Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Replikasi DNA pada Virus


Virus DNA adalah salah satu jenis virus yang dapat menginfeksi manusia, hewan, dan bakteri. Virus ini memiliki proses replikasi rumit melalui mana virus "trik" sel inang untuk menciptakan virus baru atau sel yang terinfeksi baru, bukan mereproduksi sel-sel baru yang sehat.


Virus adalah fenomena yang sangat menarik dari alam. Meskipun mereka menunjukkan karakteristik tertentu organisme hidup dalam perilaku kompleks mereka, mereka tidak cukup hidup karena mereka tidak bisa mereproduksi sendiri. Semua jenis virus, dari virus hewan untuk bakteri, atau virus yang menyerang bakteri, hanya dapat bereplikasi dalam sel hidup. Proses replikasi, sementara sedikit sulit untuk memahami, menarik dan dapat membantu kita mendapatkan pengetahuan tentang bagian yang virus bermain di masyarakat dan di dunia medis. Semua virus memiliki apa yang disebut "genom virus," atau sebuah untai asam amino. Virus genom dapat berupa DNA beruntai ganda, RNA untai ganda, atau RNA beruntai tunggal. Proses replikasi sedikit berbeda untuk masing-masing tipe virus. Artikel ini akan berfokus membahas replikasi DNA pada Virus.

Lampiran, Penetrasi, dan Pelepasan


Banyak virus yang menginfeksi manusia adalah virus DNA, termasuk virus yang menyebabkan herpes dan cacar. Seperti semua virus, agen-agen infeksius mencari sel inang dengan karakteristik tertentu. Ketika virus telah terletak sebuah sel inang diterima, menempel pada sel. Ini adalah langkah pertama, disebut lampiran. Setelah lampiran, virus menembus sel dan berjalan melalui proses yang disebut "uncoating." Virus memiliki lapisan pelindung protein yang disebut lapisan kapsid. Selama Uncoating, lapisan ini dihapus, dan DNA virus 'dilepaskan ke dalam sel. Lampiran, penetrasi, dan Uncoating adalah tiga langkah dasar pertama dalam replikasi virus.

Transkripsi dan Translasi pada Virus


Setelah Uncoating, sel inang memulai proses mereplikasi virus. Biasanya, sel membelah dan berkembang biak dengan menyalin materi genetik mereka sendiri dan membuat versi baru dari diri mereka sendiri. Namun, ketika virus telah dimasukkan DNA-nya sendiri ke dalam sel inang, sel akan mulai menyalin bahwa DNA (bersama dengan beberapa enzim bahwa virus memerlukan) sebaliknya, membuat virus baru. Dengan demikian, virus co-opts mekanisme reproduksi sel untuk replikasi sendiri. Ketika sel inang menemukan DNA virus, ia mulai menyalin DNA melalui proses yang disebut transkripsi dan translasi. Proses ini rumit melibatkan organ sel dan asam amino bebas. Hasilnya adalah salinan dari DNA virus, serta salinan protein yang diperlukan untuk menempatkan virus baru bersama-sama dengan lapisan kapsid mereka sendiri.

Siklus litik dan lisogenik Virus


Ketika sel inang telah menghasilkan virus selesai, virus baru dilepaskan dari sel dalam proses yang disebut "lisis," dan virus baru terus mereplikasi diri dalam sel yang berbeda dengan cara yang sama. DNA virus siklus replikasi dijelaskan disebut siklus litik. Siklus litik adalah metode yang paling umum dari replikasi virus, tetapi ada metode lain yang disebut siklus lisogenik. Meskipun dua siklus cukup mirip, siklus lisogenik lebih efisien. Padahal, dalam siklus litik, sel yang terinfeksi HIV bereplikasi dan melepaskan virus tanpa mereproduksi dirinya sendiri, siklus lisogenik memungkinkan sel yang terinfeksi untuk mereproduksi setelah mereka telah terinfeksi. Sel inang salinan dirinya bersama dengan DNA virus, dan salinan menyalin sendiri, dan sebagainya. Hasilnya adalah sejumlah besar sel yang terinfeksi, yang semuanya pada akhirnya akan membuat salinan dari virus. Dengan demikian, salah satu virus yang menginfeksi satu sel hasil dalam jumlah besar virus baru. Biasanya, siklus lisogenik digunakan oleh bakteriofag daripada virus hewan.

Vaksin Vrus


Karena virus tidak cukup hidup, mereka tidak dapat dibunuh oleh antibiotik. Untuk alasan ini, beberapa virus menimbulkan bahaya kesehatan masyarakat karena mereka tidak dapat dengan mudah disembuhkan. Namun, dengan menggunakan bioteknologi dan sintesis DNA, adalah mungkin untuk membuat vaksin yang mencegah orang dari terinfeksi oleh virus. Menariknya, vaksin virus bekerja dalam cara yang mirip dengan virus itu sendiri. 

Dengan mengisolasi untai tertentu DNA dari sel yang terinfeksi, replikasi DNA itu, dan penggabungan dengan vektor, atau sistem pengiriman, orang dapat membuat vaksin untuk "trik" sel menjadi tidak terinfeksi. Ketika vaksin DNA telah dimasukkan ke dalam sel individu, virus nyata yang masuk ke dalam tubuh orang itu tidak akan melampirkan sendiri ke sel-sel di sana karena sel-sel tidak akan "muncul" untuk virus rentan. Meskipun hal ini dapat menjadi cara yang efektif untuk mencegah penyebaran beberapa virus, seperti influenza, tidak mudah untuk menemukan materi genetik yang tepat untuk mencegah setiap penyakit virus. Itu sebabnya virus seperti HIV terus menjadi masalah seperti itu. Dengan penelitian yang cukup, bagaimanapun, para ilmuwan mungkin dapat menemukan cara untuk vaksinasi terhadap seluruh virus bahkan virus yang paling bermasalah.

Demikian posting hari ini mengenai Replikasi DNA pada Virus

Tag : virus
0 Komentar untuk "Replikasi DNA pada Virus"
Back To Top -->