Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Ancaman terhadap Keanekaragaman Hayati


Jumlah ancaman terhadap keanekaragaman hayati bumi terus meningkat karena kami terus mengubah alam sekitarnya untuk keuntungan mereka sendiri egois. 

keanekaragaman hayati


Keanekaragaman hayati bumi menelan jutaan spesies tanaman dan hewan. Ini mencakup semua jenis makhluk hidup yang ditemukan di planet ini, langsung dari berbagai jenis bakteri, yang hanya bisa dilihat di bawah mikroskop, untuk paus biru raksasa. Fakta bahwa jumlah spesies di planet ini dengan mudah melebihi angka satu juta mungkin akan membuat Anda merasa bahwa kepunahan spesies dua tidak akan membuat perbedaan besar. Itu, bagaimanapun, adalah mitos, seperti kepunahan spesies tunggal dapat mempengaruhi keseimbangan ekosistem, sebagai dampak dari awal yang sama menunjukkan pada berbagai spesies hewan lain bergantung pada itu.

Kepunahan Spesies


Karena planet ini muncul, telah mengalami lima kepunahan massal, yang telah dihapus sebanyak 99,9 persen dari hewan dan tumbuhan yang pernah ada di planet ini. Yang terakhir ini kepunahan massal terjadi sekitar 65 juta tahun lalu. Dinamakan kepunahan Cretaceous-Tersier, acara ini cukup populer sebagai suatu peristiwa yang memicu kepunahan dinosaurus. Meskipun kepunahan spesies adalah fenomena biasa, dan setiap tahun ditandai dengan kepunahan atau spesies dua selama 200 juta tahun terakhir, tingkat di mana itu terjadi sejak beberapa abad terakhir telah meninggalkan lingkungan khawatir.

Ancaman utama untuk Keanekaragaman Hayati


Daftar ancaman terhadap keanekaragaman hayati global cukup panjang, dan termasuk beberapa ancaman yang paling penting seperti hilangnya habitat, perburuan atas, spesies invasif, perubahan iklim dll Rincian masing-masing faktor yang mengancam keberadaan berbagai tanaman dan hewan spesies di planet ini diberikan di bawah ini.

Habitat

Perambahan manusia di alam liar telah mengakibatkan kerusakan skala luas habitat alami bagi hewan-hewan liar, sehingga meninggalkan mereka tanpa tempat tinggal. Sebagian besar kerusakan ini habitat dapat dikaitkan dengan deforestasi skala besar agar sesuai dengan sektor pertanian dan penebangan. Para Harimau Jawa spesies endemik Bali dan Jawa di Indonesia adalah contoh terbaik dari kepunahan memicu kerugian akibat habitat. Selain hilangnya habitat, fragmentasi habitat, sebagai akibat dari pembangunan jalan di kawasan hutan, juga telah memberikan kontribusi terhadap kepunahan hewan di alam liar.

Berburu

Namun lain ancaman manusia terhadap keanekaragaman hayati, selama berburu telah membawa beberapa jenis hewan ke jurang kepunahan. Manusia telah menggunakan praktek berburu makanan, sejak zaman prasejarah. Baru-baru ini, bagaimanapun, berburu hewan untuk makanan telah mengambil kursi belakang, dan perburuan liar untuk kulit mereka, gading atau tulang telah menjadi terkenal. Kegagalan untuk mengekang perburuan telah mengakibatkan penurunan berat dalam populasi berbagai spesies hewan, termasuk badak, harimau dan gajah, sehingga membuat mereka rentan terhadap kepunahan.

Spesies invasif

Salah satu penyebab yang kurang dikenal dari kepunahan, invasi spesies non-pribumi di daerah tertentu juga telah mengakibatkan kepunahan spesies endemik ke wilayah itu. Ketika spesies baru diperkenalkan di daerah tertentu, itu baik cenderung untuk memberi makan pada spesies asli, atau memakan makanan yang dimaksudkan untuk spesies asli. Hasil akhirnya adalah kepunahan spesies endemik ke wilayah tersebut, baik karena predasi atau kekurangan makanan. Salah satu contoh terbaik dari fenomena tersebut adalah pengenalan Nil bertengger di Danau Victoria di Afrika, yang menyebabkan kepunahan spesies ikan Cichlid asli danau ini.

Polusi

Salah satu isu lingkungan utama di planet, polusi juga merupakan faktor penting ketika datang ke kepunahan spesies hewan dan tumbuhan. Sementara kontaminasi badan air dapat menyebabkan kepunahan spesies hewan, kontaminasi tanah dapat menyebabkan kepunahan tanaman. Spesies dengan rentang geografis yang terbatas adalah yang paling terkena dampak ketika datang ke kepunahan karena polusi. Salah satu contoh terbaik dari yang sama adalah kepunahan lumba-lumba sungai Cina yang gagal beradaptasi dengan polusi industri dan transportasi air di habitat aslinya - Sungai Yangtze.

Perubahan Iklim

Selama beberapa dekade terakhir, suhu permukaan global telah mengalami kenaikan rata-rata 1,8 derajat Celcius. Ini telah mengubah persamaan di berbagai daerah, dan mempengaruhi spesies tanaman dan hewan asli daerah ini. Pemanasan global telah mengakibatkan mencairnya es di daerah kutub, sehingga mengakibatkan hilangnya habitat bagi beruang kutub dan rubah Arktik. Demikian pula, kenaikan suhu yang menyebabkan badan air di daerah tropis untuk menguap pada tingkat yang lebih cepat, sehingga dihasilkan hilangnya habitat ikan dan spesies amfibi di daerah-daerah. Salah satu contoh terbaik dari kepunahan dipicu oleh perubahan iklim adalah bahwa dari kodok Monteverde endemik hutan hujan tropis Kosta Rika.

Pada akhir hari, itu adalah dampak kumulatif dari semua ancaman yang membuat masalah lebih buruk. Waktu tinggi kita memahami pentingnya keanekaragaman hayati, dan datang dengan langkah-langkah untuk menyimpannya. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, jika satu spesies hewan punah, dampak yang dirasakan oleh semua spesies lain, termasuk manusia. Misalnya, hilangnya harimau menyebabkan peningkatan jumlah spesies rusa, yang memakan tanaman dan menghancurkan vegetasi penutup, dan kurangnya tutupan vegetasi mempengaruhi curah hujan di wilayah tersebut. Meskipun beberapa tindakan konservasi yang sedang disusun untuk menyelamatkan ekosistem, pelaksanaan langkah-langkah di tingkat akar rumput membutuhkan introspeksi serius
Tag : zoologi
0 Komentar untuk "Ancaman terhadap Keanekaragaman Hayati"
Back To Top -->