Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Sistem Pencernaan Manusia

Sistem pencernaan manusia adalah sistem organ yang vital dalam tubuh. Sistem ini terdiri dari organ-organ yang berbeda, yang berfungsi secara sinkron untuk mengasimilasi makanan dan membuang zat-zat yang sudah tidak diperlukan oleh tumbuh.

Tubuh manusia adalah sistem yang kompleks yang terdiri dari sejumlah sistem organ bekerja saling berhubungan satu sama lain untuk kelangsungan hidup. Bahkan jika salah satu sistem organ tidak ada atau rusak, maka dapat mempengaruhi sistem seluruh tubuh. Sistem pencernaan manusia, juga disebut saluran pencernaan atau saluran pencernaan, adalah salah satu sistem yang fungsi utamanya adalah pencernaan. Makanan dan minuman, ketika dikonsumsi, perlu dipecah menjadi bagian-bagian kecil sehingga tubuh dapat menggunakan sistem pencernaan untuk makanan dan energi. Pencernaan dimulai di mulut dan berakhir di usus halus. Makanan di mulut dicampur dengan cairan pencernaan, dan dipecah menjadi molekul yang lebih kecil. Kemudian didorong ke dalam perut, di mana pencernaan lebih lanjut terjadi. Makanan dicerna berasimilasi dalam darah dan diangkut ke seluruh tubuh.

Sistem Pencernaan pada Tubuh Manusia


Jika Anda mengamati diagram dari sistem pencernaan, Anda akan melihat bahwa itu terdiri dari berbagai organ yang berfungsi bersama-sama. Dengan bantuan dari penjelasan yang diberikan, Anda dapat memahami mekanisme kerja dari sistem organ.

Mulut atau Rongga Mulut


Mulut atau rongga mulut adalah titik awal dari sistem pencernaan. Bukal rongga, memiliki seperangkat 32 gigi, lidah, dan kelenjar ludah. Semua bagian ini membantu dalam mengunyah dan pemecahan makanan. Ada tiga jenis kelenjar ludah, dikategorikan menurut penempatan mereka di mulut - parotis, submandibula dan sublingual. Kelenjar ludah melepaskan enzim yang sebagian mencerna makanan di mulut sebelum diteruskan ke lambung melalui kerongkongan. Ada juga bagian lain di rongga mulut di tenggorokan, yang dikenal sebagai faring. Faring adalah pipa umum untuk esofagus dan trakea (juga dikenal sebagai pipa angin). Fungsi utama dari faring adalah bagian dari makanan dan udara untuk masing-masing organ.

Kerongkongan


Kerongkongan, yang juga dikenal sebagai kerongkongan atau makanan pipa, adalah pipa panjang sempit yang menghubungkan mulut ke perut. Fungsi utama dari pipa ini adalah transportasi makanan dan cairan dari mulut ke perut. Mengunyah makanan melewati pipa makanan melalui proses peristaltik. Peristaltik adalah proses yang terdiri dari kontraksi ritmis dari otot-otot di dinding dalam kerongkongan untuk mendorong makanan melalui pipa ke perut.

Perut dan Pankreas


Organ penting berikutnya dari sistem pencernaan manusia adalah perut, di mana pencernaan yang sebenarnya terjadi. Perut terletak di sisi kiri tubuh di bawah diafragma dan memiliki otot sfingter jantung pada pembukaan. Otot ini lebih mendorong bolus (mengunyah makanan) ke dalam lambung dari kerongkongan tersebut. Setelah semua bolus diangkut, otot akan menutup dan perut mulai prosesnya mengaduk-aduk makanan. Asam lambung dan enzim yang dilepaskan dalam perut yang membantu dalam pencernaan lebih lanjut bolus. Asam klorida juga dilepaskan selama proses pencernaan yang membantu memecah molekul protein menjadi peptida. Dinding lambung memiliki lapisan dalam yang mengeluarkan cairan peritoneal dan lendir untuk melindungi rongga perut dari erosi karena adanya asam lambung dan asam.

Pankreas adalah kelenjar daun kecil seperti terletak di bawah perut. Kelenjar ini mengeluarkan enzim pencernaan eksokrin (dalam cairan pankreas), melalui saluran ke dalam usus kecil untuk membantu dalam pencernaan chyme (makanan dicerna sebagian). Tujuan utama dari organ ini adalah metabolisme karbohidrat, protein dan lipid (lemak atau). Pankreas terdiri dari struktur kecil yang disebut pulau Langerhans yang mensekresikan insulin untuk fungsi tambahan mempertahankan kadar glukosa darah.

Hati dan Empedu


Hati dan kandung empedu mengeluarkan enzim untuk asimilasi lengkap makanan. Hati, yang merupakan kelenjar terbesar dalam tubuh, juga bertindak sebagai gudang untuk glikogen, vitamin dan mineral. Hati menghasilkan empedu disebut enzim yang memetabolisme lemak dan protein molekul menjadi molekul yang lebih kecil untuk pencernaan mudah. Kandung empedu adalah organ kecil di dekat hati dan merupakan bagian dari sistem empedu. Kantong empedu bertindak sebagai gudang untuk empedu dan juga untuk meningkatkan konsentrasi. Bersama-sama, hati dan kantong empedu membantu untuk mengusir urea dan limbah beracun lainnya dari tubuh, melalui urin.

Usus halus dan Usus Besar


Sementara mengambil melihat anatomi dari usus kecil, dapat dilihat bahwa organ adalah struktur seperti kawat tipis terjalin dan terhubung ke usus besar. Tahap terakhir dari pencernaan terjadi di usus kecil di mana semua nutrisi dari makanan diserap. Fungsi utama dari usus kecil adalah penyerapan makanan dicerna. Makanan dicerna kemudian berasimilasi dalam usus kecil dan limbah diteruskan ke usus besar. Sebuah struktur jari-seperti yang disebut usus buntu, yang merupakan organ vestigial, terhubung ke awal dari usus besar (juga disebut sebagai sekum). Usus besar kemudian mengusir limbah keluar dari tubuh ke rektum. Rektum menyimpan makanan atau kotoran materi tercerna harus dihilangkan dari tubuh melalui anus, yang merupakan bagian akhir dari sistem pencernaan.

Sistem pencernaan melaksanakan fungsi vital menyediakan nutrisi bagi tubuh. Sulit untuk membayangkan apa yang akan terjadi jika sistem yang penting tersebut hilang. Agar kesehatan pencernaanselalu prima maka penting untuk berhenti mengkonsumsi makanan dan minuman berbahaya seperti alkohol, merokok dll Oleh karena itu Anda juga harus menyadari penyakit umum dari sistem pencernaan, sehingga Anda dapat mencegah terkena penyakit pada sistem pencernaan.
0 Komentar untuk "Sistem Pencernaan Manusia"
Back To Top -->