Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Proses Fotosintesis (Untuk Anak-anak)

Dalam sains, fotosintesis didefinisikan sebagai 'suatu proses dimana sintesis senyawa difasilitasi dengan bantuan energi radiasi, biasanya pada tanaman, tetapi juga di beberapa spesies alga dan bakteri. Sementara itu definisi teknis dari proses, itu akan menjadi sedikit sulit bagi kami untuk mengharapkan anak-anak Anda untuk memahami hal yang sama. Untuk anak-anak, definisi sederhana - sesuatu seperti 'itu adalah proses di mana tanaman menangkap sinar matahari dan menggunakannya untuk mengubah karbon dioksida dan air menjadi makanan' - akan membuat mereka lebih mudah mengerti.

Proses Fotosintesis Sederhana


Fotosintesis adalah proses di mana tanaman mengubah karbon dioksida menjadi makanan mereka, dengan menggunakan energi yang berasal dari matahari. Unsur-unsur yang paling penting dari proses ini adalah sinar matahari, air, karbon dioksida, dan klorofil. Daun dan batang tanaman yang memiliki lubang mikroskopis, yang dikenal sebagai stomata, melalui mana karbon dioksida memasuki pabrik. Sementara karbon dioksida diserap oleh daun, air masuk tanaman melalui akar-akarnya. Setelah diserap oleh akar, air perjalanan semua jalan melalui batang untuk mencapai daun di mana proses yang sebenarnya terjadi.



Sebuah ilustrasi dari proses fotosintesis


Daun tanaman bertindak sebagai situs utama di mana seluruh proses terjadi. Ketika sinar matahari jatuh pada daun, klorofil - pigmen berwarna hijau yang terjadi pada fotosintesis tumbuhan - menangkap energi di dalamnya, dan menyimpannya untuk digunakan lebih lanjut. (Daun berutang warna hijau mereka karakteristik untuk kehadiran ini pigmen hijau di dalamnya.) Energi, yang ditangkap, yang akhirnya digunakan untuk mengubah air menjadi hidrogen dan oksigen. Sementara hidrogen dikombinasikan dengan karbon dioksida dan digunakan oleh tanaman untuk menghasilkan makanan, oksigen - menjadi produk sampingan dari seluruh proses - dilepaskan ke atmosfer melalui stomata. Seluruh proses dapat diajukan dalam bentuk pada persamaan: 6CO2 + 6H2O + energi cahaya → C6H12O6 + 6O2


Sebuah diagram sederhana yang menunjukkan pertukaran oksigen (O2) dan karbon dioksida (CO2) selama fotosintesis.

The crassulacean Metabolisme Asam (CAM) tanaman, yang biasanya ditemukan di daerah kering, memiliki cara unik photosynthesizing. Pada tanaman ini, stomata tetap menutup pada siang hari, sebuah adaptasi dimaksudkan untuk mengurangi kehilangan air. Pada malam hari, ketika stomata terbuka, karbon dioksida memasuki daun dan terjebak di dalam. Karbon dioksida disimpan sebagai asam empat karbon, dan akhirnya digunakan selama proses fotosintesis pada hari berikutnya.

Selain tanaman, bahkan beberapa spesies alga dan bakteri resor proses ini untuk menghasilkan makanan mereka. Itu, bagaimanapun, tidak berarti hanya tanaman dan organisme manfaat dari proses ini. Berbagai makhluk hidup lainnya, termasuk manusia, adalah penerima manfaat baik secara langsung, maupun tidak langsung fotosintesis.

Apakah Tanaman Mengeluarkan Karbon Dioksida pada Malam hari?


Sinar matahari merupakan salah satu persyaratan dasar ketika datang ke fotosintesis dan yang menjelaskan mengapa tanaman tidak berfotosintesis di malam hari. Jadi bagaimana mereka memenuhi kebutuhan energi mereka di malam hari ketika mereka tidak dapat resor untuk fotosintesis? Pada malam hari, tanaman resor untuk respirasi, dimana mereka menggunakan oksigen untuk mengubah gula menjadi energi.


Sebuah ilustrasi yang menunjukkan fotosintesis pada siang hari dan pada malam hari respirasi.

Dalam kasus fotosintesis, karbon dioksida dan air bereaksi dengan adanya energi cahaya berasal dari sinar matahari untuk menghasilkan gula dan oksigen. Dalam kasus respirasi, gula dan oksigen dibakar untuk menghasilkan energi dan karbon dioksida. Dalam kasus pertama, oksigen dilepaskan sebagai produk sampingan, dan kedua, karbon dioksida dilepaskan sebagai produk sampingan.

Pada tumbuhan, fotosintesis hanya terjadi di hadapan cahaya, tetapi respirasi terjadi hari demi hari. Sebagai dua proses yang dilakukan secara bersamaan selama siang hari, jumlah oksigen diproduksi dengan mudah membayangi jumlah karbon dioksida. Pada malam hari, namun, hal yang berbeda karena hanya karbon dioksida dilepaskan di atmosfer.

Mungkin karena ini, tetapi banyak orang percaya bahwa itu tidak baik untuk menjaga tanaman di kamar tidur di malam hari. Salah satu kebutuhan untuk memahami bahwa jumlah karbon dioksida yang dilepaskan, atau oksigen diserap, oleh tanaman di malam diabaikan. Bahkan, kita manusia memproduksi lebih banyak karbon dioksida ketika kita bernapas dibandingkan dengan tanaman.

Pentingnya Fotosintesis


Proses ini sama pentingnya bagi manusia dan hewan seperti itu untuk tanaman. Selain glukosa, yang merupakan sumber penting dari karbohidrat, bahkan protein, lemak, dan gula larut dalam air adalah produk fotosintesis. Kita tidak dapat memproduksi nutrisi ini pada kita sendiri, dan karenanya harus bergantung langsung pada tanaman, atau hewan lain (yang memakan tanaman ini) untuk menurunkan mereka. Tanaman, menjadi satu-satunya produsen, memiliki peran penting untuk bermain dalam rantai makanan.

Fotosintesis sangat penting untuk memfasilitasi proses respirasi baik, manusia dan hewan, sebagai kebutuhan oksigen kita dipenuhi oleh oksigen yang dihasilkan selama proses ini. Hal ini juga mengatur jumlah karbon dioksida di atmosfer, setiap fluktuasi yang dapat menyebabkan efek buruk pada lingkungan. Hutan hujan Amazon, sendirian, menghasilkan 20-30 persen dari total oksigen di planet ini.

Faktanya adalah fotosintesis yang memainkan peran penting dalam membuat bumi satu-satunya planet dengan kehidupan. Tanggung jawab pada kami untuk memastikan bahwa proses ini terus terganggu karena hambatan apapun dalam hal yang sama pasti akan menghasilkan konsekuensi langsung pada kehidupan kita.
0 Komentar untuk "Proses Fotosintesis (Untuk Anak-anak)"
Back To Top