Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Masalah Pada Sirkulasi Darah

Penyakit yang melibatkan obstruksi atau halangan untuk aliran darah dalam setiap bagian dari tubuh dapat memiliki konsekuensi serius. Adalah penting untuk mengenali kapan kondisi seperti itu terjadi, dan apa yang bisa dilakukan untuk mengatasinya.

Darah adalah pembawa dari molekul oksigen yang sangat penting. Melalui serangkaian reaksi di mana oksigen yang terlibat, energi dihasilkan, yang diperlukan untuk mengemudi reaksi metabolisme sel-sel kita. Jadi, ketika darah tidak mencapai bagian tubuh, kondisi yang hasil dari itu adalah konsekuensi dari kekurangan oksigen. Jantung, melalui aksinya memompa, mempertahankan tekanan yang dibutuhkan untuk darah untuk mencapai semua bagian tubuh. Dalam keadaan normal, arteri, vena dan kapiler, dimana darah perjalanan, cukup fleksibel. Ketika mereka mengeras atau mendapatkan diblokir, darah tidak bisa mengalir melalui mereka untuk mencapai organ. Pengerasan atau memblokir pembuluh darah terjadi karena berbagai alasan. Pengendapan kolesterol dan lemak, penggumpalan trombosit untuk membentuk bekuan, dan peradangan, semua ini dapat menyebabkan penyempitan diameter pembuluh darah.

Masalah dalam sirkulasi juga terjadi jika jantung tidak dapat memompa darah secara efisien. Hal ini dapat terjadi karena beberapa alasan, namun sebagian besar adalah karena faktor yang sama yang terlibat dalam penyempitan pembuluh darah. Berikut adalah beberapa kondisi di mana sirkulasi darah dari seorang individu mungkin bisa dikompromikan.


Aterosklerosis


Ini adalah penyebab utama dari pembuluh darah menyempit yang pada akhirnya menyebabkan semua jenis masalah dalam tubuh. Aterosklerosis adalah proses bertahap pengerasan dan hilangnya fleksibilitas dari arteri sebagai akibat dari pengendapan kolesterol dan lemak di dalam lumen mereka. Deposito ini disebut plak. Ketika deposisi ini mencapai tingkat yang signifikan, arteri menjadi sebagian atau sepenuhnya diblokir. Darah tidak bisa mengalir dengan efisiensi yang sama melalui mereka, dan organ yang mereka memasok menderita iskemia, kondisi kekurangan oksigen. Aterosklerosis adalah penyebab banyak penyakit seperti infark miokard, stroke otak, ginjal stenosis, dan rasa sakit dan kram di tangan atau kaki. Penyakit yang seseorang mendapat, tergantung pada arteri memiliki penyumbatan signifikan di dalamnya. Kolesterol dibutuhkan dan diproduksi secara alami oleh tubuh, dan juga masuk ke dalam tubuh dengan konsumsi makanan, dan jumlah berlebih disimpan. Hal yang sama berlaku untuk lemak - lemak trans khususnya. Dengan demikian, seorang diet lemak tinggi merupakan salah satu penyebab utama dalam menyebabkan aterosklerosis, meskipun faktor-faktor lain seperti genetika juga penting.

Pengobatan

Tidak ada cara mudah untuk menyingkirkan plak aterosklerotik, karena mereka cukup ulet. Modifikasi gaya hidup merupakan kebutuhan mutlak dalam mencegah kerusakan lebih lanjut pada arteri. Bahkan, tidak ada yang berhasil serta modifikasi gaya hidup dalam berurusan dengan aterosklerosis. Selain ini, pilihan yang tersedia adalah untuk meningkatkan diameter arteri menyempit untuk memulihkan aliran darah normal.
Angioplasty - Prosedur ini melibatkan memasukkan pipa fleksibel dalam arteri dan menggembungkan untuk meningkatkan diameternya.
Bypass Bedah - Ketika arteri memasok jantung (arteri koroner) yang benar-benar diblokir, mereka adalah 'dilewati "dengan menggunakan pembuluh darah dari bagian lain (misalnya kaki) Dengan melampirkan pembedahan pembuluh darah ke jantung ini, pasokan darah. diarahkan melalui ini, ke jantung.
Tindakan Pencegahan - Perubahan gaya hidup, seperti mengikuti diet rendah lemak, berolahraga, mengurangi konsumsi alkohol, dan berhenti merokok diperlukan untuk menghindari penumpukan plak di arteri. Beberapa obat-obatan seperti statin dapat digunakan untuk menurunkan kadar kolesterol dalam tubuh, tetapi mereka memiliki banyak efek samping juga.

Penyakit Raynaud


Penyakit ini memiliki dua bentuk, satu primer, dan bentuk sekunder (disebut fenomena Raynaud). Bentuk primer tidak terjadi dalam hubungan dengan beberapa penyakit lain, tetapi bentuk sekunder tidak. Pada orang yang menderita kondisi ini, beberapa bagian tubuh seperti jari, jari kaki, hidung, bibir dan telinga terasa sangat dingin dalam kondisi suhu rendah atau stres. Hal ini terjadi karena beberapa arteri kecil di bagian-bagian tubuh mengerut, mengurangi aliran darah, menyebabkan perasaan mati rasa dan dingin yang dialami oleh orang-orang yang menderita gangguan ini. Selama serangan, bagian tubuh yang terkena pucat, dan kemudian berubah menjadi biru. Ketika aliran darah secara perlahan dipulihkan, mereka berubah menjadi merah bersama dengan pembakaran, sensasi berdenyut. Banyak orang dengan penyakit Raynaud mengalami semua ini hanya di kaki mereka. Prevalensinya lebih besar pada wanita dibandingkan dengan laki-laki.

Pengobatan

Orang dengan penyakit Raynaud disarankan untuk memakai pakaian hangat dan tidak mengekspos diri untuk dingin. Mereka juga disarankan untuk menjauhi narkoba yang menyebabkan penyempitan pembuluh darah. Kebanyakan pilihan pengobatan bertujuan melebarkan pembuluh darah terbatas yang menyebabkan gejala penyakit Raynaud. Jika pasien memiliki penyakit Raynaud sekunder, para pengobatan untuk kondisi yang mendasarinya meliputi pengobatan untuk penyakit Raynaud. Jika pasien tidak mendapatkan bantuan dari ini, atau jika gejala yang sangat parah, intervensi bedah atau beberapa pilihan lain mungkin terpaksa.

Obat-obatan

Kalsium Channel Blocker - Ini melebarkan pembuluh darah sehingga sirkulasi yang tepat untuk ekstremitas dipulihkan. Beberapa obat dalam kategori ini yang digunakan adalah nifedipin, dan diltiazem nicardipine.
Alpha-reseptor blocker - Obat ini mengikat reseptor alpha-1 karena yang norepinefrin tidak mampu untuk mengikat mereka. Hal ini untuk mencegah efek konstriktif norepinefrin pada pembuluh darah. Beberapa obat dalam kelas ini yang digunakan adalah prazosin dan doxazosin.
Pilihan Lain
Eksisi Saraf - Saraf yang memasok pembuluh darah dari bagian tubuh yang terkena dipotong sehingga mereka tidak dapat menyebabkan mereka untuk menyempitkan.
Amputasi - Kadang-kadang, gangren berkembang di bagian mana suplai darah telah diblokir. Perlu pembedahan untuk mencegah penyebaran lebih lanjut.
Penyumbatan saraf - Saraf memasok bagian tubuh yang terkena dapat diblokir sementara untuk mencegah penyempitan pembuluh darah.

Diabetes


Diabetes, seperti yang dikenal, adalah gangguan metabolisme yang kompleks. Ketidakmampuan tubuh untuk memanfaatkan glukosa memiliki efek seluruh sistem, yang menyebabkan segala macam masalah, mulai dari gangguan penyembuhan luka untuk neuropati. Salah satu di antara banyak masalah yang berasal dari diabetes adalah sirkulasi yang buruk. Tingkat tinggi kolesterol dan glukosa dalam darah, serta tekanan darah tinggi, menyebabkan pembuluh darah menebal dan kehilangan fleksibilitas mereka. Hal ini menyebabkan suplai darah tidak mencukupi ke berbagai organ, terutama tangan dan kaki. Konsekuensi dari ini suplai darah berkurang banyak, seperti infeksi, tertunda dan gangguan penyembuhan luka, mati rasa dan dingin, kesemutan dan kesulitan dalam berjalan. Jika perawatan tidak diambil, luka berkembang pada kaki, yang mungkin maju ke gangren. Menambahkan untuk masalah ini adalah fakta bahwa penderita diabetes sering mengalami kelebihan berat badan dan memiliki tekanan darah tinggi. Semua ini menempatkan mereka pada peningkatan risiko masalah jantung juga. Penderita diabetes sering mengalami nyeri dan kram pada kaki setelah berjalan-jalan atau berolahraga. Hal ini dikenal sebagai klaudikasio.

Pengobatan

Sebagian besar, langkah-langkah pencegahan yang dilakukan untuk menangani aterosklerosis dianjurkan untuk pasien dengan diabetes, untuk meningkatkan sirkulasi. Tanpa ini, tidak ada jumlah obat yang cukup untuk mencegah masalah sirkulasi.
Berhenti Merokok - Merokok telah sangat terkait dalam sejumlah studi dengan perkembangan aterosklerosis. Berhenti merokok adalah salah satu langkah yang paling penting bahwa orang dengan diabetes perlu untuk menghentikan aterosklerosis.
Latihan - Aktivitas fisik, seperti berjalan-jalan sehari-hari, dan latihan di bawah pengawasan, sangat membantu dengan meningkatkan sirkulasi.
Tindakan pencegahan lainnya termasuk diet sehat, tidak mengekspos ekstremitas dingin, dan memeriksa kaki untuk cedera, secara teratur.

Penyakit Buerger


Juga dikenal sebagai Thromboangiitis obliterans, itu adalah penyakit yang tidak diketahui penyebabnya, yang memiliki hubungan yang kuat dengan merokok atau mengunyah tembakau. Penyakit ini ditandai dengan peradangan pada pembuluh darah dan arteri dari ekstremitas. Mereka menjadi meradang dan membengkak, membatasi aliran darah ke tangan dan kaki. Gumpalan darah juga membentuk dan selanjutnya memblokir pembuluh darah. Hal ini diyakini bahwa beberapa faktor memicu sistem kekebalan tubuh untuk menyerang pembuluh darah dan menyebabkan peradangan. Suplai darah tidak mencukupi ke tungkai memiliki efek yang sama pada tangan dan kaki, seperti pada penyakit lainnya, akibat defisit tersebut - risiko lebih besar infeksi, gangren dan kerusakan jaringan.

Pengobatan

Kebanyakan pasien penyakit Buerger adalah pengguna tembakau kebiasaan. Karena penggunaan tembakau memainkan peran penting dalam asal-usul dan perkembangan penyakit, berhenti merokok adalah langkah yang paling penting dalam memperlambat perkembangan penyakit. Penghentian merokok meningkatkan hasil pengobatan, dan memperlambat kondisi dari memperparah lebih lanjut. Selain ini, rencana pengobatan untuk penyakit Buerger melibatkan terapi yang meningkatkan aliran darah ke tungkai.
Streptokinase - Ini adalah enzim yang digunakan untuk melarutkan bekuan darah. Telah terbukti bermanfaat sampai batas tertentu pada pasien penyakit Buerger.
Analoginya Prostasiklin sintetik - Obat milik kelas ini, seperti iloprost, treprostinil dan cicaprost, telah digunakan dengan beberapa keberhasilan dalam melebarkan pembuluh darah pada pasien.
Bedah - Pilihan Bedah termasuk simpatektomi (memotong pasokan saraf ke pembuluh darah), dan dalam kasus gangren, amputasi bagian gangren (s).
Beberapa terapi eksperimental seperti penggunaan obat-obatan untuk merangsang pembuluh darah baru tumbuh juga sedang mencoba.

Gumpalan Darah


Ada sejumlah penyakit yang disebabkan karena pembentukan bekuan dalam pembuluh darah, khususnya pembuluh darah. Cacat katup, berada di pil KB untuk waktu yang lama, kondisi genetik tertentu, cedera, peradangan, cacat bawaan tertentu, beberapa jenis kanker, dan berbagai faktor lainnya mempengaruhi arteri seseorang atau vena menuju pembentukan bekuan darah. Ini dapat berbahaya jika tidak ditangani dengan segera.

Pengobatan

Hal ini tergantung pada apakah gumpalan dalam pembuluh darah atau pembuluh darah.
Gumpalan Arteri - Aspirin dan clopidogrel, baik mencegah platelet darah dari menempel satu sama lain. Hal ini membantu dalam mencegah pembentukan gumpalan. Heparin dan beberapa agen trombolitik juga digunakan untuk mencegah pembentukan gumpalan.
Vena Gumpalan - Heparin dan warfarin, keduanya digunakan untuk mencegah pembentukan bekuan dalam pembuluh darah.

Meskipun beberapa kondisi di mana ada masalah dengan aliran darah adalah genetik di alam, sebagian besar dapat dicegah dengan membawa perubahan gaya hidup, seperti mengikuti diet tinggi serat sehat, berhenti merokok, dan mengurangi konsumsi alkohol.
0 Komentar untuk "Masalah Pada Sirkulasi Darah"
Back To Top -->