Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Bakteri yang Berasosiasi dengan Virus

bakteriofag

Sebelumnya blog biologi ini sudah membahas tentang ciri-ciri virus. Nah seperti yang saya janjikan kemarin, hari ini saya akan membahas tentang bakteri yang berasosiasi dengan virus.

Bakteriofag sebagai partikel yang menyebabkan sel bakteri lisis (pecah). Struktur bakteriofag terdiri dari  kepala, ekor, dan kaki serabut. Kepala terdiri dari asam nukleat yang diselubungi kapsid  berbentuk polyhedral. Bagian  ekor menancap ke kepala. Kaki serabut merupakna perpanjangan ekor yang berfungsi untuk menancapkan diri kebagian tubuh bakteri. Fag yang sering diselidiki adalah fag yang bersifat parasit pada bakteri E.coli yang disebut fag T.

Bakteriofag adalah kelompok umum dan beragam virus dan merupakan bentuk yang paling berlimpah entitas biologis dalam lingkungan perairan - ada yang sampai sepuluh kali lebih banyak dari virus ini di lautan daripada ada bakteri, mencapai tingkat 250.000.000 bakteriofag per mililiter air laut. Virus ini menginfeksi bakteri spesifik dengan mengikat ke permukaan molekul reseptor dan kemudian masuk sel. Dalam waktu singkat, dalam beberapa kasus hanya beberapa menit, polimerase bakteri mulai menerjemahkan mRNA virus menjadi protein. Protein ini terus menjadi baik virion baru dalam sel, protein pembantu, yang membantu perakitan virion baru, atau protein yang terlibat dalam lisis sel. Viral bantuan enzim dalam pemecahan membran sel, dan, dalam kasus fag T4, hanya dalam waktu dua puluh menit setelah injeksi lebih dari tiga ratus fag dapat dibebaskan.


Cara utama bakteri mempertahankan diri dari bakteriofag adalah dengan menghasilkan enzim yang merusak DNA asing. Enzim ini, yang disebut endonuklease restriksi, memotong DNA virus yang bakteriofag menyuntikkan ke dalam sel bakteri. Bakteri juga mengandung suatu sistem yang menggunakan urutan CRISPR untuk mempertahankan fragmen genom virus yang bakteri telah datang ke dalam kontak dengan di masa lalu, yang memungkinkan mereka untuk memblokir replikasi virus melalui bentuk interferensi RNA. Sistem genetik memberikan bakteri dengan kekebalan yang diperoleh terhadap infeksi.

Demikian posting hari ini megnenai bakteri yang berasosiasi dengan virus. Semoga bermanfaat.
0 Komentar untuk "Bakteri yang Berasosiasi dengan Virus"
Back To Top -->