Sumber materi biologi tentang sel, sel tumbuhan, sel hewan, fungsi sel, struktur sel, perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

Organel Sel Tumbuhan


Sebelum membahas tentang Organel Sel Tumbuhan, mari kita bahas sedikita tentang sel tembuhan. Tumbuhan merupakan organisme eukariotik yang memiliki membran intil. Meskipun tumbuhan dan hewan merupakan organisme eukariot, mereka berbeda dalam ciri-ciri tertentu. Sebagai contoh, sel tumbuhan memiliki dinding sel yang berkembang dengan baik dan vakuola besar, sedangkan sel hewan tidak memiliki bagian struktural tersebut. Selain perbedaan-perbedaan struktural, sel tumbuhan tidak memiliki sentriol dan filamen yang ada dalam sel hewan.


Sebuah sel tumbuhan terdiri dari sitoplasma dan organel. Bahkan, semua organel (kecuali inti) dan struktur subselular yang hadir dalam sitoplasma tertutup oleh lapisan pelindung (dinding sel dan membran sel). Studi ilmiah telah dilakukan mengenai organel sel dan fungsinya. Setiap organel-organel sel tumbuhan memiliki fungsi tertentu, tanpa sel maka tumbuhan tidak akan dapat beroperasi dengan baik.

Sel tumbuhan dilindungi dari lingkungan sekitarnya dengan dinding sel dan membran sel. Perhatikan bahwa keduanya adalah permukaan struktur dan tidak termasuk dalam organel sel. Mereka tidak hanya memberikan bentuk, perlindungan, dan kekuatan untuk sel, tetapi juga membantu dalam proses transportasi. Ketika datang ke organel yang ditemukan dalam sel tumbuhan  mereka kurang lebih mirip dengan sel-sel hewan, kecuali yang terakhir yaitu tidak memiliki kloroplas, yang bertanggung jawab untuk fotosintesis. 

Berikut ini adalah organel  sel tumbuhan dan fungsinya

Inti Sel

Inti sel adalah  organel sel yang sangat khusus, Inti sel menyimpan komponen genetik (kromosom) pada sel tertentu. Inti sel berfungsi sebagai pusat administrasi utama dari sel dengan mengkoordinasikan proses metabolisme seperti pertumbuhan sel, pembelahan sel, dan sintesis protein. Kumpulan inti sel beserta isinya disebut sebagai nukleoplasma.

Plastida (Kloroplas)

Plastida adalah istilah kolektif untuk organel yang membawa pigmen. Dalam sel tumbuhan, kloroplas adalah bentuk paling menonjol dari plastida yang mengandung pigmen klorofil hijau. Karena ini plastida (kloroplas) pada sel tumbuhan memiliki fungsi untuk fotosintesis di hadapan sinar matahari, air, dan karbon dioksida untuk mensintesis makanan sendiri.

Ribosom

Ribosom adalah organel tumbuhan yang terdiri dari protein (40 persen) dan asam ribonukleat atau RNA (60 persen). Ribosom berfungsi untuk sintesis protein. Di dalam sel, ribosom dapat terjadi dengan bebas (ribosom bebas) atau mungkin melekat pada retikulum lain, organel endoplasma (ribosom terikat). Setiap ribosom terdiri dari dua bagian, yaitu subunit besar dan subunit kecil.

Mitokondria

Mitokondria merupakan organel yang berbentuk bulat atau berbentuk batang. Lokasi mitokondria terdapat dalam sitoplasma sel tumbuhan. Mitokondria berfungsi untuk memecah karbohidrat kompleks dan gula menjadi bentuk yang dapat digunakan untuk tumbuhan  Sebuah mitokondria mengandung enzim tertentu yang penting untuk pasokan energi ke sel tumbuhan  Oleh karena itu, organel-organel sel yang juga dikenal sebagai pembangkit tenaga listrik sel.

Badan Golgi

Badan Golgi disebut juga kompleks Golgi atau aparatus Golgi. Badan Golgi memainkan peran utama dalam mengangkut zat kimia dalam dan keluar dari sel. Setelah retikulum endoplasma mensintesis lipid dan protein, Badan Golgi mengubah dan mempersiapkan mereka untuk mengekspor di luar sel. Diatur dalam pola saclike, organel  ini terletak dekat inti sel.

Retikulum endoplasma (RE)

Retikulum endoplasma (RE) adalah link yang menghubungkan antara inti dan sitoplasma sel tumbuhan  Pada dasarnya, Retikulum Endoplasma (RE) adalah jaringan saling berhubungan, kantung berbelit-belit hadir dalam sitoplasma. Berdasarkan ada tidaknya ribosom, ER dapat dari jenis halus atau kasar. Jenis pertama tidak memiliki ribosom, sedangkan yang kedua ditutupi dengan ribosom. Secara keseluruhan, retikulum endoplasma berfungsi sebagai manufaktur, penyimpanan, dan pengangkutan struktur glikogen, protein, steroid, dan senyawa lainnya.

Vakuola

Vakuola adalah membran-terikat organel penyimpanan, yang membantu dalam mengatur tekanan turgor dari sel tumbuhan. Dalam sel tumbuhan, bisa terdapat lebih dari satu vakuola. Namun, vakuola memiliki bentuk lebih besar daripada yang lain, yang menyimpan segala macam senyawa kimia. Vakuola juga membantu dalam pencernaan intraselular molekul kompleks dan ekskresi produk-produk sisa.

Peroksisom

Peroksisom adalah organel sitoplasma dari sel tumbuhan, yang mengandung enzim oksidatif tertentu. Enzim ini digunakan atas kerusakan metabolisme asam lemak ke dalam bentuk gula sederhana. Fungsi penting dari peroksisom adalah untuk membantu kloroplas dalam menjalani proses fotorespirasi.

Baiklah Ini adalah informasi singkat mengenai organel sel tumbuhan, struktur, dan fungsi spesifik. Bagian lain dari sel tumbuhan termasuk mikrofilamen (komponen struktural), mikrotubulus (sitoskeleton komponen), dan plasmodesmata (berfungsi untuk menghubungkan tabung antara sel-sel). Sebagaimana telah kita lihat di atas, koordinasi organel sel sangat penting untuk melaksanakan fungsi fisiologis dan biokimia tumbuhan.

Demikian posting Biologi Sel dan Molekuler untuk hari ini, semoga bermanfaat.
Tag : sel
0 Komentar untuk "Organel Sel Tumbuhan"
Back To Top