Eksperimen BIologi Sederhana untuk Anak-anak

mikroskop untuk anak kecil
Biologi adalah pelajaran yang menarik, namun tidak semua siswa menyukainya. Untuk membuat siswa tertarik, anda dapat menggunakan beberapa percobaan sederhana untuk meningkatkan minat mereka. Belajar Biologi melalui praktek atau eksperimen adalah cara yang jauh lebih menarik daripada materi teori di kelas. Dalam kasus Anda sedang mencari beberapa percobaan biologi sederhana untuk anak-anak di sekolah atau bahkan di rumah, berikut adalah beberapa percobaan sederhana yang dapat anda lakukan.

Percobaan sederhana untuk Anak


Percobaan harus sederhana, dalam hal peralatan yang digunakan dan konsep yang dijelaskan. Umumnya, Anda bisa mulai dengan eksperimen yang berhubungan dengan tanaman, bunga atau bahkan pengamatan serangga, sampel tanah/makanan  dan sebagainya.


Percobaan # 1 - Bunga berwarna

Ini adalah percobaan biologi sangat sederhana dan menyenangkan, yang akan berfungsi untuk mengajarkan anak-anak tentang sistem penyerapan air pada tanaman.

Alat & Bahan:
Secangkir air
Pewarna Makanan
Bunga dengan tangkai utuh
Labu bersih Kosong

Prosedur:
Pertama-tama, campurkan pewarna makanan ke dalam air. Pastikan tidak ada benjolan dan warna larut sempurna dalam air.
Sekarang tuangkan air berwarna tadi ke dalam labu. Pastikan bahwa labu sudah bersih dan tidak memiliki kotoran apapun di permukaannya.
Sekarang, ambil bunga (dengan batang utuh) dan letekan bunga itu didalam labu, sehingga setengah dari batang-batang tersebut terendam air.
Tempatkan labu di ambang jendela atau permukaan lain yang mendapat sinar matahari yang cukup.
Beritahu anak-anak untuk mengamati warna bunga selama periode waktu tertentu.

Hasil Percobaan:

Tanaman membutuhkan air untuk bertahan hidup, percobaan sederhana ini menunjukkan bagaimana air diserap oleh tangkai dan didistribusikan ke seluruh tanaman daun dan bunga.

Percobaan # 2 - Mengamati Bakteri


Yah, meskipun judulnya mungkin memberikan gagasan bahwa percobaan terlalu sulit, tapi ternyata tidak. Eksperimen ini adalah percobaan sederhana dan mudah untuk memperkenalkan anak-anak untuk beberapa jenis bakteri.

Hal yang dibutuhkan:

Sebuah mikroskop
Yogurt
Cangkir kosong yang bersih
Air
Pipet tetes
Glass objek
Kaca penutup

Prosedur:

Pertama-tama, ambilah sedikit yogurt (setengah sendok teh) dan masukan dalam cangkir, kemudian tambahkan dua sendok teh air.
Campur yogurt dan air dengan sendok, sehingga tercipta suatu larutan yang homogen.
Dengan menggunakan pipet tetes, tempatkan setetes yoghurt diatas glass objik. Pastikan Anda tidak mengambil lebih dari setetes.
Tempatkan kaca penutup pada tetesan tadi. Sekarang, glass objek siap untuk diamati di bawah mikroskop.
Sekarang anak-anak bisa mengamati sampel di bawah mikroskop.


Hasil Percobaan:

Biasanya yoghurt diproduksi secara komersial termasuk Streptococcus thermophilus dan Lactobacillus bulgaricus. Anda dapat memberitahu anak-anak tentang bakteri ini yang sebenarnya bermanfaat bagi kita dan tidak berbahaya seperti jenis lain bakteri lain.

Percobaan # 3 - Kalsium pada tulang


Percobaan ini akan menunjukkan anak-anak bagaimana kalsium (mineral) dan kolagen (protein), adalah dua elemen penting, yang diperlukan untuk menjaga tulang kuat dan fleksibel. Jika salah satu dari dua elemen yang kurang, maka ada kemungkinan bahwa tulang akan kehilangan kekuatan mereka dan / atau fleksibilitas. Kurangnya kekuatan dapat menyebabkan mereka mudah patah, sedangkan kurangnya fleksibilitas dapat menyebabkan mereka menekuk.

Dengan melakukan praktikum ini juga akan mendorong anak-anak untuk minum susu lebih banyak. Hal yang sama untuk kalsium dan makan sayuran berwarna hijau gelap seperti bayam, brokoli dan sayuran untuk kolagen.

Hal yang dibutuhkan:

Paha tulang - 2 per siswa
Cuka putih (biasa)
Wadah plastik dengan tutup

Prosedur:

Adalah bijaksana untuk memiliki siswa (atau orang tua mereka) membersihkan tulang secara menyeluruh sebelum membungkus mereka dalam kantong plastik dan menempatkan mereka dalam lemari es, untuk percobaan hari berikutnya di sekolah.
Mintalah siswa menempatkan tulang paha mereka dalam wadah plastik.
Label wadah sebagai 'Cuka' dan 'Oven'.
Dalam wadah berlabel 'Cuka':
Merendam tulang pertama dalam cuka, cukup untuk membiarkan hal itu menutupi seluruh permukaan tulang.
Pasang tutup pada wadah, pastikan itu adalah kedap udara.
Biarkan tulang dalam cuka di lab sekolah selama sekitar 3 hari.
Mintalah siswa menguras cuka keluar, lembut mengelap tulang.
Dalam wadah berlabel 'Oven':
Sangat disarankan bagi orangtua (atau guru) berada di sekitar dan menggunakan dapur sarung tangan saat menangani tulang, karena akan menjadi sangat panas ketika dipanggang.
Panggang tulang di oven pada 250 derajat selama 3 jam.
Lepaskan tulang dari oven dan biarkan dingin.

Hasil Percobaan :

Siswa akan melihat bahwa tulang yang direndam dalam cuka memiliki tekstur seperti karet, menjadi sangat lunak ketika disentuh. Hal ini karena kandungan asam cuka mampu memecah kalsium. Di sisi lain, tulang panggang akan rapuh dan akan mudah pecah karena telah menyebabkan kolagen pada tulang untuk memecah.

Intinya adalah kalsium dan kolagen keduanya penting agar tulang tetap kokoh.

Berikut video tentang praktikum berkaitan dengan tulang: YouTube


Mintalah mereka mencoba eksperimen serupa di rumah dengan bantuan dari orang tua mereka, dan tugaskan mereka untuk membawa ke kelas sebagai bukti mereka telah melakukan eksperimen.

0 comments: