Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Karakteristik Porifera

Organisme yang termasuk ke Porifera filum multisel dan juga dikenal sebagai spons. Para Poriferans adalah kelompok beragam, ada sekitar 5.000 spesies termasuk dalam filum ini. Di antara spesies yang berbeda, 900 milik spons air tawar. Spesies yang tersisa dikategorikan sebagai Poriferans air asin.

Karakteristik Fulum Porifera

Fitur yang berbeda (struktural dan perilaku) dari spons membuat mereka menjadi topik yang menarik untuk studi. Ada berbagai jenis spons ditemukan di alam. Untuk waktu-makhluk, mari kita memahami lebih lanjut tentang karakteristik Poriferans (busa) melalui daftar ini:


  • Tubuh spons / Poriferans adalah hampa. Hal ini terdiri dari substansi seperti jelly. Kolagen merupakan komponen penting dari substansi.
  • Spons adalah filter feeder. Ini berarti bahwa mereka memperoleh makanan dengan menyaring air, pori-pori tubuh terbukti bermanfaat dalam menyaring air.
  • Struktur tubuh spons adalah radial asimetris. Tubuh Poriferans terbentuk sel longgar terhubung satu sama lain. Ini bukan jaringan benar.
  • Tubuh spons dibagi dalam tiga lapisan. Lapisan terluar terbentuk dari sel-sel epidermis (gepeng). Matriks semi-cairan membentuk lapisan tengah. Sel kerah membentuk lapisan terdalam dari tubuh Poriferans.
  • Ada sebuah lubang di bagian atas tubuh spons. Pembukaan ini dikenal sebagai osculum.
  • Ini spons acoelomate yaitu tanpa coelom a.
  • Spons dewasa sessile di alam, itu berarti mereka tidak bisa bergerak bebas. Larva Poriferans Namun, motil. Sebuah badan bersilia membantu dalam pergerakan larva.
  • Plastisitas dari tubuh Poriferan memungkinkan mereka untuk mengubah bentuk mereka. Oleh karena itu kita dapat menemukan spons menempati ruang yang tidak teratur pada batu dan karang.
  • Menjadi sessile di alam, spons dewasa membutuhkan substrat atau permukaan untuk tumbuh. Substrat bisa apa saja dari kerangka, batu, karang atau spons mati.
  • Spons tidak bisa hidup tanpa air. Organisme ini karena, ketat air.
  • Para Poriferans menjadi filter feeder, itu menarik untuk mengetahui bagaimana interaksi dengan air berlangsung. Choanocytes, sel-sel menyalahi memfasilitasi pergerakan arus air melalui kanal dan ruang tubuh.
  • Pada rata-rata, sebuah Poriferan dengan panjang tubuh 10 cm dapat menyaring 100 liter air sehari-hari.
  • Para Poriferans tidak memiliki suatu, sistem saraf atau sirkulasi pencernaan.
  • Reproduksi di spons terjadi baik dengan cara reproduksi seksual dan aseksual. The reproduksi aseksual terjadi melalui gemmules atau kuncup. Reproduksi seksual terjadi melalui sperma dan telur.
  • Sebagaimana dinyatakan di atas, spons adalah filter feeder. Bakteri plankton dan partikel kecil lainnya yang ditelan oleh Poriferans untuk mendapatkan makanan.
  • Proses mencerna makanan dengan spons disebut sebagai fagositosis.
  • Beberapa spons tidak pengumpan filter, ini adalah karnivora di alam dan memakan makhluk seperti krustasea.
  • Beberapa spons telah berubah karnivora karena mereka tinggal di daerah dengan makanan-kelangkaan. Jika tidak, mikroba photosynthesizing terbukti berguna bagi Poriferans untuk mendapatkan makanan. Mikroba ini hidup sebagai endosymbionts dalam tubuh spons.
  • Ada fitur menarik tentang bagaimana jaringan yang rusak diperbaiki oleh spons. Spons, bukannya regrowing jaringan yang rusak, memobilisasi sel sebelah untuk menutupi luka.
  • Sistem kekebalan dari spons sederhana. Cangkokan (jaringan) dari organisme jenis lain tidak diterima oleh spons. Namun, spons menerima jaringan dari organisme dari spesies yang sama.
  • Secara teknis, spons tidak pernah menderita kematian alami selain melalui dehidrasi atau pembekuan.

Karakteristik Porifera berbeda yang tercantum dalam artikel ini akan membantu memahami tentang organisme ini secara rinci. Spons telah bertahan dan berkembang dalam lingkungan air karena fitur / karakteristik.
Tag : zoologi
0 Komentar untuk "Karakteristik Porifera"
Back To Top -->