Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Simbiosis Mutualisme

Sekitar 3,6 miliar tahun lalu, organisme hidup pertama, Prokariota, muncul di Bumi. Dan hari ini, ada lebih dari 8 juta spesies eukariotik hadir di Bumi. Ini transformasi mencengangkan adalah hasil evolusi lambat dan bertahap. Dalam perjalanan ini selama evolusi, atau kelangsungan hidup, seleksi alam adalah mesin yang paling kuat. Secara otomatis memperpanjang hidup organisme yang cocok untuk bertahan hidup, dan memastikan reproduksi generasi masa depan. Orang-orang yang tidak begitu kuat, mulai beradaptasi.


Mustahil bagi setiap spesies untuk bertahan hidup saja. Di sini, untuk bertahan hidup tidak mengacu pada organisme hidup-waktu, melainkan transfer konsisten gen-nya ke generasi masa depan. Sifat dan lingkungan kita penuh dengan sumber daya, yang jika digunakan dengan bijaksana, setiap spesies dapat memastikan keberadaannya selama berabad-abad. Dan semua yang mereka butuhkan untuk belajar adalah interaksi, terutama biologi, dengan spesies dan organisme lain.


Istilah ekologi hubungan bersama oleh dua organisme sebagai simbiosis. Ini berarti interaksi jangka panjang antara spesies biologi yang berbeda, yang menguntungkan baik kedua atau setidaknya salah satu pihak. Telah terjadi perdebatan antara beberapa ekologi, seperti apa yang harus menjadi lingkup, dan jenis simbiosis. Namun, mereka mencapai konsensus, ketika datang ke hubungan simbiosis mutualisme.

Hubungan mutualisme

Selalu ada tiga jenis interaksi antara berbagai spesies. Ini adalah kompetisi, predasi dan mutualisme. Sekarang, hubungan timbal balik antara dua atau lebih spesies, dimana asosiasi ini bermanfaat bagi semua pihak yang terlibat, umumnya disebut mutualisme. Tapi di sini, penting untuk memahami sifat dari manfaat.


Manfaatnya dapat dari dua jenis. Secara historis, itu dianggap dianggap pada kebugaran spesies pada tingkat individu, terlepas dari kontribusi terhadap hubungan. Namun, jenis manfaat tidak menyajikan gambaran yang jelas tentang evolusi. Seperti dibahas sebelumnya, evolusi jauh lebih luas daripada waktu hidup spesies, melainkan adalah tentang generasi.

Jadi, untuk tujuan evolusi, manfaat tingkat populasi dianggap, yang meliputi pertumbuhan populasi spesies, dan perubahan genetik, jika ada.

Sampai saat ini, simbiosis mutualistik tidak tertarik banyak ekologi. Tapi, setelah kontribusi yang signifikan terhadap rantai evolusi, banyak penelitian sedang dilakukan untuk melihat dari dekat langkah-langkah yang mengarah ke hubungan tersebut.

Kategorisasi mutualisme

Mutualisme dapat dibagi menjadi dua kategori, berdasarkan kedekatan dan durasi hubungan. Ketika dua spesies berinteraksi dan mendapatkan fisik yang terlibat, hal itu disebut mutualisme langsung. Namun, mutualisme tidak langsung mengacu pada interaksi tanpa kontak fisik langsung.

Mutualisme telah selalu dianggap sebagai sistem barter, dimana, dua spesies bertukar manfaat tertentu seperti:

perlindungan,
pasokan energi,
transportasi, dan
gizi.

Mutualisme langsung adalah hubungan simbiosis yang umumnya wajib, dan hubungan non-simbiosis yang biasanya fakultatif.

Dalam simbiosis mutualisme, spesies pertukaran nutrisi dan manfaat energi. Dua manfaat lain jarang terjadi. Tapi dalam mutualisme simbiosis non-, semua empat manfaat dapat dibagi.

Simbiosis Mutualisme 

Hampir setiap hubungan simbiosis mutualisme adalah tentang pasokan energi dari satu ke spesies lain. Spesies tertentu tidak dapat memperbaiki karbon dan bergantung pada jenis-jenis yang bisa. Dalam pertukaran untuk makanan atau energi, organisme tersebut menyediakan layanan seperti mogok senyawa untuk memperlancar pencernaan, bioluminescence, dan kelangsungan hidup konstan dalam lingkungan.

Contoh:


Pada hewan vertebrata, mikroba tertentu berada dalam usus mereka. Pada sapi, bakteri rumen mensintesis urea menjadi amonia dan karbon dioksida. Bakteri kemudian menggunakan amonia untuk membuat asam amino, yang pada gilirannya digunakan oleh hewan. Dalam hubungan ini, baik bakteri dan vertebrata mendapatkan energi, serta gizi.


Lichen adalah hasil dari kemitraan antara jamur dan alga. Alga berwarna hijau karena mengandung klorofil. Ini memberikan nutrisi, diproduksi melalui fotosintesis, jamur. Jamur, sebagai imbalannya, melindungi dari kekeringan dengan shading alga dari sinar matahari yang berlebihan.

Mikoriza asosiasi lain, dan jenis dominan simbiosis mutualisme. Dalam hubungan ini, kebanyakan jamur menempel pada akar tanaman. Mereka memperoleh gizi, terutama karbohidrat, dari pabrik. Sementara tanaman mampu menyerap lebih banyak nutrisi dari tanah, seperti pertumbuhan jamur memperluas wilayah akar.

Legum mengandung bakteri pengikat nitrogen di akar mereka yang membuat kacang-kacangan ini kaya akan protein nabati, dan bakteri mendapatkan nutrisi dari tanaman.

Ganggang Endozoic hidup di dalam inangnya, pabrik hydra. Ganggang menggunakan produk limbah dari inangnya untuk pertumbuhan sendiri, dan sekaligus bekerja sebagai kru pembersih untuk tanaman.

Lichen dan ganggang endozoic hanya dapat bertahan hidup dalam lingkungan tertentu karena ciri-ciri fisik mereka. Jadi tuan rumah mereka, sebagai imbalan atas jasa mereka, juga memberikan mereka habitat yang lebih baik.

Ada beberapa spesies bakteri bioluminescence. Bakteri ini menempel dengan host untuk kebutuhan dasar makanan. Host menggunakan 'pencahayaan' layanan untuk perlindungan, kamuflase, atau untuk menarik pasangan.

Mutualisme nonsimbiotik
Pertukaran manfaat antara dua spesies, dengan keterlibatan fisik sedikit atau tidak ada, disebut mutualisme nonsimbiotik. Dalam kasus ini, spesies dapat hidup sendiri, tetapi hubungan mutualisme bisa memanjangkan hidup mereka. Seperti banyak contoh manfaat gizi telah dibahas sebelumnya, contoh transportasi dan perlindungan ditangani dengan, di sini.

Transportasi


Penyerbukan telah menjadi pertama dan aspek yang paling banyak dipelajari simbiosis, dan sebagainya telah bubaran. Transportasi partikel reproduksi dengan spesies lain yang baik melalui pertukaran nektar atau konsumsi buah-buahan atau kacang.


Contoh:


Lebah membawa muatan elektrostatik. Ketika mereka mengunjungi bunga untuk protein tinggi dan energi yang cukup nektar, serbuk sari mematuhi kaki belakang mereka, dan dengan demikian, tersebar.

Truffles tumbuh di bawah tanah, sebagai simbion mikoriza ke pohon ek. Mereka memiliki aroma yang kuat yang menarik hewan, babi khusus. Babi-babi menggali truffle keluar, makan mereka, sehingga mengangkut bijinya.

Perlindungan


Banyak organisme membutuhkan perlindungan dari penyakit, racun dan juga predasi. Spesies tertentu memberikan orang lain dengan perlindungan tersebut dalam pertukaran untuk makanan dan tempat tinggal.

Contoh:


Semut hidup di duri berlubang bengkak banteng-tanduk akasia, dan memakan nodul protein-lipid dan nektar yang kaya karbohidrat. Mereka menyediakan perlindungan kepada akasia terhadap herbivora dengan mengeluarkan feromon atau dengan menyerang dan menyengat hewan.

Semut agresif, kadang-kadang bergaul dengan serangga getah-makan, dan melindungi mereka dari serangga yang lebih besar, dengan imbalan getah manis.

Di laut, karang otak memiliki kompetisi konstan bertahan hidup dari rumput laut. Ikan goby kecil, seperti sebuah Simbion, makan rumput laut, dalam pertukaran untuk berlindung pelindung di relung karang.

Sebuah hubungan simbiosis aneh adalah bahwa dari coyote dan musang. Mereka membentuk tim berburu, dan coyote menangkap mangsa di atas tanah, sementara perburuan badger untuk mangsa yang bawah tanah atau hidup di liang. Kedua hewan menghemat energi dan berbagi mangsanya.

Mongoose dan rangkong burung juga berbagi hubungan mutualisme, hanya didasarkan pada perlindungan. Mereka menjaga satu sama lain ketika salah satu dari simbion sedang tidur. Kadang-kadang, rangkong juga mendapatkan sisa makan musang.


The simbiosis mutualisme burung tertentu dan kaktus sangat unik ke padang gurun. Burung cekungan bagian dari kaktus dan hidup di dalamnya. Bagian dalam kaktus terbukti menjadi tempat penampungan terbaik terhadap matahari gurun yang panas. Sebagai imbalannya, burung penyerbukan dan juga makan setiap parasit berbahaya bagi kaktus.

Contoh terbaik dapat dari Mesir Cerek dan buaya. Di hutan tropis Afrika, buaya terletak menjaga mulut terbuka. Cerek lalat ke dalam mulut buaya dan memakan daging membusuk terjebak dalam gigi. Buaya tidak makan Cerek, tetapi menghargai perawatan gigi gratis. Dengan cara ini, keduanya manfaat dari satu sama lain.

Serupa halnya dengan zebra dan sapi-cotok. Burung makan parasit dan kutu yang hidup pada kulit zebra itu. Lembu-cotok mendapat makanan dan zebra menghilangkan penyakit-operator.

Contoh lain dari hubungan mutualisme antara hewan dapat dari clownfish dan Ritteri anemon laut. Badut-ikan berada di tentakel menyengat anemon laut, yang dinyatakan sangat berbahaya. Para anemon laut mendapat nutrisi dari kotoran dari badut-ikan, dan badut-ikan mendapat perlindungan dari predator karena tentakel pelit.
Tag : simbiosis
0 Komentar untuk "Simbiosis Mutualisme"
Back To Top