Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Sejarah Sidik Jari DNA


sidik jari DNA
Pertama kasus pidana diselesaikan dalam sejarah Sidik Jari DNA pada tahun 1986. Sampai tanggal proses ini telah memecahkan jutaan kasus dan melakukan keadilan dengan jumlah orang yang tidak bersalah. Cari tahu bagaimana sidik jari DNA dimulai dan dikembangkan. Cukup arahkan ke bawah.


Bukankah menakjubkan untuk mengetahui seorang penjahat hanya dengan memeriksa jejak darah atau bagian dari rambut yang ditemukan di situs kejahatan sebagai bukti. Yah, aku tahu itu tidak mudah, tapi ya itu adalah salah satu tes terbesar dilakukan di departemen ilmu forensik. DNA Sidik Jari Teknik telah menciptakan keajaiban dari waktu yang telah diciptakan. Hal ini juga dikenal sebagai profil DNA, tes DNA, DNA dan sidik jari mengetik genetik. Sekarang pertanyaan yang sangat jelas adalah yang menemukan sidik jari DNA? Seorang ahli genetika Inggris, Dr Alec J. Jeffreys menemukan teknik ini pada tahun 1984. Ia menemukan bahwa dalam DNA terdapat DNA urutan yang diulang lagi dan lagi dan jumlah urutan berulang berbeda pada orang yang berbeda. Dengan mengetahui panjang DNA dan jumlah sekuens DNA yang dapat melakukan uji identitas.

Beberapa Remarkable Peristiwa dalam Sejarah Sidik Jari DNA


Pada tahun tahun 1935 Andrei Nikolaevitch Belozersky mampu mengisolasi DNA dalam bentuknya yang murni dan pada 1953 James Watson dan Francis Crick menjelaskan struktur heliks ganda DNA. Kemudian pada tahun 1966, Marshall Nirenberg, Heinrich Mathaei, dan Severo Ochoa menunjukkan dan menjelaskan tentang kode genetik dalam DNA yang terdiri dari tiga basa nukleotida masing-masing 20 asam amino. Ini adalah salah satu peristiwa yang paling penting sebelum penemuan sidik jari DNA yang telah berkontribusi banyak dalam menemukan profil DNA. Berikut adalah beberapa peristiwa yang paling penting dalam sejarah sidik jari DNA.


  • Sejarah dimulai dengan penemuan teknik ini. Dr Alec J. Jeffreys pada tahun 1984 menemukan bahwa ada urutan berulang dalam DNA yang dikenal sebagai VNTRs (variabel jumlah ulangan tandem) yang dapat dilihat sebagai kode bar di X-ray gambar. Ini urutan yang unik dan bahkan sebagian kecil dari kode ini sudah cukup untuk menentukan identitas individu.


  • Pertama sidik jari DNA digunakan dalam kasus imigrasi. Ini membantu dalam mencari tahu hubungan antara imigran dengan orang yang mereka klaim sebagai kerabat dekat mereka. Itu adalah sukses besar dan merupakan peristiwa besar dalam sejarah profil DNA.


  • Pada tahun 1986, sidik jari DNA yang digunakan dalam kasus pidana untuk pertama kalinya. Pada saat itu, Richard Buckland dituduh untuk pemerkosaan dan pembunuhan dua gadis muda sekolah. Tes DNA ditemukan negatif ketika sampel air mani yang dikumpulkan dari dua gadis tidak sesuai dengan menuduh itu. Dia adalah orang pertama yang ditemukan bersalah dengan bantuan sidik jari DNA.


  • Pada tahun 1987, Robert Melias yang dituduh memperkosa seorang wanita berusia 43 tahun dinyatakan bersalah ketika air mani noda pada pakaian wanita cocok struktur DNA dari terdakwa. Ini membuatnya orang pertama yang dinyatakan bersalah dengan bantuan sidik jari DNA.


  • Ada banyak kasus bukti DNA palsu dan yang pertama yang datang ke dalam gambar itu pada tahun 1992, ketika Dr John Schneeberger diperkosa seorang pasien dibius dan kemudian air mani ditanam di celana dalamnya.


  • Pada tahun 1993, tim peneliti yang dipimpin oleh Daniel Cohen, dari Pusat untuk Studi polimorfisme manusia di Paris, disajikan sebuah laporan pada semua 23 pasang kromosom yang ditemukan dalam tubuh manusia.


  • Pada tahun 1995, Perkin-Elmer mengembangkan kit pemetaan dengan spidol setiap 10 juta basis di sepanjang masing-masing kromosom. Ini ditambahkan ke kepercayaan dengan teknik Sidik Jari DNA.


  • Pada tahun 1995, polymerase chain reaction (PCR) yang merupakan teknik yang digunakan dalam sidik jari DNA, mendapat penerimaan di pengadilan. Itu dari saat ini bahwa sidik jari DNA dianggap bukti forensik dapat diandalkan.


  • Pada tahun 1995, mantan pemain sepak bola O.J. Simpson dinyatakan tidak bersalah atas pembunuhan mantan istrinya Nicole Brown Simpson nya dan temannya Ronald Goldman. Ini ditemukan keluar dengan bantuan PCR dan Sidik Jari DNA dan pemain dirilis. Ini adalah salah satu kasus yang paling terkenal pembunuhan kontroversial saat itu.


  • Pada tahun 2000, Jaksa Agung Ohio mengakui sidik jari DNA sebagai "alat memerangi kejahatan paling kuat yang kita miliki kita." Dia mengatakan hal ini konteks dengan kasus kekerasan seksual yang terjadi di New York.


  • Pada tahun 2001, sidik jari DNA digunakan untuk mengetahui pelaku dan korban serangan World Trade Center yang berlangsung pada tanggal 11 September. Identitas ribuan orang ditemukan dengan bantuan dari sisa-sisa bencana itu.


  • Anna Anderson yang lahir di suatu tempat di tahun 1920 dan meninggal pada tahun 1984 diklaim Rusia Grand Duchess Anastasia, namun kemudian dalam sidik jari DNA itu bersukaria bahwa DNA-nya tidak cocok dengan salah satu kerabat yang tinggal dari keluarga kerajaan Romanov.


  • Pada tahun 2007 ditemukan bahwa Amerika Serikat memegang database DNA terbesar dengan sistem indeks DNA gabungan dari lebih dari 5 juta catatan.


Nah, ada daftar besar peristiwa yang terjadi dalam sejarah sidik jari DNA. Hari profil DNA merupakan salah satu metode utama dan terpercaya di departemen forensik. Ribuan penjahat telah tertangkap dan ratusan orang tak bersalah telah dirilis. Mencari tahu penyakit keturunan dan komplikasi lain pada seorang individu juga di antara penggunaan sidik jari DNA yang penting. Jadi kita dapat mengatakan bahwa ini adalah salah satu penemuan paling penting dalam sejarah manusia.
Tag : DNA
0 Komentar untuk "Sejarah Sidik Jari DNA"
Back To Top -->