Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Pengaruh Iklim Terhadap Evolusi

evolusi dan iklim
Perubahan iklim yang terjadi sekarang ini terlalu cepat bagi banyak spesies vertebrata, sehingga mereka kesulitan untuk beradaptasi. Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Ekologi, menemukan bahwa spesies harus berevolusi 10.000 kali lebih cepat daripada yang mereka lakukan di masa lalu, hal ini disebabkan oleh bumi yang berubah iklim secara cepat, "benar-benar jauh dari perkiraan" itulah komentar sang peneliti setelah mengambil kesimpulan.

Peneliti mengamati hubungan evolosi yang telah telah terjadi dari 17 famili dari kelompok-kelompok utama vertebrata darat, termasuk katak, salamander, kadal, ular, buaya, burung dan mamalia. Mereka melihat ketika spesies memisahkan diri menjadi spesies baru di masa lalu, dan apa yang terjadi dalam lingkungan mereka ketika mereka melakukannya. Mereka membandingkan bahwa, pada saatnya, para ilmuwan memprediksi perubahan iklim tak dapat ditolelir pada tahun 2100.

"Kami menemukan bahwa rata-rata, biasanya spesies beradaptasi dengan kondisi iklim yang berbeda pada tingkat hanya sekitar 1 derajat Celsius per juta tahun", kata peneliti John J. Wiens, seorang profesor ekologi dan biologi evolusi di University of Arizona, UA news Service. "Tetapi jika suhu global akan meningkat sekitar 4 derajat selama seratus tahun ke depan seperti yang diperkirakan oleh Panel Antar pemerintah tentang Perubahan Iklim, yang adalah di mana Anda mendapatkan perbedaan besar dalam harga. Apa yang menunjukkan keseluruhan yang hanya berkembang sesuai dengan kondisi ini mungkin tidak menjadi pilihan bagi banyak spesies".

Meskipun beberapa dari 540 spesies yang dipelajari mungkin dapat mengubah rentang habitat mereka - bergerak ke utara sebagai menghangatkan iklim, misalnya - atau menetap secara keseluruhan bahkan jika beberapa populasi mati, kepunahan merupakan ancaman nyata bagi banyak dari mereka . Kepunahan ini pada gilirannya dapat mempengaruhi spesies lain yang mungkin tidak secara langsung dipengaruhi oleh perubahan suhu sendiri. Dalam studi sebelumnya, Wiens dan co - penulis menemukan bahwa penurunan dan kepunahan spesies sering karena perubahan dalam interaksi mereka dengan spesies lain. Bahkan spesies tertentu bergerak ke utara bisa memiliki konsekuensi besar bagi spesies asli yang ada - organisme pengungsi bisa bersaing di luar satwa liar asli untuk makanan dan habitat, memimpin, akhirnya, kepunahan populasi.

Ini adalah posisi panjang dan luas dipegang dalam ilmu bahwa evolusi bergerak perlahan, mengambil ratusan, ribuan atau bahkan jutaan tahun , tetapi penelitian lain sebelumnya telah menantang keyakinan - sebuah penelitian di tahun 2008 menemukan kadal diperkenalkan ke sebuah pulau terpencil di tahun 1970 mengalami dramatis fisik perubahan hanya dalam beberapa dekade, dan sebuah studi 2006 menemukan spesies Galapagos finch spesies dikembangkan paruh kecil hanya dalam 20 tahun.

Sudah jelas sejauh ini, namun, bagaimana sebenarnya satwa bumi akan bereaksi terhadap perubahan iklim, tetapi temuan awal belum menjanjikan . Sebuah penelitian baru menemukan bahwa burung kecil, seperti tit besar, mungkin memiliki kesempatan paling beradaptasi dengan perubahan iklim, tetapi laporan lain menemukan bahwa burung migran, yang sering tergantung pada perubahan fenologi - mengatur waktu untuk musim semi pecah tunas dan hatchings serangga, misalnya - sangat terancam oleh perubahan iklim. IPCC memprediksi bahwa antara 40 dan 70 persen dari spesies bisa punah jika temperatur naik lebih dari 3,5 derajat Celsius, dan sebuah studi terbaru menemukan bahwa, ketika tingkat CO2 dua kali lipat menjelang akhir periode Triassic, tiga - perempat dari semua spesies di Bumi akan punah.
Tag : evolusi
0 Komentar untuk "Pengaruh Iklim Terhadap Evolusi"
Back To Top -->