Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Proses Pertumbuhan Tanaman

Untuk benih untuk menanggung hidup, pertama kali harus jatuh ke tanah dan mati. Ini adalah melalui proses sekarat bahwa benih beruang hidup dan berubah menjadi tanaman baru yang segar. Bagaimana mungkin? Yah, memang benar bahwa benih harus pertama mati dan ini terjadi hanya setelah benih telah jatuh tempo pada tanaman induk. Irama bukan? Nah, mari kita lihat bagaimana proses pertumbuhan sebenarnya terjadi.

Persyaratan dasar untuk pertumbuhan tanaman sama seperti kita manusia membutuhkan oksigen, makanan dan air untuk mendorong pertumbuhan kami, tanaman juga membutuhkan nutrisi untuk tumbuh. Seperti pertumbuhan manusia, pertumbuhan tanaman juga terjadi terutama melalui proses pembelahan sel.

Pertumbuhan seperti yang kita semua tahu, adalah proses peningkatan ireversibel dalam massa yang dihasilkan dari pembelahan sel dan ekspansi sel.


Untuk membantu proses perkecambahan, benih membutuhkan tanah yang kaya nutrisi, cukup sinar matahari, dan air yang cukup. Selain itu, suhu yang menguntungkan dan tingkat kelembaban di dalam tanah memainkan peran penting dalam membantu proses pertumbuhan tanaman.

Mengamati bagaimana tumbuhan dapat hidup di musim panas


Tahap Dormansi


Pernah melihat, bagaimana benih segar yang masih hijau tidak tahan hidup sendiri? Sebuah benih sepenuhnya dikembangkan sering kering dan memiliki pelindung yang dikenal sebagai testa. Ketika benih tersebut jatuh ke tanah dan mendapat air yang cukup dan suhu yang diperlukan itu mulai berkecambah.

Perkecambahan

Air diserap memelihara embrio dari benih yang pada gilirannya membantu proses duplikasi sel. Hal ini menyebabkan embrio untuk memperluas menyebabkan tanaman embrio muncul dari benih.

Dalam istilah sederhana, ketika benih matang jatuh ke tanah, menyerap kelembaban dari tanah, yang pada gilirannya mendorong benih untuk terurai dan akhirnya memberi jalan kepada pabrik baru. The kelembaban dikombinasikan dengan suhu yang tepat membantu benih untuk menyerap nutrisi dari tanah yang menyebabkan itu membengkak dan akhirnya tumbuh.

Tumbuh

Penampilan node adalah perubahan nyata pertama dalam benih berkecambah. Node ini menusuk meliputi luar benih untuk mengungkapkan radikula atau akar utama dari tanaman. Radikula bertindak sebagai jangkar mengamankan benih di tempat, juga membantu menyerap nutrisi dari tanah.

Setelah benih dijamin di tempat, syuting pertama benih istirahat keluar dari tanah. Ini disebut Plumula, yang terdiri dari satu atau lebih kotiledon. Hal ini membentuk daun pertama dari tanaman yang tunas keluar dari dasar ke arah sinar matahari.

Tahap vegetatif

Sebagai akar mulai menyebar di dalam tanah, daun pertama tanaman muncul dari tanah. Ini daun atau kotiledon menyerap sinar matahari yang pada gilirannya memulai proses fotosintesis. Karena ini, tanaman mulai tumbuh pesat. Tanaman mengembangkan organ reproduksinya yang juga dikenal sebagai tahap berbunga. Setelah proses penyerbukan selesai, tanaman mulai menghasilkan buah. Buah ini mengandung biji, yang jatuh tempo pada tanaman induk dan jatuh ke tanah sehingga memulai siklus hidup sendiri.

Untuk memahami bagaimana tanaman tumbuh, Anda dapat mencoba tumbuh beberapa biji sesawi / gandum dalam baki. Ingatlah untuk memercikkan air yang cukup di tanah untuk membantu proses perkecambahan. Amati bagaimana kecambah benih untuk hidup dalam beberapa hari. Selain itu, Anda juga dapat melakukan percobaan dengan tauge dan kacang-kacangan, untuk mempelajari proses pertumbuhan tanaman.

Demikian proses pertumbuhan pada tanaman
0 Komentar untuk "Proses Pertumbuhan Tanaman"
Back To Top