Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Karakteristik Cnidaria

Cnidaria (Coelenterata) adalah filum dalam kerajaan hewan yang memiliki hampir lebih dari puluhan ribu spesies acquatic. Istilah Cnidaria berasal dari 'cnidocytes' kata. Cnidocytes (unik untuk Cnidaria) adalah sel fungsional tertentu yang mengandung organel menyengat atau cnidocysts. Kata cnidocyst berasal dari istilah Yunani 'Cnidos' yang berarti 'jelatang'. Serangan cnidaria 'dan mekanisme pertahanan yang ditandai dengan menyengat mangsanya. Ini, kemampuan mereka untuk menyengat dengan bantuan cnidocytes, adalah apa yang memberi mereka nama mereka.

Ubur-ubur, anemon laut, karang, dan hydras adalah beberapa spesies yang termasuk filum Cnidaria. Selain ini, sekitar 130 spesies lain Cnidaria telah ditemukan di Sydney Harbor saja. Berbeda dekat dengan 9.000 spesies yang termasuk filum ini telah ditemukan dalam keadaan hidup di berbagai belahan dunia.


Klasifikasi Filum Cnidaria


Anggota filum Cnidaria dibedakan dan diklasifikasikan berdasarkan bentuk tubuh mereka. Mereka terjadi baik dalam bentuk medusa renang atau (terpasang secara permanen) bentuk polip sessile. Mereka diklasifikasikan menjadi empat kelas: Anthozoa, Scyphozoa, Hydrozoa, dan Cubozoa.

Bentuk medusa ditandai oleh organisme berbentuk payung yang memiliki pinggiran tentakel, mulut rongga di sisi bawah menghadap bel, dan rongga gastrovascular. Bentuk ini paling sering dikaitkan dengan ubur-ubur dewasa.

Polip adalah struktur yang memiliki bukaan mulut di atas, banyak tentakel bermunculan keluar dari tepi pembukaan mulut, dan tangkai silinder tubuh yang melekat pada substrat di dasar. The gastrovascular Rongga dalam tangkai silinder tubuh. Bentuk ini paling sering dikaitkan dengan anemon laut, koral, dan hydras.

Kelas Anthozoa


Para Cnidaria dari kelas Anthozoa ditandai dengan penampilan bunga. Kelas ini, oleh karena itu, mendapatkan namanya dari kata Yunani Anthos (bunga) dan Zoa (hewan). Karakteristik utama lain dari spesies ini adalah bahwa mereka tetap, yaitu, mereka melekat secara permanen pada substrat di dasar, dan tidak bisa bergerak bebas. Mereka hanya ada dalam bentuk polip.

Raksasa Hijau Anemone (Anthopleura xanthogrammica), Sea pena (Ptilosarcus gurneyi), Deepwater laut fan (Iciligorgia schrammi), dan berdenyut xenid (Heteroxenia fuscescens) adalah beberapa contoh Cnidaria yang datang di bawah Kelas Anthozoa.

Kelas Scyphozoa


Spesies dalam Kelas Scyphozoa dibedakan dari orang lain karena minum-cangkir-seperti penampilan mereka. Oleh karena itu, mereka mendapatkan nama mereka dari skyphos kata Yunani, yang berarti anggur minum secangkir mendalam pada basis yang rendah-bergelang atau tidak.

Tidak seperti Anthozoans, spesies Scyphozoa kelas bebas bergerak dan tidak sessile. Mereka hanya ada dalam bentuk medusa sepanjang seluruh siklus hidup mereka.

Ubur-ubur milik Kelas Scyphozoa, yang mengapa, kelas ini juga kadang-kadang dikenal sebagai 'ubur-ubur sejati'. Beberapa contoh adalah ubur-ubur surai singa (cyanea capillata), Bunga hat jelly (Olindias formosa), Barrel ubur-ubur (Rhizostoma pulmo), Bulan jelly (Aurelia aurita), ubur-ubur dan Kompas (Chrysaora hysoscella).

Kelas Hydrozoa


Hydrozoan Cnidaria eksis baik solitarily atau dalam koloni luas. Kebanyakan cnidaria dari kelas hydrozoan terjadi pada tahap polypoid dan medusoid selama siklus hidup mereka. Sebagian besar spesies dari kelas ini berkembang di air asin, tetapi beberapa dari mereka tinggal di badan air tawar juga. Anggota kelas ini melalui keduanya, medusa serta tahap polip, melalui siklus hidup mereka.

Freshwater Jelly (Craspedacusta sowerbyi), hidroida menyengat (Macrorhynchia Philippina), hidroid merah muda-hati (Tubularia), Portugis Man o 'War (Physalia Physalis), dan polip air tawar (Hydra) adalah beberapa contoh spesies cnidarian yang berada di kelas ini .

Kelas Cubozoa


Cnidaria milik Cubozoa kelas yang berbentuk kubus dan memiliki penampilan seperti kotak yang berbeda, karenanya, Cubozoa nama. Lebih dikenal sebagai ubur-ubur Kotak, ini invertebrata cnidarian membanggakan menjadi makhluk yang paling beracun dan berbisa di dunia acquatic. Ini adalah Cnidaria medusa.

Sistem saraf Box Jellyfish adalah yang paling maju di antara semua Cnidaria.

Meskipun spesies yang termasuk kelas yang berbeda dari filum Cnidaria yang individualistis dan memiliki karakteristik terpisah mereka sendiri, satu set eksklusif karakteristik adalah benang merah di antara mereka. Karakteristik ini telah tercantum di bawah.

Simetri radial



  • Dalam istilah awam, organisme yang radial simetris tidak menunjukkan sisi kiri atau kanan terpisah.
  • Mereka telah dibedakan dorsal dan ventral (atas dan bawah) sisi. Ketika dipotong sepanjang sumbu apapun, organisme ini mengakibatkan pembentukan segmen identik.
  • Cnidaria radial simetris memiliki mulut mereka, tentakel, dan rongga gastrovascular selaras dengan cara yang mereka tampak sama bila dilihat dari sudut manapun atau melalui sumbu apapun.
  • Simetri Radial bisa empat kali lipat (tetramerism), seperti dalam kasus ubur-ubur, atau bisa enam kali lipat atau delapan kali lipat (hexamerism dan octamerism), seperti dalam kasus karang dan anemon laut, masing-masing.
  • Fakta yang menarik tentang Cnidaria adalah bahwa mereka hanya memiliki satu bukaan (rongga) di dalam tubuh mereka. Mereka menggunakan pembukaan yang sama untuk mengambil dalam makanan dan buang sampah.


Diploblast


  • Ini adalah suatu kondisi di mana tubuh dan tentakelnya ada Cnidaria 'memiliki dua lapisan dibedakan embrio, yaitu ektoderm atau epidermis (lapisan luar sel), dan endoderm atau gastroderm (lapisan seluler batin).
  • Ektoderm ini terdiri dari sel-sel epitheliomuscular (bertanggung jawab untuk kontraksi dan gerakan), cnidocytes (sel penyengat), sel-sel saraf (bertanggung jawab untuk pengiriman dan penerimaan informasi sensorik), dan sel interstitial (bertanggung jawab untuk pengembangan telur dan sperma).
  • Dalam kebanyakan Cnidaria, gastroderm yang terdiri dari sel-sel kelenjar yang mensekresikan enzim pencernaan. Beberapa spesies mungkin memiliki gastroderm yang berisi sejumlah cnidocytes, yang digunakan dalam kasus-kasus ekstrim di mana mangsa berjuang harus ditundukkan.
  • Sebuah non-seluler, tembus, seperti jelly lapisan, mesoglea memisahkan dua lapisan sel epitel. Ini bertindak sebagai kerangka internal yang mendukung spesies cnidarian. Hal ini elastis di alam, dan kebutuhan daya apung air untuk membantu dalam mempertahankan bentuk stabil organisme. Tanpa daya apung ini, mesoglea kehilangan kekakuan. Hal ini menyebabkan Cnidaria runtuh ketika dibawa keluar dari air.
  • Pada beberapa spesies cnidarian seperti hydra, mesoglea lebih tipis dibandingkan dengan yang di ubur-ubur, di mana jumlah mesoglea untuk sebagian besar organisme.


Daya penggerak



  • Karena polip Cnidaria yang melekat secara permanen pada substrat dan tidak bisa bergerak, itu hanya Cnidaria medusa-bentuk yang mampu berenang dan bergerak dengan bebas. Mereka melakukan ini dengan melakukan jet.
  • Otot-otot hadir di dalam lonceng berbentuk payung memeras air keluar dari rongga gastrovascular, dan pada saat yang sama musim semi dan daya apung dari mesoglea memicu stroke mundur. Kontraksi berulang dan aktivitas mundur mendorong organisme lebih lanjut dalam arah yang diinginkan.
  • Berenang di badan air di mana saat yang terlalu cepat dan kuat menjadi sulit bagi medusa, karena jaringan tubuh mereka terlalu tipis dan tidak tahan kekuatan arus.
  • Medusa Lesser terbentuk dan polip seperti hydra dan anemon laut mampu gerakan terbatas dengan merayap, merangkak, berjungkir balik, atau menggeliat basis mereka.


Respirasi dan Ekskresi



  • Tidak ada anggota dari filum Cnidaria memiliki organ pernapasan seperti paru-paru atau insang. Sebenarnya, Cnidaria tidak membutuhkan sistem pernapasan.
  • Hal ini karena, setiap sel tubuh mereka selalu langsung bersentuhan dengan air tawar yang mengalir. Jadi, setiap saat, oksigen segar dan karbon dioksida basi dapat dengan mudah menyebar ke dalam dan dari tubuh organisme itu.
  • Demikian pula, Cnidaria tidak perlu sistem ekskretoris baik. Setiap jenis limbah atau bahan basi dieliminasi dari tubuh mereka melalui kulit dengan difusi.
  • The respirasi dan pertukaran gas dalam Cnidaria berlangsung selama seluruh permukaan tubuh mereka. Lapisan epitel pada organisme menyerap oksigen dan melepaskan karbon dioksida ke-air sekitarnya. Pertukaran ini terjadi baik melalui rongga gastrovascular atau difusi melalui kulit tersebut.


Difusi adalah proses di mana ada gerakan dari suatu zat dari daerah konsentrasi tinggi bahwa zat ke daerah konsentrasi rendah, sampai keadaan kesetimbangan dicapai.

Nutrisi


Semua Cnidaria adalah makhluk karnivora.

Mereka memenuhi kebutuhan ► gizi makanan dan mereka dalam berbagai cara, termasuk menggerogoti krustasea, ikan, dan bahkan kadang-kadang Cnidaria lainnya. Mereka menyaring makanan dari air sekitarnya, menyerap bahan kimia organik terlarut dari itu, atau simbiotik berasal nutrisi dari alga yang tumbuh di dalam sel mereka.

Mereka mendapatkan mangsanya dengan memanfaatkan cnydocytes untuk menangkap dan meracuni mangsanya. Nematocysts hadir di ujung tentakel mengandung racun, yang disuntikkan ke dalam tubuh korban Cnidaria 'setelah mereka menyengat dan melumpuhkannya. Racun ini fatal dan menyebabkan kematian instan mangsa. Setelah mangsa dibunuh, menelan cnidarian melalui rongga gastrovascular, di mana sel-sel khusus dalam kimia mensekresikan gastroderm yang memecah makanan menjadi unit-unit yang lebih kecil. Nutrisi didistribusikan seluruh tubuh seluruh cnidarian oleh difusi.

Reproduksi 


Anggota filum Cnidaria mampu bereproduksi secara seksual maupun non-seksual.

Reproduksi aseksual adalah proses yang sederhana. Dalam beberapa polip hydrozoan, itu dibawa oleh 'pemula'. Sebuah tunas jatuh organisme induk dan tumbuh menjadi polip baru, sedangkan beberapa hydrozoan medusa dapat berkembang biak dengan membelah di tengah. Beberapa spesies cnidarian Anthozoan bahkan mampu mereproduksi secara aseksual dengan membelah horizontal, sehingga polip baru, yang kemudian menjadi mampu bereproduksi secara seksual juga.

Medusae selalu bereproduksi secara seksual. Mereka menghasilkan sperma dan telur yang dilepaskan ke dalam air sekitarnya. Setelah telur dibuahi, mereka membentuk polip baru, yang tumbuh lebih lanjut untuk menghasilkan medusa baru, dan siklus terus.

Saya ingin mengakhiri dengan lain fakta menarik tentang Cnidaria. Karang dan spons mampu memproduksi zat kimia yang ajudan mereka dalam perlindungan diri terhadap infeksi dan kontaminasi. Studi dan penelitian telah menunjukkan bahwa bahan kimia ini dapat digunakan untuk memproduksi obat anti-kanker. Cnidaria adalah harta nyata - makhluk yang memiliki nilai-nilai penyembuhan, penampilan yang menakjubkan, dan cara-cara eksklusif hidup.
Tag : zoologi
0 Komentar untuk "Karakteristik Cnidaria"
Back To Top -->