mutasi yang lebih beradaptasi spesies untuk berhasil dan berkembang di dunia diterima dan direproduksi dan yang lainnya ditolak dan tidak muncul dalam spesies lagi. Tentu saja, evolusi dikatakan terhenti sekarang, dengan teknologi mengambil alih dan membuat tidak perlu bagi banyak spesies - terutama manusia - untuk bermutasi dan menjadi lebih cocok untuk lingkungan.
 

Netral atau Campuran


Banyak teori, ilmuwan, dan guru benar-benar percaya bahwa teori evolusi dan penciptaan benar-benar dapat hidup berdampingan. The National Academy of Sciences seperti dikutip, "Hari ini, berbagai agama menerima bahwa evolusi biologis telah menghasilkan keragaman makhluk hidup selama miliaran tahun sejarah Bumi. Banyak telah mengeluarkan pernyataan mengamati bahwa evolusi dan ajaran agama mereka yang kompatibel para ilmuwan dan teolog. telah menulis fasih tentang rasa kagum dan heran mereka pada sejarah alam semesta dan kehidupan di planet ini, menjelaskan bahwa mereka melihat ada konflik antara iman mereka pada Tuhan dan bukti evolusi.

Denominasi agama yang tidak menerima terjadinya evolusi cenderung orang-orang yang percaya pada penafsiran ketat literal teks-teks agama. "Ini menunjukkan sikap bahwa ajaran dari dua teori dapat dikombinasikan di sekolah umum. Ini mungkin berarti bahwa beberapa guru mengajar kedua sisi masalah tanpa mengambil sikap. Hal ini juga dapat diajarkan dengan menghadirkan bahwa teori Big Bang bisa saja disebabkan oleh campur tangan ilahi, dan kemudian evolusi mengambil alih.

Demikian posting kali ini menenai Teori evolusi dan teori penciptaan.
Tag : evolusi
0 Komentar untuk "Teori Evolusi VS Teori Penciptaan"
Back To Top -->