Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Faktor yang mempengaruhi enzim

Enzim adalah molekul kompleks berbasis protein yang diproduksi oleh sel-sel. Ada beberapa enzim yang terlibat dengan reaksi biokimia yang berbeda. Masing-masing enzim ini ada dalam tubuh kita dapat mempengaruhi salah satu reaksi kimia tertentu atau serangkaian reaksi. Mereka melayani sebagai katalis organik dan meningkatkan kecepatan reaksi di mana mereka mengambil bagian. Dengan tidak adanya enzim, kecepatan reaksi kimia menjadi sangat lambat. Beberapa reaksi ini mungkin tidak terjadi jika yang tepat enzim tidak hadir dalam tubuh.
pengukur ph

Aktivitas Enzim


Sebuah enzim dapat meningkatkan kecepatan reaksi kimia berjenis. Anda akan terkejut mengetahui bahwa studi telah menemukan bahwa hal itu dapat membuat reaksi kimia 10 miliar kali lebih cepat. Zat kimia yang hadir pada awal proses biokimia disebut sebagai substrat yang mengalami perubahan kimia (s) untuk membentuk satu atau lebih produk akhir. Pada dasarnya, situs aktif dari enzim membentuk ikatan sementara dengan substrat. Selama waktu ini, enzim menurunkan energi aktivasi molekul peserta yang pada gilirannya mempercepat reaksi. Setelah reaksi selesai, produk yang baru terbentuk daun permukaan enzim dan enzim akan kembali bentuk aslinya. Dengan demikian, Anda dapat mengatakan itu berpartisipasi dalam reaksi tanpa mengalami perubahan fisik atau kimia. Oleh karena itu, enzim yang sama digunakan lagi dan lagi untuk proses tertentu.


Faktor yang Mempengaruhi Aktivitas Enzim


Konsentrasi substrat dan enzim berdampak pada aktivitas enzim. Selain itu, kondisi lingkungan seperti suhu, pH, kehadiran inhibitor, dll juga mempengaruhi kegiatan mereka. Masing-masing faktor penting telah dibahas di bawah:

Perubahan Suhu

Semua enzim membutuhkan suhu yang cocok untuk bekerja dengan baik. Laju reaksi biokimia meningkat dengan kenaikan suhu. Hal ini karena panas meningkatkan energi kinetik dari molekul peserta yang menghasilkan lebih banyak jumlah tabrakan antara mereka. Di sisi lain, sebagian besar ditemukan bahwa dalam kondisi suhu rendah, reaksi menjadi lambat karena ada sedikit kontak antara substrat dan enzim. Namun, suhu yang ekstrim tidak baik untuk enzim. Di bawah pengaruh suhu sangat tinggi, molekul enzim cenderung untuk mendapatkan terdistorsi, karena yang laju penurunan reaksi. Dengan kata lain, enzim terdenaturasi gagal untuk melaksanakan fungsi normal. Dalam tubuh manusia, suhu optimum di mana sebagian besar enzim menjadi sangat aktif terletak pada kisaran 95 ° F sampai 104 ° F (35 ° C hingga 40 ° C). Ada beberapa enzim yang lebih memilih suhu yang lebih rendah daripada ini.

Perubahan pH

Efisiensi suatu enzim sangat dipengaruhi oleh nilai pH sekitarnya. Hal ini karena muatan asam amino komponen perubahan dengan perubahan nilai pH. Setiap enzim menjadi aktif pada tingkat pH tertentu. Secara umum, kebanyakan enzim tetap stabil dan bekerja dengan baik pada kisaran pH 6 dan 8. Namun, ada beberapa enzim tertentu yang bekerja dengan baik hanya dalam lingkungan asam atau basa. Nilai pH yang menguntungkan bagi enzim tertentu sebenarnya tergantung pada sistem biologis di mana ia bekerja. Bila nilai pH menjadi sangat tinggi atau terlalu rendah, maka struktur dasar enzim mengalami perubahan (s). Akibatnya, situs aktif enzim gagal untuk mengikat baik dengan substrat benar dan aktivitas enzim akan sangat terpengaruh. Enzim bahkan mungkin berhenti berfungsi sepenuhnya.

Konsentrasi Substrat 

Konsentrasi substrat memainkan peran utama dalam berbagai aktivitas enzim. Hal ini jelas karena konsentrasi yang lebih tinggi dari substrat berarti lebih banyak jumlah molekul substrat yang terlibat dengan aktivitas enzim. Sedangkan, konsentrasi rendah substrat berarti jumlah kurang dari molekul akan mendapatkan melekat pada enzim. Ini pada gilirannya mengurangi aktivitas enzim. Ketika laju reaksi enzimatik maksimum dan enzim berada di negara yang paling aktif, peningkatan konsentrasi substrat tidak akan membuat perbedaan dalam aktivitas enzim. Dalam kondisi ini, substrat terus diganti dengan yang baru pada situs aktif enzim dan tidak ada ruang lingkup untuk menambahkan molekul-molekul ekstra di sana.

Konsentrasi Enzim 

Dalam reaksi enzimatik, jumlah molekul substrat yang terlibat lebih dibandingkan dengan jumlah enzim. Kenaikan konsentrasi enzim akan meningkatkan aktivitas enzim untuk alasan sederhana bahwa lebih enzim yang berpartisipasi dalam reaksi. Laju reaksi berbanding lurus dengan jumlah enzim yang tersedia untuk itu. Namun, itu tidak berarti bahwa kenaikan konstan dalam konsentrasi enzim akan menyebabkan kenaikan mantap dalam laju reaksi. Sebaliknya, konsentrasi yang sangat tinggi dari enzim dimana semua molekul substrat sudah habis tidak memiliki dampak apapun pada laju reaksi. Tepatnya, setelah laju reaksi telah mencapai stabilitas, peningkatan jumlah enzim tidak mempengaruhi laju reaksi lagi.

Inhibitor

Seperti namanya, inhibitor adalah substansi yang memiliki kecenderungan untuk mencegah aktivitas enzim. Inhibitor enzim mengganggu fungsi enzim dalam dua cara yang berbeda. Berdasarkan ini, mereka dibagi menjadi dua kategori: inhibitor kompetitif dan inhibitor kompetitif. Sebuah inhibitor kompetitif memiliki struktur yang sama dengan molekul substrat, dan sehingga akan melekat pada diaktifkan pusat enzim mudah dan membatasi pembentukan ikatan kompleks enzim-substrat. Sebuah inhibitor nonkompetitif adalah salah satu yang membawa perubahan (s) dalam bentuk enzim dengan bereaksi dengan situs aktif. Dalam kondisi ini, molekul substrat tidak dapat mengikat dirinya pada enzim dan dengan demikian, kegiatan selanjutnya diblokir.

Faktor alosterik

Ada beberapa enzim yang memiliki satu situs aktif dan satu atau lebih situs regulasi dan dikenal sebagai enzim alosterik. Sebuah molekul yang mengikat dengan situs regulasi yang disebut sebagai faktor alosterik. Ketika molekul ini dalam lingkungan selular membentuk ikatan noncovalent lemah di lokasi regulasi, bentuk enzim dan pusat aktivasi bisa diubah. Perubahan ini biasanya mengurangi aktivitas enzim karena menghambat pembentukan kompleks enzim-substrat baru. Namun, ada beberapa aktivator alosterik yang mempromosikan afinitas antara enzim dan substrat dan mempengaruhi perilaku enzimatik positif.

Semoga artikel ini membantu Anda untuk mendapatkan gambaran tentang faktor-faktor yang berbeda yang mempromosikan dan menghambat tindakan berbagai enzim hadir dalam sel-sel hidup. Kita dapat menyimpulkan dari informasi yang diberikan di sini bahwa semua enzim memerlukan kondisi yang menguntungkan untuk berfungsi dengan baik. Sebuah kondisi yang kurang menguntungkan cenderung untuk mempengaruhi aktivitas enzim negatif
Tag : enzim
0 Komentar untuk "Faktor yang mempengaruhi enzim"
Back To Top