Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Karakteristik Volvox

Volvox adalah jenis ganggang hijau / chlorophyte. Di antara genera ganggang hijau yang membentuk koloni bulat, Volvox adalah yang paling berkembang. Koloni Volvox mengandung sel-sel yang dapat menyalahi 50000 dalam jumlah dan tertanam dalam coenobium atau berongga bola muscilagenous. Ini bola berongga terbentuk matriks ekstraseluler yang mengandung glikoprotein agar-agar. Untaian sitoplasma Volvox yang menghubungkan sel bersama-sama membuat mereka kehijauan. Volvox yang ditemukan di air tawar. Selokan, kolam dan genangan air dangkal adalah tempat di mana organisme ini berkembang dengan baik. Karakteristik Volvox berbeda dan fakta menarik Volvox membuat organisme ini model untuk mempelajari pertanyaan-pertanyaan mendasar yang berkaitan dengan pembangunan. Mari kita menyelidiki fakta Volvox berbeda melalui informasi yang disajikan dalam menulis-up.


Karakteristik Volvox


Karakteristik Volvox yang terdaftar di bawah.

Volvox ini tumbuh baik di badan air eutrofik. Danau eutrofik seperti yang kaya nutrisi memungkinkan pertumbuhan produktif dan sehat Volvox.

Setiap sel bulat telur atau bola tunggal dalam koloni Volvox memiliki dua flagela. Sepasang vakuola kontraktil bersama dengan tunggal, kloroplas berbentuk cangkir yang hadir di dasar flagela tersebut.

Sel-sel Volvox dapat tunggal atau biflagellate.

Sel-sel alga Individu Volvox melekat satu sama lain melalui untaian sitoplasma. Sel-sel individual ganggang yang ditandai dengan adanya bintik-bintik mata merah pada permukaannya.

Gerakan flagellar sel hadir dalam koloni Volvox digunakan untuk berenang (bergulir gerak) dan juga dalam mengubah arah.

The muscilage dihasilkan oleh setiap sel individu dalam koloni dapat berbeda atau mencolok.
Dalam sebuah koloni Volvox tertentu, sel-sel pada anterior memiliki kemampuan phototactic, kemampuan phototactic sel-sel anterior yang dikaitkan dengan eyespots yang lebih besar.
Sel posterior koloni Volvox lebih ke fungsi seperti reproduksi.

Volvox adalah organisme polyphyletic, yang berarti bahwa ia memiliki beberapa garis keturunan leluhur. Spesies Volvox telah berevolusi pada dasarnya dari garis keturunan leluhur yang berjumlah empat.

Ukuran koloni Volvox berkisar 100-6000 mikron.

Sebagian besar spesies Volvox adalah organisme mikroskopis dan oleh karena itu, kita tidak bisa melihat mereka dengan mata telanjang. Namun, hanya sedikit koloni sebesar 1 mm.

Dalam berbagai tahap perkembangan Volvox, seseorang bisa mendapatkan untuk melihat sel putri mereka dan dalam beberapa kasus, bahkan sel-sel putri grand.

Satu dapat menemukan parasit makan pada sel-sel Volvox di beberapa koloni. Sebuah rotifer disebut Proales parasita berkembang dengan memberi makan pada sel-sel Volvox.

Reproduksi Volvox


Karakteristik Volvox adalah bahwa hal itu melahirkan baik oleh reproduksi seksual dan aseksual. Sel-sel aseksual, gonidia, hadir pada posterior koloni Volvox berkontribusi dalam reproduksi aseksual melalui divisi diulang. Pertumbuhan gonad (sel anak) berlangsung dari sel-sel yang hadir di sekitar ekuator koloni Volvox. The somatik sel / vegetatif tidak membagi dan karena itu tidak dapat mengambil bagian dalam reproduksi. Reproduksi seksual terjadi dengan peleburan sperma dan sel telur. Hal ini diperlukan untuk dicatat bahwa Volvox bisa berumah satu atau dioecious. Pembuahan gamet jantan dan betina dalam reproduksi seksual mengarah pada pembentukan zigot. Spesies yang disebut Volvox aureus memiliki permukaan halus. Volvox globator di sisi lain, memiliki zigot yang berbentuk bintang.

Karakteristik Volvox yang berbeda disajikan dalam artikel akan membantu dalam memahami lebih banyak tentang makhluk-makhluk air yang indah. Struktur mereka sangat terorganisir dan cara membuat fungsi Volvox topik yang menarik dari studi.
Tag : alga
0 Komentar untuk "Karakteristik Volvox"
Back To Top -->