Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Fungsi Sistem Pernapasa pada Manusia

Fungsi tubuh manusia tergantung pada kinerja individu dan kolektif dari sistem tubuh yang berbeda, yang sangat penting untuk kelangsungan hidup kita. Sistem pernapasan adalah sistem tubuh utama yang bertanggung jawab untuk proses respirasi. Melalui proses ini sel-sel tubuh menerima oksigen untuk reaksi metabolisme mereka. Berikut ini adalah gambaran singkat tentang fungsi sistem pernapasan manusia.

Dengan kata sederhana, sistem pernapasan dapat dijelaskan sebagai sekelompok organ yang membantu kita bernapas. Pernapasan melibatkan inhalasi oksigen dan menghembuskan nafas karbon dioksida. Meskipun, proses pernapasan tampaknya sangat sederhana, melibatkan berfungsinya berbagai bagian dari sistem pernapasan. Sistem tubuh dapat dibagi menjadi dua bagian - bagian atas dan saluran pernapasan bagian bawah. Bagian atas terdiri atas rongga hidung, sinus, rongga mulut, faring, dan laring. Saluran pernapasan bagian bawah terdiri dari trakea, bronkus, dan paru-paru. Di dalam paru-paru, masing-masing cabang bronkus ke bronkiolus yang berakhir di alveoli. Bahkan diafragma yang terletak di bawah paru-paru memainkan peran kunci dalam respirasi. Seperti kita semua tahu, pertukaran gas adalah fungsi sistem pernapasan manusia yang paling penting. Ini adalah melalui proses ini, bahwa sel-sel dalam tubuh kita mendapatkan oksigen yang diperlukan untuk fungsi mereka.


Fungsi Utama Sistem Pernapasan


Oksigen diperlukan oleh sel tubuh untuk fungsi normal mereka, dan persyaratan ini dipenuhi oleh sistem pernapasan. Hal ini dicapai melalui proses respirasi, yang melibatkan menarik dan menghembuskan napas. Udara yang kita ambil dalam melalui hidung dan mulut perjalanan ke paru-paru, dimana pertukaran gas berlangsung. Ketika kita menarik napas, oksigen diambil, dan ketika kita menghembuskan napas, karbon dioksida dikeluarkan. Diberikan di bawah ini adalah penjelasan singkat tentang prosedur, bersama dengan peran yang dimainkan oleh berbagai bagian dari sistem pernapasan.

Rongga hidung: Udara dari lingkungan eksternal yang dihirup melalui hidung dan mulut. Selain menyediakan lorong untuk udara yang dihirup, rongga hidung mengandung lendir dan rambut kecil yang menyaring udara. Udara juga dibasahi dan menghangatkan di dalam rongga hidung. Udara mengalir lebih lanjut untuk faring, dari mana ia mencapai laring.

Laring: Ini adalah laring yang rumah pita suara - struktur yang terutama terlibat dalam memproduksi suara untuk berbicara, berbicara, dan bernyanyi. Ketika makanan ditelan, struktur lain yang disebut epiglotis menutup pembukaan laring. Hal ini untuk mencegah partikel makanan dari memasuki tenggorokan. Bahkan jika beberapa partikel makanan masuk ke laring, mereka dikeluarkan melalui refleks muntah.

Trakea: Dari laring, udara lolos ke trakea, struktur seperti tabung yang masuk ke rongga dada. Atau dikenal sebagai tenggorokan, trakea menghasilkan lendir yang perangkap partikel asing di udara yang dihirup. Lendir ini dapat keluar dari tubuh sebagai dahak atau mendapatkan ditelan ke dalam perut. Sebagai trakea memasuki rongga dada, ini terbagi menjadi dua cabang, yang disebut bronkus. Sementara kiri bronkus memasuki paru-paru kiri, bronkus kanan memasuki paru-paru kanan.

Bronki dan Alveoli: Di ​​dalam paru-paru, bronkus selanjutnya membagi menjadi tubulus kecil yang disebut bronkiolus yang berakhir pada kantung udara kecil yang disebut alveoli. Ada jutaan alveoli pada paru-paru manusia. Masing-masing memiliki lapisan tipis yang terbuat dari satu lapisan sel, dan dikelilingi oleh banyak pembuluh kapiler darah. Ini kantung udara kecil yang disebut alveolus adalah situs sebenarnya pertukaran gas.

Di dalam alveoli, oksigen di udara yang dihirup berdifusi ke dalam darah kapiler. Oksigen akan melekat pada molekul hemoglobin dalam darah. Darah beroksigen ini ke jantung, dari mana ia dipompa ke berbagai bagian tubuh. Sel-sel dalam jaringan dan organ menyerap oksigen dalam darah dan melepaskan karbon dioksida. Darah yang membawa karbon dioksida, ke paru-paru. Karbon dioksida diserap oleh alveoli, dan dikeluarkan melalui pernafasan.

Diafragma: Bahkan diafragma dan otot interkostal (ditemukan di antara tulang rusuk) yang terlibat dalam fungsi sistem pernapasan. Diafragma adalah struktur otot berbentuk kubah yang terletak di bawah rongga dada. Selama inhalasi, diafragma mendatar, sehingga untuk memfasilitasi perluasan paru-paru untuk mengisi udara. Bahkan kontrak otot intercostal untuk memperluas tulang rusuk. Selama pernafasan, kedua diafragma serta otot-otot interkostal bersantai dan kembali ke posisi mereka sebelumnya.

Bahkan sistem saraf yang terlibat dalam fungsi sistem pernapasan. Proses pernapasan dikontrol oleh sistem saraf. Sistem peredaran darah terkait erat dengan pernapasan dan pertukaran gas yang dihasilkan.

Terlepas dari pertukaran gas, sistem pernapasan memiliki beberapa fungsi tambahan juga. Sel-sel epitel saluran udara menghasilkan sekresi antimikroba tertentu yang dapat mencegah infeksi saluran napas. Seiring dengan ginjal, paru-paru juga memainkan peran kunci dalam menjaga pH darah. Pita suara dalam laring bertanggung jawab untuk produksi suara. Bahkan paru-paru memainkan peran utama dengan menjaga tekanan udara dan laju aliran udara yang mempengaruhi produksi suara. Seperti yang kita bahas sebelumnya, sistem pernapasan melakukan fungsi penyaringan, pemanasan dan melembabkan udara yang kita hirup. Hal ini juga dilengkapi dengan baik untuk mengusir partikel asing yang terjebak di saluran udara. Singkatnya, sistem pernapasan harus melakukan beberapa fungsi penting dalam tubuh manusia.
0 Komentar untuk "Fungsi Sistem Pernapasa pada Manusia"
Back To Top -->