Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Apakah Evolusi Manusia Masih Berlanjut?

evolusi pada manusia
Evolusi adalah sebuah proses yang terlus berlanjut. Faktanya, menurut pendapat 'Hardy Weinberg Wquilibrium', perubahan yang terjadi akibat evolusi dapat dihitung secara matematik. Perubahan-perubahan tersebut bisa saja dipengaruhi oleh mutasi, seleksi alaw, aliran gen (gene flow) atau kawin tidak acak.

Sebagaimana penelitian yang telah dilakukan di Universitas Sheffield, manusia masih terus  berevolusi hingga hari ini. Oleh karena itu, hukum 'survival of the fittest' atau yang kuat yang bertahan bisa diaplikasikan pada manusia juga. Jika kita benar-benar mempelajari tentang evolusi, fakta bahwa manusia masih masih verevolusi hingga sekarang bukanlah sesuatu yang mengagetkan. Manusia adalah spesies seperti spesies lain yang tinggal di Bumi, manusia juga dipengaruhi oleh kondisi alam. Jadi, wajar kalau manusia masih berevolusi baik itu itu secara fisik atau biologis. Menemukan bagaimana proses dari evolusi manusia dana apa saja yang mempengaruhinya adalah sesuatu yang menarik untuk dikaji.

Tanda-tanda Manusia Masih Berevolus


Dibawah ini saya akan menjelaskan beberapa perubahan pada manusia. Penjelasan tentang tanda-tanda tersebut akan membuat kita lebih mengerti tentnag proses evolusi yang terjadi pada manusia.

Pengolahan Perrtanian

Budidaya telah menjadi titik balik dari proses evolusi manusia. Hal ini memiliki dampak yang besar pada perilaku, kehidupan sosial, dan banyak aspek lain dari kehidupan manusia. 4 aspek kehidupan manusia yang telah sangat dipengaruhi oleh pertanian - bertahan hidup hingga dewasa, akses ke teman-teman, keberhasilan kawin, dan kesuburan per pasangan. Juga, surplus pangan yang dihasilkan melalui pertanian telah mengamankan manusia dari penyakit kehidupan yang dihadapi oleh mereka menjalani kehidupan nomaden. Oleh karena itu, dengan tidak diragukan lagi bahwa pertanian telah mempengaruhi proses evolusi manusia untuk sebagian besar.

Penyakit Jantung

Manusia masa depan akan lebih tahan terhadap penyakit jantung. Hal ini mengamati bahwa penyakit jantung mempengaruhi manusia modern yang paling. Mengkonsumsi makanan yang mengandung jumlah tinggi lemak adalah alasan di balik ini. Dalam perjalanan evolusi, organisme terkuat bertahan hidup. Oleh karena itu, manusia masa depan akan lebih baik disesuaikan untuk berurusan dengan jenis penyakit.

Hilangnya Perbedaan Ras

Dunia sekarang ini, pencampuran gen antara populasi dari seluruh dunia berlangsung dengan cepat. Sebelumnya, karena keterbatasan transportasi, interaksi antara populasi yang berbeda dari dunia jauh lebih rendah. Hari ini, interaksi antara populasi terisolasi dunia juga meningkat. Perbedaan genetik diamati pada ras yang berbeda akhirnya akan menghilang dengan waktu, karena fakta yang lebih dan lebih interracial peternakan.

Gigi yang mengecil

Ukuran rahang kami lebih kecil dibandingkan dengan mereka dari nenek moyang kita. Penurunan dalam ukuran adalah hasil dari proses evolusi. Alasan di balik ini adalah bahwa, manusia modern kebanyakan makan makanan yang mudah dikunyah. Hasil menyusutnya ukuran dari rahang adalah bahwa, gigi bungsu secara bertahap akan berubah menjadi organ peninggalan. Sederhananya, tidak ada ruang tersisa di rahang kami untuk mengakomodasi gigi kebijaksanaan. Diperkirakan bahwa 35% dari populasi saat ini belum dan tidak akan mengembangkan gigi bungsu.

Penyusutan Otak

Otak manusia terus menyusut selama 30.000 tahun terakhir. Dalam 5.000 tahun terakhir saja, ukuran otak kita telah menyusut dari 1.500 sentimeter kubik menjadi 1.350 sentimeter kubik. Teori yang berbeda menafsirkan perubahan yang terjadi di otak dengan cara yang berbeda. Beberapa teori ini menunjukkan bahwa menyusutnya otak telah membuat kita bodoh. Namun, ada juga teori yang menyatakan bahwa pengurangan ukuran otak membuat kerja otak kita lebih cepat. Ini berarti bahwa otak cocok di tempat yang lebih kecil dan juga bekerja pada kecepatan yang lebih cepat dengan cara yang lebih baik.

Mata Biru

Sebelumnya, semua manusia memiliki mata berwarna coklat. Itu 10.000 tahun yang lalu bahwa manusia mengembangkan mutasi yang ternyata mata cokelat mereka biru. Orang yang tinggal di daerah dekat Laut Hitam dikatakan telah mengembangkan mutasi ini. Ini hanyalah sebuah bentuk evolusi.

Deikian tentang artikel yang menjelaskan tentang evolusi masih terus berlangsung pada manusia.

Tag : evolusi
0 Komentar untuk "Apakah Evolusi Manusia Masih Berlanjut?"
Back To Top -->