Metabolik Asidosis: Gejala, Penyebab dan Pengobatan


Asidosis metabolik mengacu pada kondisi di mana keseimbangan asam-basa tubuh terganggu karena peningkatan produksi asam atau berkurang ekskresi dan penurunan produksi bikarbonat. Kondisi ini pada akhirnya dapat menyebabkan asidemia atau keasaman darah, di mana pH arteri turun di bawah 7,35. Jika kondisi ini tidak diobati, dapat mempengaruhi sistem saraf pusat dan menyebabkan koma dan bahkan kematian.

Asam biasanya diproduksi sebagai produk sampingan dalam sejumlah aktivitas metabolisme termasuk pemecahan lemak. Keseimbangan normal antara asam dan basa dikelola oleh bikarbonat, yang menetralisir asam, sehingga mencegah akumulasi berlebihan asam. Oleh karena itu, faktor-faktor yang memberikan kontribusi ke salah satu kelebihan produksi asam atau penurunan produksi normal bikarbonat dapat menyebabkan asidosis metabolik.

Penyebab


Asidosis metabolik disebabkan oleh peningkatan tingkat asam karena meningkatnya produksi asam atau mencerna asam atau zat yang dapat diubah menjadi asam. 

Hal ini juga dapat disebabkan oleh:

Hilangnya bikarbonat seperti dalam kasus diare dan asidosis tubulus ginjal.
Menelan zat seperti jumlah besar antibeku, aspirin, dll juga dapat meningkatkan tingkat asam dalam tubuh kita.

Akumulasi asam laktat merupakan faktor penyumbang lain. Ini biasanya terjadi karena ketersediaan cukup oksigen dalam metabolisme karbohidrat, seperti dalam kasus gagal jantung dan shock.

Malaria juga dapat bertanggung jawab untuk kondisi ini dengan menghancurkan sel-sel darah merah dan dengan demikian mengurangi tingkat oksigen dalam tubuh. Hal ini pada gilirannya menghasilkan akumulasi asam laktat karena kerusakan anaerobik glukosa atau karbohidrat. Jenis asidosis dikenal sebagai asidosis laktat.

Kelainan metabolik dapat menyebabkan asidosis. Penggunaan lemak daripada karbohidrat, untuk menurunkan energi, seperti dalam kasus diabetes mellitus, dapat menyebabkan produksi berlebihan asam. Pemecahan lemak menghasilkan keton dan meningkatkan tingkat asam dalam tubuh. Kondisi ini disebut sebagai ketoasidosis diabetik.

Kadang-kadang, seperti ketidakseimbangan pH dapat terjadi bahkan tanpa produksi berlebihan asam. Misalnya, dalam kasus orang yang menderita gagal ginjal, ginjal mungkin gagal untuk mengeluarkan asam melalui urin.

Kondisi seperti alkoholisme dan kekurangan gizi juga terkait dengan kondisi ini.

Gejala

Meskipun asidosis metabolik biasanya ditandai dengan napas yang cepat, gejala mungkin tidak spesifik, dan bisa bervariasi tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Namun, beberapa gejala umum adalah:
Nyeri dada, sakit kepala, jantung berdebar, nyeri otot dan tulang, kelemahan otot, sakit perut, dll

Asidosis laktat kadang-kadang ditandai dengan tekanan darah rendah dan anemia.

Pada ketoasidosis diabetik, pasien mungkin menderita dari kadar gula darah tinggi dan dehidrasi. Seperti kondisi ini dapat mempengaruhi sistem saraf pusat, individu mungkin mengalami kecemasan dan kantuk progresif. Mual, muntah, kehilangan nafsu makan, dan penurunan berat badan adalah beberapa gejala lainnya.

Dalam kondisi ekstrim, dapat menyebabkan komplikasi parah seperti pingsan, koma, dan kejang.

Pengobatan

Dokter umumnya melakukan tes darah seperti analisis gas darah dan jumlah sel darah lengkap untuk mendiagnosa kondisi. Pengobatan tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Namun, jika pH darah turun di bawah 7,1, kondisi dapat memerlukan administrasi bikarbonat intravena untuk menetralisir asam. 

Dalam kasus yang parah, dialisis mungkin diperlukan. Ventilasi mekanis juga digunakan untuk meringankan masalah pernapasan.

Memantau dan mengendalikan faktor yang bertanggung jawab untuk menyebabkan kondisi ini adalah cara terbaik untuk mencegah kondisi dari memburuk. Seperti misalnya, mengendalikan penyebab seperti diabetes dapat membantu mengontrol penyakit pada pasien diabetes. Asidosis metabolik sering merupakan gejala dari beberapa penyakit serius seperti gagal ginjal dan jantung dan diabetes. Jadi pemantauan yang tepat dari gejala kondisi ini akan sangat membantu dalam mencegah komplikasi.

0 comments: