Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Fakta Ganggang Hijau

Ganggang adalah kelompok besar organisme sederhana dan primitif, yang dapat uniseluler atau multiseluler. Kebanyakan dari mereka adalah autotrophic dan sebagai organisme autotrophic, ganggang dapat melakukan fotosintesis, seperti tanaman terestrial. Mereka mengandung klorofil, tapi tidak memiliki batang sejati, akar dan daun, struktur yang mencirikan tanaman darat. Ganggang tertentu juga telah ditemukan untuk menjadi mixotrophic, yaitu mereka memperoleh energi dari kedua fotosintesis dan sumber-sumber lain. Seperti misalnya, beberapa ganggang melakukan fotosintesis, dan juga mengambil bahan organik terlarut secara osmosis untuk memperoleh energi, sementara beberapa spesies bergantung sepenuhnya pada sumber energi eksternal. Ada beberapa jenis ganggang, seperti ganggang biru-hijau, ganggang merah, ganggang hijau dan ganggang coklat. Mereka kini dianggap sebagai lebih terkait dengan bakteri daripada alga. Dari semua jenis ini, ganggang hijau adalah kelompok besar, yang mengandung organisme uniseluler dan multiseluler baik.


Apa itu Alga Hijau?


Ini adalah kelompok besar ganggang, sebagian anggota yang mengandung kloroplas. Kloroplas ganggang ini mengandung pigmen klorofil 'a' dan 'b', yang memberikan mereka warna hijau terang. Beberapa adalah uniseluler dan hidup sebagai sel tunggal, sementara yang lain, membentuk koloni atau filamen yang panjang. Banyak spesies ganggang hijau motil dan mereka memiliki flagela, yang merupakan cambukan seperti embel-embel yang digunakan untuk bergerak. Umumnya, setiap sel dari koloni memiliki dua flagela, yang membantu seluruh koloni untuk bergerak. Di sisi lain, beberapa spesies ganggang hijau yang bergerak, karena mereka tidak mengandung flagela apapun. Namun, telah diamati bahwa banyak ganggang bergerak melewati tahap flagellated dalam siklus hidup mereka.

Informasi lebih lanjut tentang Alga Hijau


Mereka adalah kelompok beragam alga yang dapat ditemukan di seluruh dunia. Mereka sering disebut sebagai chlorophytes. Tapi, chlorophyte sebenarnya sebuah divisi dari ganggang hijau, yang meliputi air tawar dan spesies laut. Ada beberapa fakta menarik tentang para anggota ganggang hijau, dari yang sedikit yang terdaftar di bawah ini:

Ada sekitar 7000 jenis ganggang hijau, yang dapat ditemukan dalam air tawar atau garam dan juga di tempat-tempat lembab.

Mereka dianggap sebagai kelompok dari mana tumbuhan tingkat tinggi berkembang, atas dasar karakteristik tertentu, dan senyawa yang ditemukan dalam pigmen, digunakan untuk fotosintesis.

Dari semua ganggang hijau, anggota urutan Charales dianggap sebagai lemari kerabat tanaman yang lebih tinggi.

Hampir semua dari mereka mengandung kloroplas, di mana pigmen, klorofil dan 'a' dan 'b' dapat ditemukan. Pigmen ini bertanggung jawab untuk menyampaikan warna hijau kaya untuk ganggang ini.

Salah satu yang paling terkenal jenis ganggang hijau adalah Volvox. Volvox membentuk koloni bulat, dan setiap sel koloni memiliki dua flagela dan eyespot kecil.

Chlorella lain ganggang hijau yang terkenal, yang biasanya ditemukan di dalam hydra, ciliates dan beberapa hewan lain, sebagai endosimbion. Sebuah endosimbion adalah organisme yang hidup di dalam tubuh atau sel organisme lain dan membangun hubungan simbiosis atau 'endosimbiosis'.

Ganggang hijau dari genera Trebouxia dan Pseudotrebouxia sering ditemukan untuk membangun hubungan simbiosis dengan jamur. Lichen merupakan organisme komposit yang dihasilkan dari hubungan simbiosis ini.

Spirogyra, Zygnema dan Mougeotia beberapa ganggang hijau umum lainnya yang sering ditemukan pada permukaan kolam air tawar dan parit. Mereka berproliferasi cepat, dan membentuk tikar padat seperti struktur pada permukaan kolam, yang biasanya kita kenal sebagai buih kolam.

Mereka dapat bereproduksi secara aseksual dan seksual, dan cara reproduksi cukup beragam.

Dalam kasus reproduksi aseksual di ganggang, sel induk dapat dibagi menjadi dua bagian yang sama, yang dua organisme identik mengembangkan, atau sel induk dapat dibagi menjadi satu atau lebih fragmen, yang akhirnya tumbuh sebagai organisme terpisah. Namun, beberapa ganggang telah ditemukan untuk mengembangkan spora motil atau non-motil untuk reproduksi aseksual.

Reproduksi seksual terjadi melalui penyatuan gamet, yang dapat sama atau berbeda dalam bentuk atau ukuran. Beberapa ganggang seperti Spirogyra mereproduksi dengan metode konjugasi, sementara bentuk yang lebih tinggi tertentu ganggang mengikuti siklus reproduksi, yang disebut 'pergantian generasi'.

Hari ini, ganggang termasuk jenis ganggang hijau banyak digunakan tidak hanya sebagai sumber makanan bergizi, tetapi juga untuk memproduksi berbagai jenis suplemen gizi. Alga yang saat ini digunakan dalam pengolahan air limbah dan pengendalian pencemaran. Mereka juga sedang dipertimbangkan untuk memproduksi bahan bakar atau bio fuel.
Tag : alga
0 Komentar untuk "Fakta Ganggang Hijau"
Back To Top