Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Rekayasa Genetika pada Bidang Pangan


Rekayasa genetika pada Bidang Pangan dapat dimanfaatkan untuk menciptakan kehidupan yang lebih baik. Tapi itu perlu ditangani dengan tanggung jawab. Karena ternyata Rekayasa Genetika tidak hanya memberikan dampak yang positif tetapi juga menunjukan dampak negatif. Yap, segala sesuatu di Dunia ini memang selalu memiliki sisi positif dan sisi negatif.

Rekayasa genetika berkaitan dengan manipulasi gen dari suatu organisme. Teknik Rekaya Genetika seperti kloning molekuler dan transformasi adalah contoh teknik yang digunakan dalam rekayasa genetika. Dengan bantuan teknik ini, struktur genetik dan karakteristik dapat diubah secara langsung.

Dalam kloning molekuler, urutan DNA terisolasi dan beberapa salinan yang diperoleh. Teknik ini sering digunakan dalam amplifikasi urutan DNA. Dalam hal teknik transformasi, perubahan yang dibawa dalam struktur genetik sel dengan memperkenalkan DNA asing ke dalamnya.


Segmen DNA adalah urutan protein. Dengan mengubah urutan ini, versi yang berbeda dari protein yang dapat diperoleh. Sampai sekarang, rekayasa genetika telah berhasil meningkatkan tanaman dan obat-obatan manufaktur. Rekayasa genetika juga telah dimanfaatkan dalam perubahan gen dalam organisme sampai batas tertentu untuk mengembangkan versi yang lebih baik dari spesies.

Bioteknologi adalah istilah yang digunakan untuk rekayasa genetika dalam makanan. Seperti namanya, itu adalah teknologi, yang didasarkan pada biologi. Ini berkaitan dengan pertanian, kedokteran dan ilmu makanan. Sebelum tahun 1971, istilah ini digunakan dalam kaitannya dengan pertanian dan industri pengolahan makanan.

Dengan menggunakan rekayasa genetika, gen dapat ditransfer ke berbagai dikembangkan tanaman untuk mencapai hasil yang lebih tinggi. Transfer gen, yang menanamkan karakteristik hasil yang lebih besar, sangat penting. Tapi itu juga merupakan salah satu aplikasi yang paling menguntungkan dari rekayasa genetika dalam makanan.

Bioteknologi dapat digunakan untuk meningkatkan nilai gizi dari makanan tertentu. Ini memang sebuah aplikasi potensi besar. Seiring dengan peningkatan nilai gizi, rasa yang lebih baik dapat disampaikan ke makanan dengan rekayasa genetik mereka. Ini akan memerlukan penggunaan bioteknologi untuk memperlambat proses pembusukan makanan. Hal ini dapat mengakibatkan buah-buahan dan sayuran dengan kehidupan rak yang lebih tinggi. Rusaknya bahan makanan dapat dikurangi untuk sebagian besar, sehingga memberikan dorongan untuk pertanian dan industri makanan.

Baru-baru ini, peneliti telah mengidentifikasi sebuah gen tanaman yang disebut At-DBF2, yang ketika dimasukkan ke dalam tomat dan tembakau sel, meningkatkan daya tahan mereka terhadap tanah yang keras dan kondisi iklim. Hal ini sering terlihat bahwa beberapa jenis tanah atau jenis tertentu iklim yang mencirikan daerah tertentu, alasan pertumbuhan tanaman kurang di sana. Keterbatasan ini dapat diatasi oleh gen, yang menyampaikan menahan kapasitas untuk tanaman. Demikian pula, baik jika rekayasa genetika dapat mengurangi ketergantungan pada pupuk tanaman. Rekayasa genetika dapat membuat tanaman yang toleran terhadap herbisida dan tahan terhadap serangga berbahaya dan hama.

Rekayasa genetika dapat digunakan untuk menghasilkan zat baru seperti protein atau nutrisi lainnya dalam makanan. Makanan dapat dimodifikasi secara genetik untuk meningkatkan nilai obat mereka. Peneliti melihat vaksin yang dapat dimakan sebagai potensi penggunaan rekayasa genetika dalam makanan. Hal ini akan menimbulkan vaksinasi homegrown dan obat-obatan mudah tersedia. Biaya yang timbul dalam transportasi dan biaya lain yang terlibat secara substansial akan mengurangi, menyebabkan efektivitas biaya dalam obat. Misalnya, jagung telah direkayasa untuk memproduksi obat-obatan.

Kritik

Semakin gelap sisi rekayasa genetika dalam makanan mengungkapkan bahwa proses melibatkan besar penggunaan herbisida dan kontaminasi gen pada tanaman. Transfer gen horizontal dan rekombinasi dapat melahirkan patogen baru. Ini dapat memperkenalkan virulensi antara patogen. Jika gen ketahanan tertentu bisa menyebar di antara bakteri berbahaya sendiri, kita mungkin buang pertahanan kita terhadap penyakit. Dengan genetik makanan rekayasa, kita berada di jalan, mengabaikan kemungkinan bahwa bentuk kehidupan transgenik bisa berbahaya.

Tanaman rekayasa genetika dapat menggantikan gulma alami, sehingga menghambat orisinalitas di alam! Rekayasa genetika dalam makanan dapat membuktikan berbahaya bagi gulma lain dan organisme alami. The self-replikasi bentuk kehidupan rekayasa genetika akan membuat kita tak berdaya dalam mengendalikan produksi dan pertumbuhan mereka.

Jika tidak dilakukan dengan hati-hati, rekayasa genetika dapat memiliki efek samping negatif pada makanan. Hal ini dapat menyebabkan mutasi pada gen yang tidak diinginkan. Ini dapat menghasilkan alergi pada tanaman. Selain itu, dalam kasus genetik memodifikasi benih, semua dari mereka adalah identik dalam struktur genetik mereka. Hal ini dapat menyebabkan kegagalan luas panen akibat serangan hama. Beberapa berpendapat bahwa dalam menyempurnakan penampilan dan rasa makanan, nilai gizi dapat dikompromikan.

Hal ini membuat kita menyadari bahwa gambar yang tampaknya kemerahan rekayasa genetika dalam makanan dapat berduri juga. Rekayasa genetika harus digunakan dengan tanggung jawab. Standar yang tinggi harus dilakukan untuk memastikan keamanan dalam makanan rekayasa genetika. Intinya adalah bahwa sebelum kita memanjakan ke apa-apa, kita harus memiliki pemahaman yang jelas tentang subjek. Kesenjangan dalam realisasi subjek meninggalkan kita pada risiko yang berpotensi merugikan kehidupan di bumi. DNA setelah penciptaan semua alam. Memahami ke rupa bahwa kita dapat memanipulasi itu tidak mudah. Keindahan alam terletak pada detail-detail halus kreasi.

Demikian posting hari ini mengenai Rekayasa Genetika pada bidang pangan
0 Komentar untuk "Rekayasa Genetika pada Bidang Pangan"
Back To Top -->