Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Pentingnya Keanekaragaman Hayati

Sebagian besar dari kita harus menyadari fakta ini, tapi 'keanekaragaman hayati' adalah sebagai penting bagi manusia karena dengan lifeforms lain di planet ini. Dalam upaya untuk menyebarkan kesadaran tentang pentingnya keanekaragaman hayati, Majelis Umum PBB telah menyatakan 2010 sebagai 'Tahun Internasional Keanekaragaman Hayati'. Pada 22 Desember 2010, Majelis Umum PBB mengeluarkan resolusi baru (65/161) menyatakan 2011-2020 dekade sebagai 'Dekade PBB tentang Keanekaragaman Hayati. Sementara PBB mencoba yang terbaik untuk mendorong konservasi keanekaragaman hayati, manusia tampaknya paling khawatir tentang pentingnya atau kebutuhan untuk melestarikannya, dan eksploitasi merajalela sumber daya alam untuk keuntungan egois kita membuat fakta ini sangat jelas.

Peningkatan populasi telah menghasilkan pertumbuhan pesat dalam konsumsi sumber daya, yang, pada gilirannya, telah mulai mengambil korban pada keanekaragaman hayati planet kita. Selama beberapa dekade terakhir, 'konservasi keanekaragaman hayati' telah menjadi salah satu isu prioritas utama lingkungan untuk PBB, dan yang telah mendorong mereka untuk datang dengan langkah-langkah seperti 'International Year of Biodiversity' dan 'Dekade PBB tentang Keanekaragaman Hayati' untuk menyelamatkan lingkungan. Langkah pertama menuju perlindungan lingkungan adalah untuk menciptakan kesadaran tentang peran itu harus bermain dalam hidup kita - langsung atau tidak langsung, dan itu adalah kebutuhan jam mengingat bahwa kita manusia memiliki kecenderungan untuk bangun dari tidur nyenyak kami hanya ketika 'ancaman' tepat di depan rumah kami.


Mengapa Keanekaragaman Hayati Penting?


Dalam biologi, 'keanekaragaman hayati' atau 'keanekaragaman hayati' didefinisikan sebagai "totalitas gen, spesies dan ekosistem suatu daerah". Sederhananya, itu adalah variasi dari lifeforms dalam ekosistem tertentu yang mencakup semua organisme hidup yang ditemukan di sana. Ini adalah definisi yang luas, sebagai istilah 'ekosistem' bisa merujuk ke daerah tertentu - termasuk hutan di lingkungan Anda, bioma yang berbeda dari dunia atau seluruh bumi secara keseluruhan. Keanekaragaman hayati planet kita terdiri dari beberapa juta spesies flora dan fauna. Distribusi spesies ini bagaimanapun, adalah sangat tidak merata - dengan konsentrasi utama terlihat di daerah tropis dan paling di kutub (gradien lintang).
Hutan Amazon


Hutan hujan Amazon sendiri adalah rumah bagi lebih dari satu juta spesies tanaman dan hewan. Juga dikenal sebagai hutan Amazon atau Amazonia, hutan hujan ini membentang di area seluas 1,4 miliar hektar yang merupakan setengah dari jumlah hutan tropis yang tersisa di planet ini. Selain ribuan serangga, amfibi, reptil, mamalia dan spesies ikan yang telah diidentifikasi (dan puluhan yang belum diidentifikasi), hutan hujan ini juga rumah bagi puluhan ribu spesies tanaman. Pada tahun 2001, sebuah studi mengungkapkan bahwa area seluas 64 hektar hutan hujan Amazon Ekuador didukung lebih dari seribu spesies tanaman yang berbeda.

Meskipun kami telah datang jauh dari gua mentah di hutan yang mendalam untuk tinggal di pencakar langit hutan beton modern-hari, kita tidak bisa benar-benar membanggakan menjadi selangkah lebih maju dalam bersaing dengan alam. Kami telah membuat beberapa perubahan serius dalam lingkungan alam kami sehingga untuk memenuhi kebutuhan dasar kita, dan beberapa dari perubahan ini telah menjadi bumerang pada kita secara drastis. Dari banjir bandang tanah longsor, kami telah memiliki cukup beberapa pelajaran untuk belajar. Ini adalah cerita yang sama sekali berbeda yang kita lebih nyaman dalam menutup mata terhadap mereka, sesuatu yang kita tidak akan mampu melakukannya untuk waktu yang lama. Mereka yang bertanya apa perbedaan akan kepunahan beberapa spesies buat untuk hidup kita, tidak cukup memahami pentingnya keanekaragaman hayati dalam ekosistem.

Faktanya adalah bahwa semua spesies flora dan fauna - dan itu termasuk manusia juga, tergantung pada satu sama lain. Tersebut adalah ketergantungan bahwa kepunahan spesies tunggal dapat memicu efek domino pada berbagai spesies lain yang secara langsung atau tidak langsung tergantung pada satu yang 'hilang'. Kita perlu memahami bahwa seluruh ekosistem adalah web kompleks dengan sejumlah rantai makanan terjalin, dan kerusakan untuk setiap link dalam rantai makanan ini bisa bola salju menjadi krisis yang dapat menyebabkan masalah untuk banyak spesies di Bumi - termasuk kita manusia.

Hubungan predator-mangsa Link penting dalam ekosistem, sehingga penurunan populasi baik predator atau mangsa dapat membawa perubahan drastis dalam fungsi keseluruhan ekosistem. Harimau (Panthera tigris), yang kebetulan menjadi salah satu dari empat kucing besar ditemukan di anak benua India, berada di ambang kepunahan dengan hanya sekitar 2000-3000 tersisa di alam liar. Harimau saham hubungan predator-mangsa dengan rusa tutul atau chital (Axis axis), dan hubungan ini adalah contoh sempurna tentang bagaimana hal-hal akan terungkap beberapa tahun menyusuri jalan - jika salah satu spesies ini punah.

Para predator puncak dari suatu ekosistem tertentu memainkan peran penting dalam kelancaran fungsi ekosistem yang dengan menjaga cek pada populasi herbivora. Dalam hal ini, harimau terjadi menjadi predator puncak, dan itu tapi jelas bahwa penurunan populasi harimau dan akhirnya kepunahan akan membawa lonjakan populasi herbivora tanpa predator untuk menjaga cek di atasnya. Kenaikan populasi herbivora akan menempatkan tekanan yang besar pada vegetasi, dan penggembalaan oleh hewan-hewan ini akan menguras sampul hijau tanpa memberikan waktu untuk meremajakan.

Bagaimana ini akan mempengaruhi manusia - Dengan jarak antara lahan pertanian dan hutan mengurangi cepat, herbivora ini akan mulai merambah lahan pertanian ketika sumber pangan yang tersedia di alam liar bisa habis. Kasus-kasus konflik manusia-hewan tidak jarang saat ini, dan mereka hanya akan meningkat dalam skenario dimana tidak ada predator untuk menjaga cek pada populasi herbivora.

Meskipun bukan merupakan spesies terancam, rusa tutul (chital) hanya bertahan dalam jumlah besar di kawasan lindung benua tersebut pada hari ini (Jadwal III dari India Wildlife Protection Act tahun 1972.) Penurunan substansial dalam populasi rusa tutul - dan kepunahan lokal di beberapa tempat, telah membawa kepadatan penduduk mereka di bawah daya dukung ekologis. Jika populasi rusa tutul, dan herbivora lain dengan siapa saham harimau hubungan predator-mangsa, turun, harimau akan ditinggalkan dengan tidak ada makanan untuk makan di habitat aslinya.

Bagaimana ini akan mempengaruhi manusia - Daerah konflik lagi akan mengurangi-cepat wilayah di antara pemukiman dan hutan. Jika harimau kehabisan sumber makanan di alam liar, pilihan terbaik berikutnya akan ternak yang akan tersedia di pemukiman manusia sepanjang pinggiran hutan. Ketika ini terjadi, harimau dan manusia akan diadu satu sama lain - dan hasil akhirnya akan menjadi korban di kedua belah pihak.

Catatan: Ini adalah representasi umum tentang bagaimana kepunahan spesies mempengaruhi ekosistem. Harimau merupakan predator puncak, sementara rusa tutul (chital) mewakili populasi herbivora dalam ekosistem. Ada juga beberapa spesies lain dalam jaring makanan, tetapi mereka telah dikeluarkan untuk membuatnya lebih mudah bagi Anda untuk mengerti.

Tidak adanya vegetasi karena penggembalaan ternak yang berlebihan juga akan mempengaruhi kita secara tidak langsung karena akan menghambat pola curah hujan, sehingga mengakibatkan penggurunan wilayah mengatakan selama waktu. Ini tidak hanya akan berakhir di sana sekalipun. Perambahan manusia dari habitat alami hewan yang dihasilkan adalah hilangnya habitat mereka, dan bahwa - bersama dengan kelangkaan pangan, yang memaksa mereka untuk melanggar batas pemukiman manusia. Contoh konflik langsung antara manusia dan binatang hanya akan meningkat seiring dengan waktu, dan konflik ini hanya akan menciptakan lebih banyak masalah untuk kedua spesies.

Bahkan serangga penting! Jumlah serangga menghuni planet kita jauh melebihi angka satu juta. Bahkan, diperkirakan bahwa antara 6-10000000 serangga yang ditemukan di planet ini. Kita tidak mampu untuk kehilangan serangga ini mengingat bahwa sebagian besar dari mereka memiliki peran penting untuk bermain dalam kegiatan seperti penyerbukan tanaman. Dalam ketiadaan serangga, tanaman akan harus bergantung pada angin dan hewan lain untuk memfasilitasi proses reproduksi, dan itu akan menghambat seluruh proses untuk sebagian besar.

Dan begitu juga organisme mikroskopis! Ketika kita berbicara tentang pentingnya keanekaragaman hayati, bahkan mereka organisme yang tidak terlihat oleh mata telanjang tidak dapat diabaikan. Spesies ini mikroskopis memiliki peran penting untuk bermain dalam kelancaran fungsi ekosistem. Suatu persyaratan dasar untuk pertumbuhan tanaman, nitrogen diproduksi oleh bakteri pengikat nitrogen dalam tanah. Jika bakteri pengikat nitrogen punah, tanaman tidak akan memiliki nitrogen untuk memfasilitasi pertumbuhan - dan itu tidak hanya akan mempengaruhi tanaman di alam liar, tetapi juga akan mengakibatkan kehancuran sektor pertanian.

Kepunahan Spesies


Ini mungkin datang sebagai kejutan, tetapi 99 persen dari semua spesies tanaman dan hewan yang pernah ada di planet ini telah punah hari ini. Ini kepunahan spesies skala besar terutama disebabkan oleh kepunahan massal lima planet telah menyaksikan sejak muncul. Yang terakhir ini kepunahan massal, kepunahan Cretaceous-Tersier, terjadi 65 juta tahun yang lalu, dan diyakini telah memicu kepunahan salah satu spesies yang paling menakjubkan yang ditemukan di planet ini - dinosaurus. Tidak seperti lima kepunahan massal, krisis kepunahan yang sedang berlangsung - yang banyak ilmuwan sebut kepunahan massal keenam, secara langsung berkaitan dengan peningkatan aktivitas manusia.

Kepunahan spesies telah menjadi kejadian yang menonjol akhir-akhir ini - sebuah pengamatan yang sangat baik didukung oleh fakta bahwa tingkat kepunahan saat ini (normal) adalah 100-1000 kali parah daripada tingkat kepunahan latar belakang. (Tingkat kepunahan Latar Belakang adalah tingkat di mana spesies menjadi punah sebelum manusia melangkah sebagai salah satu faktor pemicu utama kepunahan spesies.) Sementara sejumlah besar hewan dan tumbuhan telah dihapus, beberapa spesies berjuang untuk mereka Keberadaan. Diperkirakan bahwa seperempat dari spesies tanaman dan hewan di planet ini telah dibawa ke ambang kepunahan akibat eksploitasi manusia.

Kita tidak meragukan spesies paling cerdas di planet ini, tapi kita juga yang paling tergantung dari mereka semua. Kita tidak dapat menghasilkan energi sendiri, dan dengan demikian harus bergantung pada tumbuhan (dan hewan yang memakan tanaman tersebut) yang mampu menghasilkan makanan mereka sendiri untuk itu. Ketergantungan kita tidak hanya sampai disitu saja, kami juga tergantung pada mereka untuk oksigen yang merupakan kebutuhan dasar untuk kelangsungan hidup kita. Dengan tingkat ketergantungan, kita hanya tidak mampu untuk menyingkirkan pohon - yang tidak singkat kehidupan penabung bagi kita.

Pusat Keanekaragaman Hayati


Pada tahun 1998, British lingkungan Norman Myers memperkenalkan dunia untuk sepuluh hutan tropis yang ditandai oleh tingginya tingkat endemisme dan terancam oleh hilangnya habitat akibat aktivitas manusia seperti pertanian komersial dan penebangan. Meyers menyebut mereka hotspot keanekaragaman hayati, dan menambahkan bahwa "suatu daerah harus memenuhi dua kriteria yang ketat: harus mengandung setidaknya 0,5 persen atau 1.500 spesies tumbuhan vaskular sebagai endemi, dan itu harus telah kehilangan setidaknya 70 persen dari vegetasi utama" untuk memenuhi syarat sebagai hotspot. Sejak itu, sebanyak 34 titik api telah diidentifikasi di seluruh dunia, dari yang 25 memenuhi syarat definisi Meyer untuk 'hotspot keanekaragaman hayati'.

Western Ghats

Ghats Barat, hutan tropis menutupi pegunungan di sepanjang pantai barat India, dianggap sebagai salah satu dari sepuluh hotspot keanekaragaman hayati terpanas di dunia. Daerah ini adalah rumah bagi suatu tempat sekitar 5000 spesies tumbuhan berbunga, bersama 139 spesies mamalia, burung 508 dan 179 amfibi membanggakan. Sebanyak 325 spesies terancam secara global ditemukan di Ghats Barat - dan daerah sekitarnya di Sri Lanka. Sekitar 80 persen dari 179 spesies amfibi ditemukan di sini merupakan spesies endemik daerah ini. Tingkat endemisme yang tinggi juga terlihat pada reptil, burung dan spesies mamalia yang menghuni hutan lebat di wilayah ini.

Wilayah ini dengan tingkat tinggi keanekaragaman hayati, biasanya ditandai dengan tingginya insiden endemisme dan menjulang ancaman dari manusia, adalah rumah ke tempat sekitar 60 persen dari total spesies tanaman dan hewan di dunia. Ini adalah fakta yang terkenal bahwa spesies endemik relatif lebih rentan terhadap kepunahan sebagai populasi mereka terbatas pada wilayah tertentu. Hotspot keanekaragaman hayati, diidentifikasi oleh definisi Meyer, pelabuhan ribuan spesies endemik tersebut. Namun, sangat sedikit dilakukan untuk menyelamatkan mereka - terutama karena biaya yang dikeluarkan dalam pelaksanaan tindakan konservasi di ekosistem yang kompleks cukup tinggi. Sebagai organisasi lingkungan nirlaba - Conservation International (CI) katakan, mungkin sulit untuk menyelamatkan spesies menghuni ini hotspot keanekaragaman hayati, tetapi tidak berarti itu opsional.

Keanekaragaman hayati tidak diragukan lagi salah satu komponen yang paling penting dari sebuah ekosistem, dan tanggung jawab berada pada kita - yang paling cerdas dari mereka semua, untuk memahami pentingnya melestarikan untuk menyelamatkan planet kita. Sebuah band karet dapat meregang hanya sampai titik, setelah itu terkunci dan kami akhirnya menyakiti tangan kita sendiri. Perilaku alam tidak jauh berbeda, semakin kita mencoba untuk meregangkan itu, yang lebih parah akan dampaknya terhadap kehidupan kita ketika akhirnya terkunci.
Tag : biodiversity
0 Komentar untuk "Pentingnya Keanekaragaman Hayati"
Back To Top -->