Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Fungsi Sistem Peredaran Darah

Fungsi sistem peredaran darah manusia melalui hati, darah dan jaringan pembuluh darah, untuk memungkinkan pengangkutan berbagai zat ke seluruh tubuh. Sistem peredaran darah berkaitan dengan transportasi nutrisi, gas, sel darah, hormon dan metabolit seluruh tubuh. 

Jantung, darah dan pembuluh darah adalah tiga komponen penting dari sistem peredaran darah. Fungsi utama dari sistem organ adalah untuk membawa oksigen dan nutrisi ke setiap sel dan jaringan tubuh. Hal ini juga mengangkut karbon dioksida dan bahan limbah dari jaringan yang berbeda ke organ ekskretoris yang sesuai. Setiap komponen struktural memainkan peran unik untuk secara kolektif memenuhi fungsi tersebut.

Jantung adalah organ pusat bertanggung jawab untuk mengumpulkan darah beroksigen dari paru-paru, dan memompanya ke seluruh tubuh dengan bantuan jaringan rumit pembuluh darah. Darah, jaringan ikat cairan tubuh kita, adalah pembawa utama berbagai molekul penting, yaitu, oksigen, karbon dioksida, glukosa, antibodi, urea, dll Hal ini juga berfungsi sebagai media untuk transportasi dan interaksi sel-sel kekebalan tubuh, dan komponen lain dari sistem kekebalan tubuh.


Untuk berhasil melakukan fungsi-fungsi, sistem sirkulasi harus bekerja dalam hubungan erat dengan semua sistem organ tubuh yang lain. Diberikan di bawah ini adalah laporan lengkap dari fungsi yang dilakukan oleh setiap komponen dari sistem peredaran darah.

Hati


Hati manusia adalah organ sebesar kepalan tangan yang terkandung dalam kantong yang disebut pericardium. Hal ini dibagi menjadi empat ruang - dua bilik atas disebut atria dan dua bilik bawah disebut ventrikel. Struktur hati manusia telah digambarkan di bawah ini.


1 - Unggul vena cava2 - Kanan atrium3 - trikuspid valve4 - Kanan ventricle5 - Paru valve6 - paru artery7 - Paru vein8 - Kiri atrium9 - bikuspid valve10 - Kiri ventricle11 - aorta valve12 - Aorta

Melalui kontraksi berirama dan relaksasi otot jantung, dua fungsi utama yang dilakukan oleh jantung adalah:

1] Mengumpulkan darah terdeoksigenasi dari tubuh dan memompanya ke paru-paru untuk oksigenasi

Hal ini dicapai melalui sirkuit paru yang meliputi atrium kanan dan ventrikel. Terdeoksigenasi darah memasuki atrium kanan melalui vena kava superior, dan dipompa ke ventrikel kanan melalui katup trikuspid. Pompa kontraksi ventrikel darah ini ke paru-paru melalui katup paru dan arteri paru-paru.

2] Menerima darah beroksigen dari paru-paru, dan memompanya ke seluruh tubuh

Hal ini dicapai melalui sirkuit sistemik yang meliputi atrium kiri dan ventrikel. Darah beroksigen dari paru-paru di terima di atrium kiri melalui pembuluh darah paru, dan dipompa ke ventrikel kiri melalui bicuspid (mitral) valve. Ventricular kontraksi maka pompa ini darah beroksigen ke aorta melalui katup aorta, dan diberikan ke seluruh tubuh.

Darah


Darah adalah jenis jaringan ikat cairan, dan terdiri dari sebuah array dari sel tersuspensi dalam cairan kental yang disebut plasma. Plasma terdiri 90-92% air bersama dengan nutrisi, garam, gas, hormon dan protein seperti molekul sinyal, enzim, antibodi, produk limbah, dan metabolit lainnya. Sel darah merah, trombosit dan sel darah putih membentuk komponen seluler darah.

  • Darah berfungsi sebagai media transportasi bagi sel-sel dan molekul tubuh. Mengangkut:

Oksigen dari paru-paru ke setiap sel tubuh
Karbon dioksida dari setiap sel ke paru-paru
Nutrisi dan glukosa dari sistem pencernaan ke hati dan organ lainnya
Sisa metabolisme dari organ yang berbeda untuk ginjal
Hormon dari kelenjar endokrin ke organ efektor yang berbeda
  • Selain transportasi, komponen darah memainkan peran penting dalam beberapa mekanisme homeostatis termasuk pengaturan suhu tubuh, makanan dan keseimbangan air, kadar besi, keseimbangan osmotik sel, dll


  • Sel darah putih atau leukosit hadir dalam darah yang terlibat dalam menyampaikan kekebalan terhadap berbagai patogen. Sel-sel ini berpartisipasi dalam respon imun primer tubuh. Selain itu, antibodi, sitokin, dan molekul lain dari sistem kekebalan tubuh juga hadir dalam darah di mana mereka berinteraksi dengan benda asing, patogen dan target mereka untuk penghancuran oleh sel-sel kekebalan.


Pembuluh Darah


Pembuluh darah berfungsi sebagai sarana untuk mencapai berbagai fungsi transportasi darah. Jaringan pembuluh darah menyediakan rute untuk darah untuk mencapai setiap organ tubuh. Arteri, vena dan kapiler merupakan komponen utama jaringan ini.

Arteri adalah pembuluh yang terlibat dalam transportasi oksigen darah dari jantung ke berbagai organ (pengecualian: arteri paru-paru), melalui cabang-cabangnya disebut arteri.

Vena, sebaliknya, mengumpulkan darah terdeoksigenasi dari organ yang berbeda, melalui cabang-cabang venula disebut, dan membawanya kembali ke jantung (pengecualian: vena paru).

Kapiler adalah pembuluh darah tipis, dan menghubungkan venula dan arteriol. Ini adalah kapiler yang berfungsi sebagai situs sebenarnya untuk pertukaran nutrisi antara darah dan jaringan.

Arteri --> arteriol Kapiler --> venula Vena


Dengan demikian, darah dari jantung memasuki arteri, dan arus lebih lanjut ke arteriol dan kapiler. Pertukaran nutrisi dan gas terjadi di sini. Darah ini, sekarang dalam keadaan terdeoksigenasi, mengalir ke venula dan akhirnya memasuki pembuluh darah yang akan diangkut kembali ke jantung, dan kemudian ke paru-paru.

Sistem sirkulasi adalah sistem organ yang kompleks yang memainkan peran utama dalam memasok oksigen dan nutrisi ke semua sel dan jaringan tubuh, juga mengumpulkan karbon dioksida dan bahan limbah dari sel. Hal ini juga terlibat dalam pengangkutan hormon, mendistribusikan panas ke seluruh tubuh, mengangkut sel-sel kekebalan tubuh dan utusan kimia dari sistem kekebalan tubuh. Integritas struktural dan fungsional dari setiap komponen dari sistem sirkulasi adalah sama pentingnya bagi kelangsungan hidup sehat.
0 Komentar untuk "Fungsi Sistem Peredaran Darah"
Back To Top -->