Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Chlorophyta: Alga Hijau

Chlorophyta adalah sebuah divisi dari ganggang hijau, yang baik yang mengambang bebas atau berlabuh di bebatuan pantai atau agregasi besar di air tergenang, seperti kolam. Chlorophyta memiliki 450 genus dan 7.000 spesies di bawahnya. Keragaman ini relatif lebih besar dibandingkan jenis ganggang. Chlorophyta, meskipun disebut ganggang hijau, ditemukan dalam berbagai warna seperti kuning, ungu, merah, oranye dan bahkan hitam. Karotenoid adalah pigmen warna yang memberikan warna Chlorophyta. Mereka berkembang biak dengan proses oogamy atau isogamy.

Chlorophyta mirip dengan tanaman terestrial dalam banyak cara. Mereka mengandung klorofil a, klorofil b, karoten a, b karoten dan xanthophylls, yang membantu dalam fotosintesis. Dinding sel mengandung selulosa dan pektin. Beberapa spesies, seperti Halimeda, juga mengandung kalsium karbonat di dinding mereka.


Chlorophyta memiliki spesies air tawar lebih dari spesies laut. Spesies air tawar lebih kecil dalam ukuran. Beberapa spesies Chlorophyta, umumnya dikenal sebagai 'salju ganggang', dapat tumbuh di salju dan gletser. Mereka memiliki konsentrasi tinggi deposito karotenoid dalam sel mereka, yang memberikan mereka warna merah. Mereka ditemukan di Rocky Mountains, Cascades, Kutub Utara dan Antartika.

Chlorophyta adalah organisme autotrophic. Beberapa spesies telah membentuk hubungan simbiosis dengan lumut, hydras dan moluska. Mereka eukariota dengan semua isi sel normal seperti inti, badan Golgi, vakuola, pyrenoid, pati, kloroplas, flagella dan dinding sel.

Beberapa spesies Chlorophyta pelat sel bentuk selama mitosis. Mereka juga memiliki khas membran batas ganda seperti tanaman. Bentuk umum dari kloroplas adalah cangkir, filamen, bintang, retikular dan banded. Beberapa juga memiliki bentuk diskoid mirip dengan tanaman terestrial. Misalnya, Spirogyra memiliki kloroplas spiral. Kloroplas berbentuk Band ditemukan di Ulothrix, Zynema mengandung kloroplas berbentuk bintang. Kloroplas berbentuk cangkir ditemukan di Chamydomonas. Cladosphora memiliki banyak kloroplas oval dan Mougeotia mengandung kloroplas datar.

Banyak spesies Chlorophyta mengandung pyrenoids, yang digunakan dalam sintesis pati dan deposisi. Pati, produk penyimpanan utama dari Chlorophyta, disimpan dalam stroma dari kloroplas. Mereka memiliki berbagai keanekaragaman morfologi. Ada uniseluler seperti Golenkinia, berserabut seperti Microthamnion, siphonous, multiseluler, kolonial seperti Volvox, parenchymatous seperti Coleochaete, jenis motil dan non-motil. Mereka memiliki berbagai ukuran, yang bisa berkisar dari beberapa mikron ke meter. Terbesar yang diketahui adalah Chlorophyta ventricosa Ventricaria. Spesies ini memiliki satu sel yang bisa beberapa sentimeter dengan diameter.

Chlorophyta merupakan sumber penting makanan untuk hewan laut seperti plankton. Ketika mereka melakukan fotosintesis, mereka memainkan peran penting dalam memberikan kontribusi bagi pasokan oksigen dunia. Pigmen beta karoten digunakan sebagai zat pewarna makanan. Hal ini juga diduga mengandung sifat anti-kanker. Peneliti pada Januari 2009, menemukan bahwa ganggang dapat memainkan peran penting dalam mengurangi pemanasan global. Itu menjelaskan bahwa es laut mencair, besi akan diperkenalkan ke lautan. Hal ini membantu dalam pertumbuhan alga, yang pada gilirannya, menyerap karbon dioksida.

Di sisi lain, Chlorophyta cenderung untuk memberikan rasa yang tidak menyenangkan dan bau pada air minum. Mereka juga menyumbat peralatan filtrasi. Jika meningkatnya populasi alga di sumber air, mereka membentuk scums. Sampah ini dapat mengurangi suplai oksigen untuk organisme laut lainnya.

Meskipun, Chlorophyta terlihat seperti organisme sederhana, ada lebih organisme ini daripada memenuhi mata.
Tag : alga
0 Komentar untuk "Chlorophyta: Alga Hijau"
Back To Top -->