Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Sidik Jari DNA pada Tumbuhan


Asam deoksiribonukleat adalah salah satu dari asam nukleat yang paling umum yang diwariskan secara genetik dalam semua organisme hidup. DNA menyimpan semua informasi turun-temurun dari suatu organisme. Hal ini juga ditemukan pada tumbuhan. Baca lebih lanjut untuk mengetahui lebih banyak tentang Sidik Jari DNA dan penggunaannya pada tumbuhan.
Sidik Jari DNA


"Oh, ya ampun! Dia tampak benar-benar seperti neneknya!". Anda pasti sudah mendengar garis ini sering dalam kehidupan pribadi Anda atau mendengar itu di mal atau di sebuah pesta. Apa yang membuat kita terlihat seperti orang tua kita atau kakek-nenek? Pernahkah Anda bertanya-tanya apa itu hal yang umum yang diwariskan generasi setelah generasi sebagai warisan tersembunyi? Nah, itu adalah DNA kecil yang berisi gen dari keluarga kami. DNA adalah konektor diam, ikatan semua organisme dari spesies yang sama atau ras atau keluarga bersama-sama.


DNA terletak di inti sel dan disebut DNA nuklir. Sejumlah kecil DNA dapat ditemukan dalam mitokondria, di mana hal itu disebut DNA mitokondria. DNA memiliki kemampuan untuk meniru dan membuat salinan dari dirinya sendiri. Struktur double-helix DNA dipresentasikan oleh James Watson dan Francis Crick pada bulan April 1953. Mereka memenangkan Hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran untuk penemuan mereka pada tahun 1962.

DNA menyimpan semua informasi dengan bantuan dari empat basa kimia, adenin (A), guanin (G), yang disebut purin dan sitosin (C) dan timin (T), yang disebut pirimidin. Ini pasangan basa melekat pada gula dan molekul fosfat. Dengan demikian, pasangan basa, gula dan fosfat molekul molekul membentuk nukleotida. Dua helai panjang nukleotida membentuk spiral disebut double helix. Ini helix ganda terlihat mirip dengan tangga. Urutan di mana para pasangan basa terjadi menentukan pembentukan sifat berbagai bangunan dari suatu organisme.

DNA juga ditemukan di tumbuhan  Semua organisme hidup menggunakan prinsip yang sama menyimpan informasi - DNA dan RNA. DNA adalah unik untuk setiap individu seperti sidik jari. Dengan demikian, DNA dapat dipetakan untuk mengungkapkan genetik make up dari suatu organisme. Teknik Sidik Jari DNA ditemukan oleh ahli genetika Alec J. Jefferys pada tahun 1984. Dia melakukan studi tentang gen untuk mioglobin. Sidik Jari DNA pada tumbuhan digunakan untuk perlindungan ekosistem, mengidentifikasi ciri-ciri penanda, identifikasi keragaman gen dan variasi dan mutasi. Ada berbagai metode untuk sidik jari DNA tumbuhan seperti polimorfisme panjang fragmen restriksi (RFLP), DNA polimorfik acak Amplified (RAPDs), fragmen polimorfisme panjang Amplified (AFLP) dan Simple Sequence Repeats (SSRs).

Sidik Jari DNA melibatkan ekstraksi DNA dari sel-sel tumbuhan, kuantifikasi dan penilaian kualitas. Sementara melaksanakan polymerase chain reaction (PCR) berbasis duplikasi DNA di RAPD, ISSR atau SSR, DNA diencerkan dicampur dengan campuran master. Campuran master berisi PCR buffer, dNTP, primer, air dan Taq polimerase enzim dalam tabung eppendorf PCR. Mesin PCR adalah pra-diprogram untuk jumlah siklus, campuran DNA dimuat dan siklus dilakukan. Setelah siklus selesai, elektroforesis dari sampel dilakukan. UMUR atau PAGE elektroforesis dapat digunakan tergantung pada teknik ini. Sampel yang bernoda untuk mengungkapkan pola pita. Setelah DNA telah diisolasi dan salinan cukup DNA direplikasi, berbagai metode dijelaskan di bawah ini digunakan untuk sidik jari DNA.

Pembatasan Polimorfisme Panjang Fragmen (RFLP)

Dalam metode ini, panjang yang tidak sama dari fragmen DNA yang diperoleh dengan memotong Nomor Variabel Ulangi Tandem (VNTRs) urutan sampai 30 urutan panjang dengan enzim restriksi pada situs tertentu. Ada VNTRs yang berbeda, karena ada jenis tumbuhan yang berbeda, jumlah dan lokasi enzim restriksi-pengakuan situs. PCR amplifikasi DNA tidak diperlukan untuk metode ini. Percobaan blot rutin selatan dapat digunakan. Urutan DNA gratis yang radiolabeled pada gel agarosa untuk visualisasi dalam metode ini. Metode ini digunakan untuk mengidentifikasi asal-usul suatu spesies tanaman tertentu. Metode ini tidak banyak disukai untuk sidik jari DNA, karena memiliki banyak kekurangan. Hasil tidak dapat mengindikasikan kemungkinan pertandingan antara dua organisme. Kelemahan lain dari RFLP adalah proses mahal yang melibatkan banyak tenaga kerja dan uang.

Acak Amplified Polymorphic DNA (RAPDs)

Metode ini paling sering digunakan untuk pengujian utama. Metode ini membantu dalam penyaringan perbedaan dalam urutan DNA dari dua spesies tumbuhan  Metode ini digunakan untuk mencari urutan yang diperlukan untuk amplifikasi acak. Dalam metode ini, menggunakan primer tunggal pendek di tempratures anil rendah, DNA dipotong dan diperkuat. Menggunakan elektroforesis dan melapiskan gel, suatu pola pita diidentifikasi. Gel dipotong di mana band target ditemukan dan DNA terisolasi dan sequencing. Target ini digunakan untuk menilai DNA dari kultivar lainnya. Teknik ini lebih hemat biaya daripada RFLP. Kelemahan untuk metode ini adalah bahwa kurangnya RAPDs kekhususan karena suhu annealing rendah dan kondisi reaksi lebih mudah.

Sederhana Urutan Repeats (SSR)

Mengulangi urutan sederhana microsarellites. Mereka menunjukkan tingkat tinggi polimorfisme. Mereka diisolasi menggunakan probe hibridisasi diikuti oleh urutan mereka. Mereka terdeteksi oleh elektroforesis gel menggunakan pewarna tertentu atau radiolabelling. Keuntungan dari SSR adalah bahwa jumlah DNA yang diperlukan kurang dari RFLP. Alat tes yang melibatkan SSRs lebih kuat, membuat mereka lebih efisien daripada RAPDs. Kelemahan dari metode ini adalah bahwa primer RSK terpisah diperlukan untuk setiap spesies.

Fragmen Amplified Panjang Polymorphism (AFLP)

Metode ini merupakan turunan berbasis PCR RFLP. Berikut urutan yang selektif diamplifikasi menggunakan primer. Metode ini lebih berguna daripada RFLP atau RAPD sebagai lokus lebih dapat dievaluasi. AFLP membantu dalam menentukan sejumlah besar polimorfisme. Metode ini juga hemat biaya.

Keuntungan dari Sidik Jari DNA pada tumbuhan adalah sebagai berikut:

Sidik Jari DNA digunakan untuk identifikasi keragaman genetik dalam populasi berkembang biak. Hal ini digunakan untuk mengidentifikasi gen yang diinginkan. Di Amerika Serikat, itu juga digunakan untuk mendeteksi organisme rekayasa genetika di bidang pertanian.
Penanda RFLP digunakan untuk mendeteksi jarak genetik pada gandum.
Penanda RAPD digunakan untuk karakterisasi, estimasi kekerabatan genetis dan penentuan keragaman genetik plasma nutfah teh. Hal ini juga digunakan untuk menemukan keterkaitan genetik dan perbedaan dalam buah ara.

Penanda AFLP membantu dalam menilai keragaman genetik di antara kultivar seperti gandum. Hal ini juga membantu mendeteksi tingkat yang lebih tinggi dari polimorfisme.
Sidik Jari DNA obat herbal dapat berguna dalam otentikasi klaim berbagai keperluan medis yang terkait dengan tumbuhan.

Sidik Jari DNA telah datang jauh dari sekedar alat forensik. Pada tumbuhan, telah membantu dalam mengidentifikasi genomik tumbuhan  Hal ini berguna dalam pemuliaan tumbuhan  Banyak spesies tumbuhan langka dapat tetap hidup dengan bantuan dari sidik jari DNA. Ini adalah alat yang efektif untuk melestarikan keragaman eko-planet kita.
Tag : DNA
0 Komentar untuk "Sidik Jari DNA pada Tumbuhan"
Back To Top -->