Penyebab Infeksi pada Darah


Istilah 'sepsis' mengacu pada suatu kondisi medis yang disebabkan oleh respon sistem kekebalan tubuh terhadap infeksi dimana organisme patogen menyerang pembuluh darah. Jika tidak diobati, infeksi darah dapat menyebabkan respon inflamasi sistemik. Berikut ini menulis-up memberikan informasi mengenai faktor yang berkontribusi untuk kondisi ini.
darah infeksi


Meskipun tubuh manusia menggunakan berbagai mekanisme untuk melawan patogen yang datang dalam kontak dengan itu, agen-agen penyebab penyakit dapat masuk ke dalam tubuh dan berkembang biak dalam kasus orang dengan sistem kekebalan tubuh berkompromi. Bakteri, virus, jamur, parasit, dll, adalah beberapa jenis umum patogen yang menyebabkan infeksi. The portal masuk, yang merujuk pada rute melalui mana patogen masuk host termasuk kulit, selaput lendir, saluran pernapasan, saluran pencernaan, atau saluran kemih. Patogen dapat masuk kulit melalui luka terbuka, lecet, luka, atau sayatan bedah. Agen penyebab penyakit bisa masuk ke saluran pernapasan melalui udara yang dihirup, saluran pencernaan melalui konsumsi makanan atau air yang terkontaminasi, atau saluran kemih melalui uretra.


Patogen bahkan dapat memasuki aliran darah dan menyebar ke bagian lain dari tubuh. Hal ini bisa menyebabkan infeksi darah sistemik, yang pada gilirannya dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa. Dalam keadaan seperti itu, sistem kekebalan tubuh dapat menanggapi infeksi darah dengan memicu peradangan di seluruh tubuh, sehingga menyebabkan syok septik. Syok septik adalah peristiwa yang mengancam jiwa yang ditandai dengan tekanan darah rendah dan berkurangnya pasokan oksigen ke jaringan. Dengan tidak adanya perawatan, bisa menyebabkan disfungsi organ multiple atau kegagalan. Hal ini dianggap sebagai darurat medis, dan membutuhkan perawatan medis yang segera.

Faktor yang Berkontribusi


Istilah 'bakteremia' mengacu pada adanya bakteri dalam darah. Meskipun sepsis sering dikaitkan dengan bakteremia, virus, jamur, atau parasit juga bisa bertanggung jawab untuk menyebabkan infeksi darah. Infeksi lokal dari paru-paru, perut, panggul, atau saluran kemih dapat menyebabkan sepsis tanpa adanya perawatan medis, terutama dalam kasus individu immunocompromised. Berikut adalah beberapa kondisi yang bisa membuat seseorang rentan terhadap sepsis:

Infeksi Saluran Kemih

Saluran kemih terdiri dari ginjal, ureter, kandung kemih, dan uretra. Ginjal menyaring kotoran dari darah, dan menghasilkan urine, yang mengalir melalui ureter ke kandung kemih. Biasanya, urin steril, dan tidak mengandung patogen. Namun, bakteri atau patogen dapat tumbuh jika aliran urin terhambat. Orang-orang yang menggunakan kateter urin, dimana sebuah tabung yang dimasukkan ke dalam kandung kemih melalui uretra untuk drainase urin, juga rentan terhadap infeksi. Infeksi juga bisa menyebar ke ureter atau ginjal. Dalam beberapa kasus, infeksi saluran kemih bisa menyebabkan infeksi dalam aliran darah.

Pneumonia

Pneumonia adalah infeksi paru-paru yang dapat disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur. Ini bisa didapat dari komunitas atau didapat di rumah sakit. Agen penyebab penyakit yang hadir di lingkungan dapat masuk ke tubuh kita melalui udara yang kita hirup. Virus yang menyebabkan pilek dan flu bisa menyebar ke orang lain melalui orang-ke-orang kontak. Patogen dapat menjadi udara ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Menghirup sekresi pernapasan dari orang yang terinfeksi dapat menempatkan orang lain pada risiko terkena flu, yang bisa memperburuk menjadi pneumonia. Kadang-kadang, infeksi juga bisa menjadi didapat di rumah sakit. Pasien bisa datang dalam kontak dengan patogen selama menjalani perawatan di rumah sakit. Penggunaan peralatan yang tidak steril, atau ketidakpatuhan dengan praktek-praktek kebersihan, atau kelalaian pada bagian dari staf rumah sakit ketika berhadapan dengan pasien dapat meningkatkan risiko infeksi. Jika tidak diobati, pneumonia bisa menyebabkan infeksi darah.

Infeksi Kulit

Patogen dapat masuk ke dalam tubuh melalui kulit atau selaput lendir. Spesies tertentu dari bakteri yang biasanya ditemukan pada kulit dan selaput lendir. Ini bisa masuk ke tubuh melalui luka atau luka terbuka. Trauma pada kulit juga bisa terjadi selama prosedur pembedahan. Bakteri dapat masuk melalui luka terbuka, luka, atau sayatan. Infeksi juga bisa terjadi di lokasi intradermal, intramuskular atau subkutan suntikan. Istilah 'selulitis' mengacu pada infeksi bakteri kulit yang ditandai dengan peradangan pada lapisan dermal dan subkutan kulit, serta jaringan ikat. Jika tidak diobati, racun yang dilepaskan oleh bakteri dapat menyebar ke dalam aliran darah, dan bergerak melalui darah ke bagian lain dari tubuh untuk menyebabkan infeksi sistemik.

Infeksi Perut

Patogen juga bisa menyebabkan peradangan pada peritoneum, yang merupakan selaput yang melapisi rongga perut, dan organ-organ yang ada dalam perut. Infeksi yang mempengaruhi organ-organ perut bisa menyebar ke rongga perut atau aliran darah dalam hal pecahnya organ itu. Risiko infeksi yang tinggi dalam kasus trauma abdomen penetrasi. Luka traumatis bisa menempatkan seseorang pada risiko mengembangkan abses intra-abdominal atau necrotizing infeksi jaringan lunak. Necrotizing infeksi jaringan lunak, yang secara medis disebut sebagai necrotizing fasciitis, adalah infeksi bakteri berlebih dimana bakteri menyebabkan kematian jaringan. Infeksi bahkan bisa menyebar ke aliran darah dalam ketiadaan perawatan yang tepat. Infeksi juga bisa terjadi sebagai komplikasi dari pembedahan. Bakteri dapat masuk ke dalam tubuh melalui situs sayatan.

Selain penyebab tersebut, sepsis juga bisa dikaitkan dengan meningitis (radang selaput yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang). Risiko infeksi pada bayi baru lahir berhubungan dengan komplikasi yang berhubungan dengan kehamilan. Bayi rentan terhadap infeksi karena sistem kekebalan tubuh mereka belum berkembang. Infeksi dapat menyebar dari ibu ke bayi yang baru lahir. Bayi prematur berada pada risiko yang lebih besar terkena infeksi.

Faktor Risiko


Orang-orang yang berada pada risiko mengembangkan infeksi darah termasuk:


  •  individu immunocompromised
  •  Mereka yang telah mengambil imunosupresan atau steroid untuk waktu yang lama
  •  Orang yang sedang menjalani kemoterapi
  •  Mereka yang telah menjalani operasi invasif
  •  Orang dengan infeksi yang sudah ada atau kondisi serius seperti sirosis, kanker, atau AIDS
  •  Orang yang terkena penyakit kronis
  •  Orang di rumah sakit atau panti jompo


Sistem kekebalan tubuh mungkin lemah dalam kasus orang yang sangat tua atau bayi baru lahir. Hal ini menempatkan mereka pada risiko juga. Kemungkinan infeksi lebih tinggi pada orang-orang tua yang diabetes.


Gejala


Beberapa gejala umum diamati sepsis meliputi:

  •  Demam tinggi atau suhu tubuh rendah
  •  Kedinginan
  •  Detak jantung yang cepat
  •  Gemetar
  •  Tekanan darah rendah
  •  ringan
  •  Ruam kulit
  •  Penurunan produksi urine
  •  Kebingungan


Diagnosa dan Pengobatan


Infeksi darah yang dapat didiagnosis dengan bantuan pemeriksaan fisik dan analisis riwayat kesehatan pasien. Tes diagnostik lainnya yang mungkin dilakukan meliputi Hitung Darah Lengkap, kultur darah, kultur urin, pemeriksaan X-ray, CT scan, dll Berbagai tes dapat dilakukan untuk menentukan apakah organ-organ vital bekerja dengan benar. Sepsis berat atau syok septik dianggap darurat medis dan harus diobati sejak awal.

  •  Pasien yang telah didiagnosis dengan infeksi darah dirawat di unit perawatan intensif (ICU), di mana dokter memantau kondisi mereka terus-menerus.
  •  Mereka ditempatkan pada ventilator mekanik untuk mencegah kegagalan organ pernapasan.
  •  Perawatan melibatkan intravena antibiotik untuk menghancurkan bakteri dan mencegah mereka dari mengalikan.
  •  Cairan juga diberikan secara intravena dalam rangka meningkatkan tekanan darah.
  •  Dialisis mungkin diperlukan dalam kasus ginjal gagal untuk melaksanakan fungsi mereka.
  •  Setelah bakteri penyebab diidentifikasi dengan bantuan kultur darah, antibiotik yang cocok diberikan kepada pasien yang dapat menghancurkan bakteri penyebab berhasil.



Prognosis sepsis tidak menguntungkan karena tidak adanya perawatan medis yang segera, dan dalam kasus orang dengan serius, kondisi medis yang sudah ada. Namun, kemungkinan pemulihan penuh yang tinggi dalam kasus sepsis rumit, dimana fungsi organ belum terpengaruh. Pengobatan tepat waktu meningkatkan kemungkinan pemulihan, itulah sebabnya mengapa pertolongan medis harus dicari di awal.

0 comments: