Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Kutu Laut

Kutu laut adalah kelompok parasit bahwa pelabuhan di perairan laut yang hangat. Mereka planktonik dan sering diangkut melalui pasang surut. Secara umum, mereka berada di ikan laut, terutama salmon dan trout laut. Dalam beberapa kali, populasi ikan laut telah menurun sangat karena infestasi berat kutu laut. Meskipun banyak spesies kutu laut diidentifikasi, dua spesies yakni, Caligus memanjang dan Lepeophtheirus salmonis, diketahui menyebabkan infestasi berat dalam salmon. Sea kutu kutu pada ikan dewasa relatif kurang berbahaya dibandingkan dengan infestasi pada ikan remaja.


Siklus Hidup


Siklus hidup kutu laut meliputi sepuluh tahap, termasuk tahap telur. Tiga tahap pertama dari kutu laut yang motil dan non-parasit. Kutu laut betina membawa telur di jalan panjang dan terletak pada kondisi yang menguntungkan. Menetas telur menjadi Nauplius 1 yang menimbulkan Nauplius 11 setelah molting. Kedua Nauplius memiliki pelengkap khas dan aktif motil. Tahap ketiga adalah motil tahap copepodid. Copepodid ini mengalami molting, yang mengembangkan untuk pertama tahap larva parasit dengan filamen frontal, Chamilus tersebut.

Para molts Chamilus melalui empat tahap berurutan. Hal ini ditemukan umumnya di sirip dan ekor ikan laut. The Chamilus larva kemudian berkembang menjadi preadults 1 dan II yang ditemukan dalam sisik ikan. Akhirnya, II molts dan preadult berkembang menjadi kutu laut dewasa yang terlihat dengan mata telanjang. Betina dewasa lebih besar dari laki-laki kutu laut dan memiliki jalan panjang. Tahapan preadult dan dewasa kutu laut menyebabkan kematian ikan maksimum. Umur kutu laut bisa berkisar dari 6-8 minggu tergantung spesies.

Fakta Singkat

Kutu laut berkembang dengan baik di perairan laut suhu hangat dan tidak toleran terhadap kondisi dingin.

Mereka langsung mati setelah terkena air tawar.

Kutu laut memakan lapisan lendir, kulit dan darah ikan laut.

Mereka mempengaruhi populasi ikan tertentu liar dan pertanian.

Penelitian telah mengungkapkan bahwa kutu laut ditularkan dari ikan liar untuk ikan pertanian ketika mantan kembali ke aliran alami untuk pemijahan.

Pemantauan kutu laut dilakukan sebelum budidaya ikan salmon, untuk menjaga populasi kutu laut di bawah kendali.

Tingkat kematian ikan akibat serangan kutu laut tertinggi di salmon.

Jika wabah berlanjut di salmon, ada kemungkinan salmon kepunahan. Saat ini, sebagian besar pembudidaya ikan salmon menggunakan bahan kimia (emamectin benzoat) untuk membunuh kutu laut. Bahan kimia ini biasanya dicampur dengan pakan ikan dan pakan untuk salmon. Namun, keamanan bahan kimia dan dampaknya terhadap kesehatan manusia masih kontroversial. Mengingat ini, banyak pemerintah negara bagian telah melarang peternakan salmon.

Kutu Laut dapat menggigit


Kutu laut juga menjadi ancaman besar bagi penyelam dan perenang di pantai laut. Sengatan larva dan menyebabkan sensasi terbakar, gatal, kemerahan, kulit tinggi, yang kemudian berkembang menjadi ruam kulit dan lesi kulit. Lesi ini dapat tetap selama sekitar 1-2 minggu. Dalam reaksi parah, gejala gigitan kutu laut mungkin termasuk demam, sakit kepala, mual dan muntah. Kortikosteroid topikal dan hidrogen peroksida encer dapat diterapkan ke daerah yang terkena untuk penyembuhan cepat dan untuk menghambat infeksi kulit lainnya. Sebuah obat rumah yang efektif untuk gigitan kutu laut adalah aplikasi cuka pada daerah kulit yang terkena. Sebagai wabah berat kutu laut yang diamati dari bulan April sampai Agustus, perawatan ekstra harus diambil saat berenang atau menyelam selama bulan-bulan.
Tag : zoologi
0 Komentar untuk "Kutu Laut"
Back To Top -->